Kompas.com - 26/02/2013, 08:24 WIB
EditorI Made Asdhiana

Pada kehamilan lima bulan, dibuatkan jenang takir ponthang lima yang terdiri dari lima macam suguhan, yakni nasi, keripik kentang, jenang putih, telur dadar-udang sungai, serta daging kerbau. Ini sebagai simbol memperkuat fisik dan roh bayi. Kemudian ada jenang opak apem berupa apem untuk ibu hamil enam bulan. Adapun tujuh tumpeng komplet disediakan bagi ibu hamil tujuh bulan.

Untuk ibu hamil delapan bulan ada banyak angrem (artinya angsa mengeram) berupa ayam utuh yang mengerami tujuh telur rebus sebagai simbol ketenangan. Rangkaian ditutup dengan jenang procot yang terdiri atas jenang sumsum yang di atasnya diletakkan pisang utuh kupas yang bermakna harapan agar bayi lahir mudah dan lancar. Jenang ini untuk ibu hamil sembilan bulan.

”Beragam jenang ini dihadirkan saat tingkepan atau selamatan kehamilan ibu enam bulan. Setelah bayi lahir, dibuatkan jenang brokohan atau berkah sebagai simbol tanda syukur atas berkah yang diberikan,” kata Sugito.

Menghindari kualat

Untuk festival ini, menurut Ketua Panitia Festival Jenang Solo 2013 Slamet Raharjo, sebanyak 15.000 porsi jenang dibagikan gratis oleh 103 stan yang berpartisipasi. Sebagian besar pengunjung adalah warga yang baru saja menikmati hari bebas kendaraan bermotor (car free day) dengan berjalan kaki, bersepeda, atau menikmati pertunjukan seni di Jalan Slamet Riyadi.

Mereka berdesakan mengerumuni stan sejak pukul 08.30 menanti jenang dibagikan. Dalam sekejap, jenang yang ditaruh dalam kendil-kendil tandas dan berpindah ke ribuan takir.

Keberadaan jenang atau bubur—seperti diungkapkan mahasiswa Pascasarjana Sejarah Fakultas Ilmu Budaya Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, Heri Priyatmoko—berawal dari tradisi masyarakat kecil yang sekadar melegakan hati dan menghindari kualat karena sering dipakai sebagai pelengkap sesaji. Tradisi ini kemudian dituangkan dalam Serat Tata Cara oleh pujangga kamardikan Padmasusastra yang ditulis 1863-1903.

Selain jenang yang biasa dikenal masyarakat Jawa, juga ditampilkan jenang arab dan jenang tionghoa, seperti goa ciu dan jenang kue keranjang.

Selain itu, ada pula jenang kreasi baru seperti yang ditampilkan Nani Suprijatni Urip Rejeki dari stan ”Republik Aeng-aeng”. Ia membuat jenang cinta yang merupakan campuran tepung beras ketan, gula aren, dan buah naga merah. Jenang berwarna merah keunguan ini dinamakan jenang cinta karena, menurut Nani, dibuat dari bahan-bahan pilihan dan dimasaknya sendiri dengan penuh kesungguhan hati.

”Airnya saja pakai air mineral dalam galon,” kata Nani, mantan Lurah Kadipiro, Solo, yang kini bertugas di Bagian Kerja Sama Pemkot Solo.

Jenang dalam masyarakat Jawa memang bukan sekadar santapan. Jenang juga mengandung makna dan pengharapan. Jenang dalam pemahaman ini diharapkan bisa terus lestari sebagai salah satu pusaka kuliner Indonesia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

Jalan Jalan
Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Travel Update
5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Travel Update
Wisata Ciwidey dan Sekitarnya Ditutup karena Pengunjung Membludak

Wisata Ciwidey dan Sekitarnya Ditutup karena Pengunjung Membludak

Travel Update
Semakin Diminati, Kemenparekraf Gencar Promosi Desa Wisata

Semakin Diminati, Kemenparekraf Gencar Promosi Desa Wisata

Travel Update
Kemenpar Genjot Sektor Ekonomi Kreatif melalui #BeliKreatifLokal

Kemenpar Genjot Sektor Ekonomi Kreatif melalui #BeliKreatifLokal

Travel Update
Daftar Wisata Jakarta yang Tutup Sementara Selama Libur Lebaran 2021

Daftar Wisata Jakarta yang Tutup Sementara Selama Libur Lebaran 2021

Travel Update
Pantai Pasir Padi Pangkalpinang Tutup, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Pantai Pasir Padi Pangkalpinang Tutup, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Travel Update
Cara Reservasi Ulang Wisata TMII yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Cara Reservasi Ulang Wisata TMII yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Travel Update
Cara Refund dan Reschedule Tiket ke Ancol yang Tutup Sementara

Cara Refund dan Reschedule Tiket ke Ancol yang Tutup Sementara

Travel Update
Cara Reschedule Wisata Taman Margasatwa Ragunan yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Cara Reschedule Wisata Taman Margasatwa Ragunan yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Travel Update
TMII Akhirnya Tutup Sementara Hingga 17 Mei 2021

TMII Akhirnya Tutup Sementara Hingga 17 Mei 2021

Travel Update
Ancol Perpanjang Masa Penutupan Kawasan Wisata Hingga 17 Mei 2021

Ancol Perpanjang Masa Penutupan Kawasan Wisata Hingga 17 Mei 2021

Travel Update
5 Wisata di Parapat, Kota yang Indah di Tepi Danau Toba

5 Wisata di Parapat, Kota yang Indah di Tepi Danau Toba

Travel Update
Wisata Ragunan Akhirnya Tutup Sementara Mulai 16 Mei 2021

Wisata Ragunan Akhirnya Tutup Sementara Mulai 16 Mei 2021

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X