Kompas.com - 04/03/2013, 14:38 WIB
EditorI Made Asdhiana

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Keberadaaan desa wisata di wilayah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) yang jumlahnya cukup banyak harus dikelola secara inovatif. "Jadi, pengelola desa wisata harus memiliki pemikiran yang cerdas untuk menjadikan inovatif potensi wisata yang dimiliki agar mampu menarik minat wisatawan nusantara maupun mancanegara," kata praktisi pariwisata dan budaya, Widi Utaminingsih, di Yogyakarta, Senin (4/3/2013).

Menurut Widi, Provinsi DIY memiliki keanekaragaman wisata budaya termasuk desa wisata. Untuk bisa menjadi desa wisata yang memiliki nilai jual kepada wisatawan harus ada inovasi potensi yang dimiliki.

"Dengan demikian, diharapkan dengan potensi wisata dan budaya lokal yang disajikan secara inovatif maka wisatawan yang menginap di desa itu akan betah dan merasa nyaman," kata Widi.

desa wisataa

Tutun, warga Dusun Kinahrejo, membawakan Tari Gambyong pada acara pembukaan Wisata Alam Jelajah Kinahrejo di Dusun Kinahrejo, Desa Umbulharjo, Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, Sabtu (12/2/2011).  (Kompas/Ferganata Indra Riatmoko)

Ia mengatakan makin dikenalnya keberadaan desa wisata maka diharapkan makin banyak pula wisatawan yang berkunjung ke desa  tersebut, sehingga secara  perlahan diharapkan mampu menjadi penggerak ekonomi lokal.

"Desa wisata dengan konsep pariwisata berbasis masyarakat  diyakini membawa manfaat besar bagi masyarakat setempat. Maju mundurnya desa wisata tergantung pengelola dan sumber daya manusia (SDM) masyarakat lokal," katanya.

Menurut Widi, ke depan perlu formula baru apakah selama ini konsep itu  sudah dijalankan dengan benar. Apalagi karena pasar pariwisata selalu dinamis.

Berkaitan dengan itu, lanjut Widi, pihaknya memberikan pembekalan tentang kepariwisataan bagi para pengelola  desa wisata di daerah ini. Sekarang ini, ada sejumlah 65 desa wisata di Provinsi DIY. Dari jumlah itu  perkembangan desa wisata tidak sama, bahkan ada yang mati suri.

"Namun demikian, masih banyak juga desa wisata yang keberadaannya berkembang baik di antaranya Desa Wisata Kembangarum, Turi Kabupaten Sleman; Desa Wisata Sambi, di Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman; dan Desa Wisata Kebonagung di Kabupaten Bantul," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Jalan Jalan
5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

Travel Update
5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam HariĀ 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.