Kompas.com - 05/03/2013, 21:33 WIB
EditorJodhi Yudono

DENPASAR, KOMPAS.com--Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI), majelis tertinggi umat Hindi di Bali mengimbau umat, khususnya kalangan generasi muda dalam membuat ogoh-ogoh, boneka ukuran besar berkaitan malam pengrupukan Hari Suci Nyepi Tahun Baru Saka 1935, tetap berpenampilan sopan dan mencerminkan nilai estetika.

"Ogoh-ogoh yang akan diarak keliling Banjar, desa maupun kota pada Senin malam (11/3), tidak menyinggung perasaan siapapun, tidak mengandung pesan sponsor dan tidak porno," kata Ketua PHDI Bali, Dr I Gusti Ngurah Sudiana di Denpasar, Selasa.

Ia mengatakan, penampilan ogoh-ogoh seperti yang sudah banyak dibuat anak-anak muda di setiap banjar atau desa adat (pekraman) menyerupai bentuk "Bhuta kala", agar sejalan dengan makna "Ngerupuk" sehari menjelang Hari Suci Nyepi.

Pengarakan ogoh-ogoh keliling lingkungan, banjar dan desa adat bertujuan untuk menetralisir semua kekuatan dan pengaruh negatif "Bhuta kala" atau makluk yang tidak kelihatan.

Dengan demikian Bali, Indonesia dan dunia diharapkan menjadi bersih dan bebas dari segala gangguan makluk dan roh jahat, harap Ngurah Sudiana.

Ia mengingatkan, prajuru desa adat wajib berkoordinasi dengan polsek dan polres untuk mengamankan pelaksanaan pawai ogoh-ogoh tersebut, agar dapat terlaksana dengan sukses dan lancar, terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan.

Kegiatan tersebut dilarang disertai dengan menyalakan petasan/mercon dan bunyi-bunyian sejenisnya yang sifatnya mengganggu kesucian Hari Raya Nyepi maupun membahayakan ketertiban umum.

Hal itu sesuai dengan seruan bersama majelis lintas agama dan keagamaan di Provinsi Bali dalam menyukseskan pelaksanaan  Hari Suci Nyepi, Tahun Baru Saka 1935 yang jatuh pada hari Selasa, 12 Maret 2013, tutur Ngurah Sudiana.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.