Kompas.com - 30/03/2013, 09:16 WIB
EditorI Made Asdhiana

Ada pun para pemain dan penabuh gamelan yang membuat musik menambah apiknya sebuah perjalanan kisah ‘Dewa Ruci, perjalanan spiritual Bima’, adalah Rahayu Supanggah, Sri Eko Widodo, Suyatmi (pesinden), Joko Purwanto, Sukamso Gondodarsono, Supardi Atmo Sukarto, Suraji, Hadi Boediono, Sri Joko Raharjo, Robertus B Soewarno, Singgih Sri Cundamanik, Kuwat.

Dan yang menarik adalah seorang penerjemah Kahryn Emerson, yang langsung menerjemahkan dialog kepada penonton lewat layar khusus.

Rupanya Kamis (21/3/2013) malam pun pertunjukan kembali penuh. Penonton yang datang adalah masyarakat Perancis. Saya melihat beberapa orang indonesia, yang hadir sebagai tamu undangan. Selebihnya mereka yang datang karena antusias dan ketertarikan ingin menyaksikan wayang kulit, itulah yang membuat saya bangga.

Mereka dengan antusias membayar sebesar 22 euros harga tiket pertunjukan. Dan tentunya mereka yang membeli tiket tersebut datang karena rasa penasaran dan memang ingin melihat secara langsung pertunjukan wayang di balik layar.

Beberapa penonton hadir karena pernah datang ke Indonesia dan pernah menyaksikan pertunjukan wayang kulit di Jawa. Bisa melihat kembali pertunjukan wayang kulit bagaikan bernostalgia bagi mereka.

Selebihnya mengaku datang karena rasa penasaran dengan kesenian Indonesia dan karena tak ingin melewatkan kesempatan emas bisa secara langsung melihat pertunjukan dari dalang terkemuka dengan rombongannya.

Pertunjukan wayang kulit di Paris berlangsung selama 4 hari itu di sebuah di ‘Théâtre de Soleil-Cartoucherie’. Di mana di arena Cartoucherie ini terdapat beberapa teater besar dan sangat unik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat memasuki kawasan Cartocherie tersebut bangunan dari teater-teater ini saja sudah membuat pengunjung yang hadir langsung terbawa suasana. Gambaran yang saya tangkap adalah sebuah taman luas dengan hadirnya beberapa bangunan, yang digunakan sebagai teater. Misalnya, Théâtre du Soleil, tempat wayang kulit berlangsung, memiliki atap menjulang dengan palang-palang besi, bagaikan sebuah markas militer.

Memang dulunya Cartoucherie ini adalah sebuah pabrik senjata lengkap dengan pembuatan bubuk bagi pelurunya. Sejak 1970 oleh Ariane Mnouchkine pabrik ini diambil alih dan dibuat menjadi tempat teater di mana dirinya bekerja sama dengan Philippe Léotard yang merupakan pendiri théâtre du soleil sejak 1964.

Teater yang indah memang sudah membuat daya tarik tersendiri. Kami pun diberikan sebuah informasi tertulis yang menerangkan secara lengkap tentang tradisi wayang kulit, gamelan yang mengiringinya, terbaginya 3 bagian dari pertunjukan yang berlangsung, dan masih banyak lainnya yang jujur baru saya ketahui justru saat itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X