Kompas.com - 04/04/2013, 12:13 WIB
EditorI Made Asdhiana

KEELOKAN Gunung Kelud di Kabupaten Kediri, Jawa Timur, tak hanya menjanjikan suasana nyaman dan asri bagi para pengunjung dari dalam ataupun luar negeri. Masyarakat sekitar pun mendapat limpahan berkah dari kedatangan wisatawan. Muncul beragam sumber nafkah alternatif di luar aktivitas bertani.

Hari Selasa (5/3/2013) menjelang sore, suasana areal tempat parkir kendaraan sepada motor ataupun mobil di lokasi wisata alam Gunung Kelud di Dusun Margomulyo, Desa Sugih Waras, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, terlihat lengang.

Warung-warung makanan dan minuman pun hanya tiga hingga lima saja yang buka. Maklum, pada hari-hari biasa, pengunjung obyek wisata alam Gunung Kelud dengan pesona keindahan Anak Gunung Kelud, bisa dipastikan sepi jika dibandingkan dengan hari Sabtu dan Minggu, apalagi masa-masa liburan panjang.

”Kalau hari-hari biasa seperti sekarang ini pengunjung agak sepi, berbeda kalau harinya Sabtu dan Minggu, pengunjung bisa dipastikan ramai,” kata Utami (50), penjual makanan dan minuman asal Desa Sugih Waras, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri.

Ibu tiga anak dan suami dari Misiran (55), yang mengaku baru setahun membuka warung dan berjualan makanan dan minuman. Ia merasa beruntung dengan keberadaan obyek wisata Gunung Kelud. Selama ini kesehariannya untuk menghidupi keluarga hanya bergantung pada tanaman buah nanas yang hasilnya baru bisa dinikmati setiap 1,5 tahun.

”Alhamdulillah, walaupun hari-hari biasa saya masih bisa dapat uang Rp 150.000 dan saya bersyukur bisa dapat penghasilan tambahan dari berjualan makanan dan minuman,” katanya.

Pendapatan Utami bisa dipastikan meningkat pada Sabtu dan Minggu dalam liburan akhir pekan. Berkah kelimpahan rezeki dari berjualan makanan dan minuman, itu pun dimanfaatkannya untuk membiayai sekolah anaknya.

”Anak saya yang pertama sudah berkeluarga, anak kedua nganggur dan anak terakhir yang ketiga masih SMA,” katanya.

Wisata alam dengan pesona keindahan Anak Gunung Kelud yang berada di atas ketinggian 1.730 meter di atas permukaan laut, ini di mata Utami dan Misiran tidak sekadar menebarkan keelokan alam dengan kesejukan udara yang bersih sehingga banyak menarik pengunjung untuk datang dan menikmatinya. Akan tetapi, juga keuntungan bagi sebagian penduduk Desa Sugih Waras, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri.

Selain akses jalannya bagus, penduduk Desa Sugih Waras dapat keuntungan tambahan. Selain bertani, ada yang menarik ojek, berjualan hasil bumi, utamanya buah-buahan dan sayuran, serta juga usaha tempat penginapan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jelajahi Ngarai Sianok Sumatera Barat dengan Naik Jip Off-Road

Jalan Jalan
Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan ke Taman Dinosaurus Potorono, Wisata Anak Yogyakarta yang Gratis

Jalan Jalan
Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Kemenparekraf Siapkan Pola Perjalanan untuk Wisatawan ke TN Komodo

Travel Update
Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Tips Berkunjung ke Sawah Segar Sentul Bogor, Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Delegasi G20 Akan Kunjungi Museum Maritim di Belitung

Travel Update
Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Peringati Haul Leluhur Setiap 10 Muharram, Warga Gondanglegi Malang Gelar Arak-Arakan

Travel Update
Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Daftar Kalender Kegiatan Pariwisata Sumatera Barat Agustus-Akhir 2022

Travel Update
Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

Travel Update
4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

4 Wahana Menarik di Cimory Dairyland Prigen, Cobalah Saat Berkunjung

Jalan Jalan
Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

Beda Set Menu dan Buffet untuk Makanan Pernikahan

Travel Tips
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Terbaru Cimory Dairyland Prigen

Travel Update
6 Tips Mendaki Gunung Prau Lintas Jalur Patak Banteng-Dieng, Jangan Kesorean

6 Tips Mendaki Gunung Prau Lintas Jalur Patak Banteng-Dieng, Jangan Kesorean

Travel Tips
Itinerary Pendakian Gunung Prau via Patak Banteng Turun Dieng

Itinerary Pendakian Gunung Prau via Patak Banteng Turun Dieng

Itinerary
Kenaikan Tiket Taman Nasional Komodo Ditunda, Catat Harganya Saat Ini

Kenaikan Tiket Taman Nasional Komodo Ditunda, Catat Harganya Saat Ini

Travel Update
Sensasi Ikut Tradisi Makan Bajamba Asal Minangkabau, Berbalas Pantun

Sensasi Ikut Tradisi Makan Bajamba Asal Minangkabau, Berbalas Pantun

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.