Kompas.com - 04/04/2013, 12:13 WIB
EditorI Made Asdhiana

KEELOKAN Gunung Kelud di Kabupaten Kediri, Jawa Timur, tak hanya menjanjikan suasana nyaman dan asri bagi para pengunjung dari dalam ataupun luar negeri. Masyarakat sekitar pun mendapat limpahan berkah dari kedatangan wisatawan. Muncul beragam sumber nafkah alternatif di luar aktivitas bertani.

Hari Selasa (5/3/2013) menjelang sore, suasana areal tempat parkir kendaraan sepada motor ataupun mobil di lokasi wisata alam Gunung Kelud di Dusun Margomulyo, Desa Sugih Waras, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri, Jawa Timur, terlihat lengang.

Warung-warung makanan dan minuman pun hanya tiga hingga lima saja yang buka. Maklum, pada hari-hari biasa, pengunjung obyek wisata alam Gunung Kelud dengan pesona keindahan Anak Gunung Kelud, bisa dipastikan sepi jika dibandingkan dengan hari Sabtu dan Minggu, apalagi masa-masa liburan panjang.

”Kalau hari-hari biasa seperti sekarang ini pengunjung agak sepi, berbeda kalau harinya Sabtu dan Minggu, pengunjung bisa dipastikan ramai,” kata Utami (50), penjual makanan dan minuman asal Desa Sugih Waras, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri.

Ibu tiga anak dan suami dari Misiran (55), yang mengaku baru setahun membuka warung dan berjualan makanan dan minuman. Ia merasa beruntung dengan keberadaan obyek wisata Gunung Kelud. Selama ini kesehariannya untuk menghidupi keluarga hanya bergantung pada tanaman buah nanas yang hasilnya baru bisa dinikmati setiap 1,5 tahun.

”Alhamdulillah, walaupun hari-hari biasa saya masih bisa dapat uang Rp 150.000 dan saya bersyukur bisa dapat penghasilan tambahan dari berjualan makanan dan minuman,” katanya.

Pendapatan Utami bisa dipastikan meningkat pada Sabtu dan Minggu dalam liburan akhir pekan. Berkah kelimpahan rezeki dari berjualan makanan dan minuman, itu pun dimanfaatkannya untuk membiayai sekolah anaknya.

”Anak saya yang pertama sudah berkeluarga, anak kedua nganggur dan anak terakhir yang ketiga masih SMA,” katanya.

Wisata alam dengan pesona keindahan Anak Gunung Kelud yang berada di atas ketinggian 1.730 meter di atas permukaan laut, ini di mata Utami dan Misiran tidak sekadar menebarkan keelokan alam dengan kesejukan udara yang bersih sehingga banyak menarik pengunjung untuk datang dan menikmatinya. Akan tetapi, juga keuntungan bagi sebagian penduduk Desa Sugih Waras, Kecamatan Ngancar, Kabupaten Kediri.

Selain akses jalannya bagus, penduduk Desa Sugih Waras dapat keuntungan tambahan. Selain bertani, ada yang menarik ojek, berjualan hasil bumi, utamanya buah-buahan dan sayuran, serta juga usaha tempat penginapan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Tempat Wisata dalam Uang Kertas Baru, Gunung Bromo hingga Wakatobi

7 Tempat Wisata dalam Uang Kertas Baru, Gunung Bromo hingga Wakatobi

Jalan Jalan
7 Bunga di Pecahan Uang Kertas Baru, Ada Sedap Malam

7 Bunga di Pecahan Uang Kertas Baru, Ada Sedap Malam

Jalan Jalan
Harga Tiket Masuk Curug Leuwi Hejo, Wisata Air Terjun di Bogor

Harga Tiket Masuk Curug Leuwi Hejo, Wisata Air Terjun di Bogor

Travel Tips
AP I Catat Jumlah Pergerakan Penumpang Tertinggi pada Juli 2022

AP I Catat Jumlah Pergerakan Penumpang Tertinggi pada Juli 2022

Travel Update
HUT RI, Warga Kojadoi NTT Jalani Upacara Bendera di Tengah Laut

HUT RI, Warga Kojadoi NTT Jalani Upacara Bendera di Tengah Laut

Travel Update
Tanggal Merah 2022 Masih Ada Bulan Oktober, Bisa Jadi Long Weekend

Tanggal Merah 2022 Masih Ada Bulan Oktober, Bisa Jadi Long Weekend

Travel Update
Pendaki Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Tertinggi Eropa

Pendaki Indonesia Kibarkan Bendera Merah Putih di Gunung Tertinggi Eropa

Travel Update
Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

Travel Update
Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

Travel Tips
InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

Travel Update
HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

Travel Update
2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

Travel Update
Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.