Kompas.com - 04/04/2013, 19:48 WIB
Penulis Ismail Z
|
EditorRobert Adhi Ksp

JAKARTA, KOMPAS.com - Deep and Extreme 2013 yang berlangsung di Jakarta Convention Center 4-7 April tidak hanya diikuti oleh perusahaan yang bergerak di industri wisata minat khusus seperti menyelam dan petualangan, juga diikuti sejumlah daerah dari kawasan Indonesia timur yang dinilai memiliki potensi alam yang sangat besar untuk pengembangan wisata tersebut.

Tahun 2013, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi menargetkan jumlah wisatawan mancanegara yang berkunjung ke Indonesia meningkat 4-5 persen atau sekitar 9 juta orang, meningkat dari jumlahnya di tahun 2012 yang mencapai 8 juta orang. Target itu diyakini akan tercapai mengingat besarnya potensi alam Indonesia untuk wisata minat khusus.

Mendukung target pemerintah tersebut, daerah-daerah di kawasan Indonesia timur mengaku sudah mempersiapkan sejumlah destinasi yang diyakini akan menarik wisatawan mancanegara.

Sebagai salah satu destinasi wisata favorit yang terus berkembang di Indonesia setelah Bali dan Yogyakarta, Nusa Tenggara Barat (NTB) khususnya Lombok memiliki potensi wisata yang sangat banyak untuk wisata bahari dan minat khusus.

Kepala Seksi Pengembangan Produk Wisata Dinas Kebudayaan dan Pariwisata NTB Alfiah mengatakan, kesuksesan Visit Lombok Sumbawa 2012 yang berhasil mencapai target kunjungan 1 juta lebih wisatawan merupakan poin penting dalam pengembangan pariwisata NTB.

"Untuk wisata bahari terutama diving, kita punya panorama bawah laut Gili Terawangan yang menjadi favorit bahkan yang terbaik bagi penyelam dunia. Sementara untuk wisata petualangan atau extreme, jalur trek dan panorama Gunung Rinjani sudah tidak diragukan lagi," kata Alfiah.

Alfiah menambahkan, untuk pengembangan destinasi baru wisata minat khusus, pihaknya mulai melirik kawasan Selatan Pulau Lombok seperti Gili Nanggu yang belakang makin terkenal, serta wilayah lain di pulau Lombok. Sementara untuk Pulau Sumbawa, pengembangan dilakukan di pulau Keramat, Bedil, serta Moyo yang memang sudah lama terkenal.

"Selain itu, untuk tahun 2015 kami fokus pada Gunung Tambora di pulau Sumbawa. Akan digelar event "Tambora Menyapa Dunia", peringatan dua abad meletusnya gunung tersebut. Harapannya, event itu bisa membangkitkan memori tentang letusan di tahun 1815 yang membuat Eropa, Amerika Serikat, dan Kanada mengalami tahun tanpa musim panas," tambah Alfiah.

Hal yang sama juga disampaikan Girda Safitri, Marketing Manager Flores Destination Management Organization (DMO), badan yang memasarkan destinasi wisata di Flores. Menurut Girda, Flores Nusa Tenggara Timur saat ini fokus pada tiga hal yakni nature, people and culture, serta diving dan adventure.

"Untuk aktivitas menyelam, banyak sekali penyelam yang mengunjungi Taman Nasional Komodo. Di sana ada 37 diving spot yang menjadi saat ini menempati nomor 5 terbaik di dunia. Sedangkan untuk petualangan, tofografi Gunung Egon di wilayah Sika sangat menantang bagi para pendaki," kata Girda.

Girda menambahkan, untuk tahun 2013 Flores akan fokus pada pengembangan wisata "Beyond Komodo" atau mengeksplorasi tempat wisata lain di Flores selain Komodo. "Selama ini kan Taman Nasional Komodo selalu menjadi tujuan wisata utama, karena itu untuk tahun ini kami fokus pada upaya untuk mengeksplorasi destinasi baru yang masih sangat banyak di Flores," tambah Girda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.