Bisnis Wisata di Kepulauan Seribu Terganjal Transportasi

Kompas.com - 18/04/2013, 15:18 WIB
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS - Sejumlah pelaku usaha wisata di Kepulauan Seribu menilai jasa angkutan belum mampu mengiringi geliat sektor pariwisata. Terbukti tidak semua calon penumpang terangkut, terutama di akhir pekan dan hari libur nasional, sehingga target kunjungan wisatawan tidak tercapai.

Kalangan pelaku bisnis wisatawan menyayangkan pengurangan jumlah armada kapal cepat yang dioperasikan oleh Dinas Perhubungan DKI Jakarta. Dua dari enam kapal cepat ”Kerapu” yang biasa melayani rute Muara Angke-Kepulauan Seribu kini dipakai untuk angkutan harian pengungsi banjir Penjaringan, Jakarta Utara, dari dan ke Marunda atau Muara Baru sejak pertengahan Februari 2013.

Amsir Hasbi, pengurus Asosiasi Pelaku Usaha Wisata Pulau Tidung, Kepulauan Seribu, Rabu (17/4/2013), mengatakan, Pulau Tidung dan beberapa pulau tujuan wisata di Kepulauan Seribu yang biasa disinggahi dua kapal cepat kini hanya satu kapal dalam sehari. Kondisi ini membuat sebagian wisatawan dan warga beralih ke kapal ojek, atau batal berangkat.

Sejak dua bulan ini, kapal hanya sekali berangkat, yakni pukul 07.00. Mereka batal berangkat ke Kepulauan Seribu jika terlambat atau tak terangkut karena kapasitas kapal hanya 20 orang. Tarif kapal ojek kayu Rp 30.000, sedangkan tarif kapal cepat yang dioperasikan pemerintah Rp 52.000 per orang dan swasta Rp 120.000 per orang yang berangkat dari Dermaga Marina Ancol.

Wisatawan sebenarnya lebih senang dengan kapal cepat karena waktu tempuh yang lebih pendek dan nyaman. Adapun kapal ojek yang diangkut tidak hanya penumpang, tetapi juga barang belanjaan milik pedagang atau warga dalam jumlah banyak.

Tidak ada kepastian

Berkaitan dengan itu, kata Amsir, pelaku usaha dan wisatawan berharap ada kepastian jadwal dan kapasitas angkut kapal yang memadai. Tanpa itu, bisnis wisata di pulau Kepulauan Seribu akan sulit berkembang.

Ketua Forum Pemuda Wisata Pesisir Pulau Pari, Fatoni, menambahkan, pembenahan transportasi mendesak untuk mengembangkan pariwisata Kepulauan Seribu. Apalagi belakangan tumbuh rumah singgah atau penginapan, obyek wisata, dan usaha jasa pendukung wisata, seperti penyewaan sepeda, alat selam, dan sampan.

Ketidakpastian angkutan memaksa sebagian calon wisatawan urung berangkat. ”Pulau Pari biasa disinggahi kapal cepat Kerapu pukul 09.00 dan pukul 11.00, tetapi dua bulan ini cuma disinggahi sekali, yakni pukul 09.00," katanya.

Bupati Kepulauan Seribu, Achmad Ludfi mengatakan, transportasi menjadi salah satu kendala pencapaian target kunjungan wisata. Tahun lalu, jumlah wisatawan hanya sekitar 700.000 orang, lebih rendah daripada target yang mencapai 1 juta orang.

Pihaknya belum mendengar keluhan warga atau pelaku usaha wisata terkait pengurangan kapal cepat. ”Jika hanya untuk melayani warga, jumlah (kapal) yang ada sudah cukup. Namun, kalau penumpang pemakai jasa transportasi itu wisatawan, mahasiswa, pegawai negeri, dan peneliti, jika dibilang (kapalnya) kurang, ya, kurang,” kata Ludfi. (MKN)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Pemkab Boyolali Larang Tradisi Padusan Tahun Ini untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Aturan Perjalanan Udara Periode Ramadhan dan Larangan Mudik 2021

Travel Update
Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Mereka yang Boleh Lakukan Perjalanan Selama Larangan Mudik 2021

Travel Update
Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Sambut Ramadhan, Parador Beri Promo Menginap Mulai dari Rp 240.000-an

Travel Promo
Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Wisata Air di Klaten Tetap Buka meski Padusan Dilarang, Ini Aturannya

Travel Update
Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Gayo Coffee Trail Akan Kembangkan Wisata Dataran Tinggi Gayo

Travel Update
Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Tradisi Padusan di Klaten Tahun Ini Ditiadakan untuk Cegah Kerumunan

Travel Update
3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

3 Hotel Ini Re-branding Jadi Penginapan Bercita Rasa Indonesia

Travel Update
5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

5 Kafe Rasa Bali di Jakarta, Mulai dari Nuansa Ubud hingga Seminyak

Jalan Jalan
Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Cara Naik Kereta Gantung TMII Saat New Normal

Jalan Jalan
Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Mudik 2021 Dilarang, 5 Tempat Wisata di Jakarta Ini Bisa Dikunjungi

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary Seharian Wisata di TMII Bareng Anak, Main ke Taman Burung

Itinerary
Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Bandara I Gusti Ngurah Rai Siapkan Layanan GeNose untuk Syarat Terbang

Travel Update
Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary 2 Hari 1 Malam Jelajah TMII, Bisa ke Mana Saja?

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X