Kompas.com - 27/04/2013, 09:16 WIB
EditorI Made Asdhiana

Oleh Putu Fajar Arcana & Benny D Koestanto

LELAKI memasak bersama bukan aib di Bali. Upacara adat yang melibatkan warga banjar selalu disertai dengan mebat atau memasak bersama. Tidak saja untuk kepentingan ritual, tetapi lebih-lebih untuk acara jamuan makan bersama.

I Wayan Desen (52) selaku mancagera (kepala juru masak) petang itu sedang menakar bumbu. Acara memasak bersama di rumah I Ketut Derka (55), warga Tempek Kantiluwih, Banjar Peken, Desa Lelateng, Kecamatan Negara, Kabupaten Jembrana, Bali, itu tak kurang dihadiri 40 warga. Keesokan harinya, Derka akan menggelar upacara pernikahan putranya, I Kadek Agus Darsana, dengan Ni Made Winari. Guna menyambut pernikahan itulah ia mengerahkan warga untuk menyiapkan masakan.

Di dalam jambangan (wadah menyerupai sampan kecil), Desen menuang bumbu, seperti bawang putih, bawang merah, jahe, laos, kencur, kunyit, cabai rawit, sereh, ketumbar, merica putih dan hitam, lada, pala, ketumbar, cengkeh, terasi, dan gula merah. Seperti tak ada takaran yang pasti, tetapi secara cekatan tangan Desen menyatukan bahan basa genep (bumbu genap) itu sebelum diserahkan kepada warga.

”Tidak ada ukuran pasti. Seluruh bumbu dimasukkan secara berimbang,” kata Desen. Ia harus menyiapkan bumbu untuk memasak berbagai menu, seperti lawar, komoh, tum, babi kecap, dan sate. ”Kami harus siapkan masakan untuk 300 orang,” kata Desen.

Ni Ketut Kartini (50), istri Derka, menyebutkan, ia membeli bahan bumbu sebanyak 2-20 kilogram (kg). Selain itu, untuk perjamuan selama dua hari, yang terdiri dari warga banjar dan undangan, keluarga ini memotong babi seberat 80 kg dan 102 kg. ”Kira-kira kami menghabiskan Rp 5 juta untuk masak-memasak,” ujar Kartini.

Ketika takaran bumbu sudah didapat, Desen menyerahkan seluruh pengerjaannya kepada warga banjar yang datang membantu. Kedatangan warga banjar ke rumah warga yang memiliki upacara adat seperti pernikahan adalah sebuah kewajiban.

Desen bergerak ke sana kemari untuk membagikan pekerjaan kepada warga. Mebat dalam sebuah persiapan upacara pernikahan tidak sepenuhnya menyiapkan masakan untuk kepentingan jamuan makan warga atau tamu. Mebat terutama dilakukan untuk menyiapkan masakan guna kepentingan upacara persembahan. Menu seperti lawar putih dan merah serta sate lilit juga dimasak sebagai bagian dari persembahan.

”Biasanya memasaknya dipisahkan, karena yang satu untuk upacara, yang satunya memang untuk makan-makan, walau jenis menunya sama,” tutur Desen.

Sate bunga

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.