Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/05/2013, 10:32 WIB
EditorI Made Asdhiana

BELITUNG, KOMPAS - Belitung dan Belitung Timur di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung kini tidak hanya mengandalkan keindahan alam untuk menarik pelancong, tetapi juga atraksi buatan, seperti Festival Pantai Belitung. Festival tersebut mulai digelar pada 18-20 Mei hingga Desember mendatang.

Acara yang digelar di Pantai Tanjung Pendam itu dibuka dengan karnaval busana kreasi, pertunjukan tari, dan musik modern. Pengisi acaranya dari Belitung dan luar Belitung yang mempertontonkan tari modern berjudul Pendulang Timah. Koreografernya adalah Andrea Hirata, novelis asal Belitung, yang dikenal dengan Laskar Pelangi. Tarian Pendulang Timah menampilkan busana kreasi yang terinspirasi kekayaan laut Belitung.

Ketua penyelenggara festival Anelia JG mengatakan, untuk mengisi acara itu, disiapkan sejumlah kegiatan. Pengunjung di antaranya dapat mengikuti lomba memasak makanan tradisional Belitung dan diskusi kuliner bersama chef Andrean. Selain itu, ada pula bazar kerajinan. ”Daerah tujuan wisata memang butuh atraksi-atraksi agar wisatawannya tak jenuh,” ujarnya.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Yan Megawandi mengatakan, Belitung Timur juga memiliki rangkaian festival selama 2013. Semua festival mengangkat potensi setempat, seperti keramik, tari, dan kuliner.

Festival tersebut menjadi salah satu penarik wisatawan di luar musim liburan. Pada musim liburan, Belitung tidak perlu lagi dipromosikan. ”Sekarang, wisatawan dari mana saja datang sehingga ada kelebihan permintaan. Para pebisnis pariwisata lama menyampaikan perlunya atraksi atau kegiatan untuk menarik pelancong. Sebab, festival tersebut dibuat di luar musim liburan,” katanya.

Menurut Yan, pada musim liburan biaya akomodasi ke tujuan favorit, seperti Belitung, meningkat. Akibatnya, pelancong kesulitan datang. ”Di luar liburan, harga normal sehingga terjangkau, tetapi butuh kegiatan untuk menarik mereka lebih banyak,” ujarnya.

Yan menambahkan, Belitung harus mulai memberikan alternatif kunjungan wisata. Potensi wisata alam Belitung memang banyak. Namun, perlu setidaknya tiga hari untuk menikmati seluruh obyek wisata yang berbasis wisata bahari, seperti pantai, selam, dan memancing.

Perlu infrastruktur

Sementara itu, pengembangan wisata di wilayah Indonesia timur membutuhkan dukungan infrastruktur dan kualitas sumber daya manusia yang memadai. Untuk itu, promosi harus terus digencarkan untuk mendorong pemerintah daerah membenahi keduanya.

Koordinator Tetap Pariwisata Wilayah Timur Kamar Dagang dan Industri, Hellen Sarita de Lima mengungkapkan potensi sudah ada secara alami. ”Tinggal siapkan infrastrukturnya,” ujarnya di sela-sela Festival Teluk Jailolo 2013.

Hellen menambahkan, daerah perlu menyiapkan destinasi wisata yang bisa dikunjungi, dengan infrastruktur, akomodasi, dan kualitas sumber daya manusia yang memadai. (RAZ/UTI)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Aktivitas di Desa Wisata Welora Maluku, Cuci Mata di Bawah Laut

5 Aktivitas di Desa Wisata Welora Maluku, Cuci Mata di Bawah Laut

Jalan Jalan
Mengapa Idul Adha di Kudus Tidak Menyembelih Sapi? Simak Sejarahnya

Mengapa Idul Adha di Kudus Tidak Menyembelih Sapi? Simak Sejarahnya

Jalan Jalan
4 Tempat Beli Oleh-oleh Haji di Surabaya, Ada Beragam Jenis Kurma

4 Tempat Beli Oleh-oleh Haji di Surabaya, Ada Beragam Jenis Kurma

Jalan Jalan
Desa Wisata Bakal Jadi Andalan Baru Labuan Bajo untuk Gaet Wisatawan

Desa Wisata Bakal Jadi Andalan Baru Labuan Bajo untuk Gaet Wisatawan

Travel Update
Ekowisata Sungai Mudal di Kulon Progo Tutup pada Rabu, 7 Juni 2023

Ekowisata Sungai Mudal di Kulon Progo Tutup pada Rabu, 7 Juni 2023

Travel Update
Rute ke Padukuhan Wotawati dari Pantai Sadeng, Permukiman di Dasar Bengawan Solo Purba

Rute ke Padukuhan Wotawati dari Pantai Sadeng, Permukiman di Dasar Bengawan Solo Purba

Travel Tips
Panduan Lengkap ke OMAH Library, Hidden Gem di Tangerang

Panduan Lengkap ke OMAH Library, Hidden Gem di Tangerang

Travel Update
7 Tempat Beli Oleh-oleh Haji dan Umrah di BandungĀ 

7 Tempat Beli Oleh-oleh Haji dan Umrah di BandungĀ 

Jalan Jalan
Ada Aturan Baru untuk Turis Asing di Bali, Catat 5 Penting Ini

Ada Aturan Baru untuk Turis Asing di Bali, Catat 5 Penting Ini

Travel Update
Kunjungan Wisman ke Sulsel 69 Persen pada April 2023

Kunjungan Wisman ke Sulsel 69 Persen pada April 2023

Travel Update
Nyulo, Aktivitas Berburu Hewan Laut Saat Malam Hari di  Belitung

Nyulo, Aktivitas Berburu Hewan Laut Saat Malam Hari di Belitung

Jalan Jalan
Kompleks Taman Dadaha di Tasikmalaya Akan Direvitalisasi Jadi Wisata Baru

Kompleks Taman Dadaha di Tasikmalaya Akan Direvitalisasi Jadi Wisata Baru

Travel Update
INDOFEST 2023 Dikunjungi Lebih dari 48.000 Orang, Lampaui Target Awal

INDOFEST 2023 Dikunjungi Lebih dari 48.000 Orang, Lampaui Target Awal

Travel Update
Sejarah Idul Adha, Mengapa Disebut Lebaran Haji dan Kurban?

Sejarah Idul Adha, Mengapa Disebut Lebaran Haji dan Kurban?

Jalan Jalan
Bali Terbitkan Aturan Baru untuk Turis Asing, Cegah Pelanggaran Terulang

Bali Terbitkan Aturan Baru untuk Turis Asing, Cegah Pelanggaran Terulang

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+