Wisman Tertarik Kunjungi Gunung Api Purba Nglanggeran

Kompas.com - 24/05/2013, 14:26 WIB
EditorI Made Asdhiana

GUNUNG KIDUL, KOMPAS.com - Sebanyak 100 wisatawan mancanegara (wisman) dari berbagai negara akan mengikuti program "live in" di perkampungan Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, pada 1 Juni 2013.

Ketua Pengelola Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba Nglanggeran, Sugeng Handoko di Gunung Kidul, Jumat (24/5/2013), mengatakan wisman akan melakukan berbagai kegiatan, seperti outbound, merasakan kegiatan desa, dan juga paket cinta lingkungan dengan melepaskan burung di Kawasan Ekowisata Gunung Api Purba.

"Wisatawan asing yang datang ke Desa Wisata Gunung Api Purba sangat antusias dengan kegiatan konservasi lingkungan yang kami kembangkan dalam paket wisata. Sejalan dengan konsep pengembangan kami, yaitu Wisata Berwawasan Lingkungan Berbasis Masyarakat," kata Sugeng.

Semenjak ditetapkan sebagai kawasan geopark, kata Sugeng, jumlah kunjungan wisatawan dalam negeri dan luar negeri semakin meningkat, apalagi setelah musim ujian nasional selesai.

Berdasarkan data yang pengelola Desa Wisata Gunung Api Purba, kunjungan wisata terjadi peningkatan yang relatif cukup signifikan. Pada bulan April 2013 tercatat 4.191 wisatawan tidak menginap dan 634 wisatawan yang menginap. Hingga 12 Mei tercatat 3.302 wisatawan umum dan yang menginap ada 672 wisatawan.

"Wisatawan yang tidak menginap biasanya hanya kunjungan sehari saja di kawasan ini, sedangkan wisatawan yang menginap mereka setidaknya sehari semalam tinggal di homestay milik masyarakat ada juga yang camping," tutur Sugeng.

Dari wahana yang ada di kawasan, lanjut Sugeng, mayoritas wisatawan memang remaja dan pelajar yang juga mengajak anggota keluarganya untuk berlibur setelah kegiatan ujian nasional.

Ia mengatakan bahwa pengelola desa wisata mengajak wisatawan mengikuti kegiatan belajar, interaksi, dan bermain bersama masyarakat. Dari belajar bertani, sopan santun, budi daya kakao, panen, hingga pembuatannya menjadi oleh-oleh khas Gunung Api Purba, yaitu dodol kakao.

"Yang paling diminati adalah kegiatan trekking, outbound, camping, dan juga melihat matahari terbenam atau sunset serta matahari terbit atau sunrise. Untuk paket yang kami tawarkan dan paling diminati adalah program live-in atau homestay," tambah Sugeng.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Malang, Bisa Naik Bus Umum

Travel Tips
Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Jabodetabek PPKM Level 1, Kapasitas Mal hingga Bioskop 100 Persen

Travel Update
8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

8 Tempat Trekking di Sentul Bogor, Bisa Buat Anak dan Keluarga

Jalan Jalan
Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Fasilitas Bangsring Underwater Banyuwangi, Bisa Renang dengan Hiu 

Jalan Jalan
Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Jembatan Gantung Terpanjang Dunia, Capai 721 Meter di Republik Ceko 

Travel Update
5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

5 Negara Sumbang Kunjungan Turis Asing Terbanyak di Bali

Travel Update
Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Wisata Cuntel: Mau Glamping, Agrowisata, atau Sekadar Cuci Mata di Lereng Merbabu, Bisa!

Jalan Jalan
6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

6 Persiapan Trekking buat Pemula, Jangan Langsung Berangkat

Travel Tips
Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Lokasi Syuting KKN di Desa Penari: Wisata Batu Kapal di Bantul, Yogyakarta

Jalan Jalan
Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Serunya Naik Bus Tingkat Wisata Jakarta Gratis, Lihat Panorama Kota dari Atas

Jalan Jalan
Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Pemerintah Dorong Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Indonesia

Travel Update
Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Bukit Golo Geleng NTT, Tempat Nikmati Matahari Terbit dari Ketinggian

Jalan Jalan
Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Arab Saudi Larang Warganya ke 16 Negara, Ada Indonesia dan Turki

Travel Update
Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Tips Melakukan Solo Trekking, Jelajahi Alam Sendirian Tanpa Guide

Travel Tips
Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Bangsring Underwater Banyuwangi, Ekowisata Terumbu Karang Karya Nelayan Lokal

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.