Pesona Piranha di River Safari Singapura

Kompas.com - 27/05/2013, 16:04 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

SINGAPURA, KOMPAS.com — Siapa yang tidak kenal dengan piranha. Ikan yang berasal dari Sungai Amazon ini dikenal dengan reputasinya yang ganas dan menakutkan. Tidak perlu jauh-jauh terbang ke Brasil. Pasalnya, negara tetangga Singapura akan memuaskan keinginan Anda untuk melihat langsung piranha.

River Safari Singapura mendapat kesempatan untuk menghadirkan 50 ekor red-bellied piranha sebagai salah satu koleksi. Keamanan akuarium menjadi prioritas utama. Otoritas River Safari ingin memastikan tidak akan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Akuarium canggih dengan microchip yang hanya dapat diakses petugas menjadikan akuarium ini yang terketat pengamanannya di wahana ini.

Konservator River Safari, Wah Yap Hon, menjelaskan, tentu saja pengamanan superketat ini adalah hal yang sangat wajar. "Piranha ini dapat saja lepas dari akuarium dan membahayakan manusia yang tidak menyadari keberadaan mereka," tutur Wah.

Selain itu, ikan ini juga dapat mengganggu ekosistem dengan memakan ikan lain. Untuk memastikan mereka tidak berkembang biak, piranha yang ada hanyalah yang berjenis kelamin jantan. Namun, walaupun begitu, otoritas tetap melakukan pemeriksaan setiap hari dan tidak akan segan-segan menghancurkan telur yang ditemukan. "Setiap hari kami menghitung jumlah mereka," kata Wah.

Kebijakan ini sendiri bukan tanpa alasan. Semula, otoritas lingkungan Singapura menolak ide untuk membawa ikan ganas ini ke Singapura. Namun, setelah lobi panjang dua tahun, izin didapatkan dengan catatan jumlah ikan hanya dibatasi 50 ekor dan sejumlah persyaratan superketat lainnya.

Selain ganas, ikan piranha ini juga merupakan hewan yang tergolong pemalu. Wah menceritakan, terkadang ketika petugas membersihkan akuarium, piranha memilih untuk menjauh dari makanan ataupun alat pembersih. "Piranha ini tidak langsung menyerang apa pun yang ada di depan mereka," katanya.

Wah menambahkan, piranha juga memainkan peran penting sebagai dekomposer di ekosistem air dengan memakan bangkai-bangkai yang ada.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X