Potensi Pariwisata Buleleng Barat Belum Digarap Optimal

Kompas.com - 28/05/2013, 19:32 WIB
EditorI Made Asdhiana

SINGARAJA, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Buleleng akan mengembangkan pariwisata di kawasan barat karena memiliki banyak potensi yang belum tergarap secara optimal.

"Potensi pariwisata di kawasan Buleleng barat memiliki banyak pilihan terutama di sepanjang pantai, terumbu karang yang masih alami dan memiliki potensi yang luar biasa untuk bisa dikembangkan menjadi andalan pariwisata Bali utara," kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Kabupaten Buleleng, Gede Sugiartha, di Singaraja, Selasa (28/5/2013).

Menurut Sugiartha, kawasan pantai di Buleleng bagian barat lebih menjanjikan dibandingkan Buleleng bagian timur. Kawasan barat masih alami, sedangkan kawasan timur bibir pantainya sudah banyak dimanfaatkan sebagai lokasi bangunan rumah penduduk sehingga sulit ditata jadi obyek wisata.

"Bukan berarti Pemkab Buleleng menganaktirikan pengembangan Buleleng bagian timur, akan tetapi sudah memperhitungkan semua langkah untuk memajukan Buleleng secara keseluruhan," katanya.

Pariwisata di Pulau Menjangan juga memiliki potensi yang luar biasa untuk bisa dikembangkan. Pulau Menjangan terletak sekitar 50 kilometer dari Kota Singaraja dan menyeberang sekitar 30 menit dari Kecamatan Grokgak.

"Pulaunya sangat alami dan bisa dimanfaatkan sebagai wisata bahari karena memiliki terumbu karang yang tidak kalah menarik dari daerah lainnya di Bali," ucapnya.

Pemkab Buleleng juga menyiapkan berbagai langkah untuk mengembangkan obyek wisata tersebut. Langkah awal yang akan dilakukan adalah menyiapkan infrastruktur pendukung dan sumber daya manusia (SDM) yang andal sebagai sektor pendukung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, Sugiartha mengakui pengembangan pariwisata di Bali utara tidak bisa mengandalkan anggaran dari pemerintah daerah. Untuk itu perlu keterlibatan pihak swasta menanamkan modal dan mengembangkan kawasan tersebut sehingga secara langsung bisa meningkatkan perekonomian masyarakat.

Dalam pengembangannya ke depan, harap Sugiartha, tidak mengikuti pengembangan pariwisata seperti di Kuta, Sanur, dan Jimbaran. "Harus memiliki karakter tersendiri untuk menciptakan suasana nyaman bagi para pendatang dan masyarakat setempat," tambah Sugiartha.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Thailand Tetap Wajibkan Tes PCR untuk Turis Asing

Travel Update
Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Budayawan Sebut Lombok NTB Berpotensi Jadi Destinasi Wisata Budaya

Travel Update
Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Akademisi Sebut Kemajuan Pariwisata Mandalika Jangan Bikin Daerah Lain Dilupakan

Travel Update
Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Swiss Larang Penerbangan dari 7 Negara akibat Omicron

Travel Update
Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Cara Perancis Manfaatkan Acara Olahraga untuk Promosi Produk Lokal

Travel Update
Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Berpotensi Gelar Sport Tourism, Pemprov NTB Bisa Tiru Perancis

Travel Update
Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Kamboja Batasi Kedatangan dari 10 Negara untuk Antisipasi Varian Omicron

Travel Update
9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

9 Negara Masuk Daftar Merah Inggris akibat Varian Omicron

Travel Update
Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Lion Air Buka Rute Surabaya-Labuan Bajo PP, Harga Mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Lama Karantina WNI dan WNA di Indonesia Bakal Diperpanjang hingga 10 Hari

Travel Update
MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

MotoGP 2022 Bakal Bikin Untung Pariwisata NTB, tapi...

Travel Update
Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Turis Asing Lebih Tahu Gunung Rinjani Ketimbang Gunung Bromo?

Travel Update
Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Australia Tunda Buka Perbatasan akibat Varian Omicron

Travel Update
Indonesia Larang Kedatangan WNA dari 11 Negara akibat Varian Omicron

Indonesia Larang Kedatangan WNA dari 11 Negara akibat Varian Omicron

Travel Update
Sudah Digencarkan Sejak 2010, Pariwisata Halal di NTB Masih Digodok

Sudah Digencarkan Sejak 2010, Pariwisata Halal di NTB Masih Digodok

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.