Kompas.com - 05/06/2013, 15:50 WIB
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com — Rencana manajemen Merpati Nusantara Airlines menarik wisatawan dari negara Asia mengunjungi berbagai obyek wisata di Indonesia Timur bukan isapan jempol. Rencana tersebut dibuktikan dengan merekrut para pramugari (flight attendant) berwajah cantik, berusia muda, dan berpendidikan master atau strata dua dari Jepang dan Korea Selatan.

Selain siap melayani masyarakat Indonesia yang menjadi penumpang Merpati, para pramugari itu juga siap menarik pelaku bisnis dan wisatawan asal negara masing-masing untuk menggunakan Merpati sekaligus mengunjungi obyek wisata di Nusantara.

"Kami ingin menarik wisatawan asal Korea Selatan dan Jepang untuk mengunjungi obyek-obyek wisata di daerah Indonesia Timur lebih banyak lagi. Selama ini wisatawan dua negara tersebut lebih banyak berkunjung ke Bali dan Jakarta. Tapi, nanti kita akan ajak mengunjungi obyek wisata di Lombok, Nusa Tenggara Barat; Pulau Komodo, Nusa Tenggara Timur; Raja Ampat di Papua; atau Wakatobi dan pulau Selayar di Sulawesi lebih sering lagi," kata Vice President Corporate Secretary Merpati Herry Saptanto, dalam siaran persnya kepada Kompas.com, Rabu (5/6/2013).

Untuk itulah, lanjut Herry, Merpati merekrut para pramugari asal Korea Selatan dan Jepang. "Jika banyak pramugari asal Korea Selatan dan Jepang, bukan tidak mustahil warga Jepang dan Korea akan menggunakan Merpati untuk mengunjungi obyek wisata yang diterbangi Merpati," kata Herry.

Pramugari asal Korea Selatan dan Jepang tersebut akan menjadi salah satu duta sekaligus jembatan Merpati dan daerah-daerah wisata Indonesia Timur dengan kalangan pelaku pariwisata dan biro perjalanan serta dari komunitas masyarakat Korea Selatan dan Jepang, baik yang ada di Indonesia maupun yang ada di negara negara Asia Tenggara. "Nantinya, para pramugari itu dapat menjelaskan sekaligus mempromosikan keindahan berbagai obyek wisata Indonesia keluar negeri," ujarnya.

Saat ini pramugari asal Korea dan Jepang yang sudah siap melayani para penumpang Merpati terdiri dari 15 orang. Mereka direkrut langsung dari negara masing-masing melalui jasa perekrutan tenaga profesional.

Selain berbahasa Inggris, para pramugari tersebut rata-rata berpendidikan sarjana dari berbagai perguruan tinggi terkemuka di dunia. Para pramugari itu juga memiliki sifat melayani. Hal ini terlihat dari latar belakang pekerjaan sebelumnya, yakni guru musik, guru taman kanak-kanak, serta guru sekolah menengah pertama (SMP).

Herry memaparkan, setelah melalui proses perekrutan yang ketat, para pramugari yang terpilih tersebut mengikuti ground training atau pelatihan di darat selama 4 bulan. Setelah lulus, mereka diharuskan mengikuti pelatihan di udara selama 2 bulan. Selanjutnya, jika lulus, maka mereka diharuskan mengikuti pengujian kecakapan dan keterampilan sebagai pramugari di udara oleh Direktorat Keselamatan Udara Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan selama satu bulan.

"Selain kemampuan bahasa Inggris yang baik, tentu saja karena mereka bekerja di Merpati, mereka harus juga pandai berbahasa Indonesia. Sebagian besar dari mereka sudah lancar dalam berkomunikasi menggunakan bahasa Indonesia," kata Herry.

Untuk tahap awal, para pramugari asal Korea Selatan dan Jepang itu akan ditempatkan di pesawat MA–60 yang melayani rute penerbangan Denpasar-Mataram, Denpasar-Kupang, dan daerah-daerah lain di Indonesia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Jalan Jalan
Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Travel Update
Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Travel Update
5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

5 Tempat Ngeteh Instagramable di Jakarta

Jalan Jalan
Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Kunjungi Kampung Adat, Turis Portugal Pakai Kain Songke dan Selendang Manggarai

Jalan Jalan
7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

7 Tips Aman Berkendara di Jalan Tol agar Tidak Kecelakaan

Travel Tips
3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

3 Tren Terkini Pariwisata di Indonesia, Ada Sport Tourism

Travel Update
Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Serunya Trekking di Bukit Lawang Sumatera Utara, Bertemu Orangutan dan Monyet

Jalan Jalan
Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Awas Bahaya! Hindari 3 Hal Ini Saat Trekking

Travel Tips
Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Literasi dan Edukasi Sampah Plastik, Upaya Jaga Keindahan Labuan Bajo

Travel Update
Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Kenaikan Tiket Masuk TN Komodo Ditunda, Sudah Ada Turis yang Jajal Tarif Rp 3,75 Juta Per Orang

Travel Update
Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Batik Air Terbang ke Samarinda dan Pekanbaru dari Halim per 1 Oktober

Travel Update
7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

7 Patung Yesus Tertinggi di Dunia, Ada yang dari Indonesia

Jalan Jalan
Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Harga Tiket Wahana Romokalisari Adventure Land, Wisata Baru Surabaya

Travel Tips
Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Survei Google: Minat Wisata Warga Indonesia Saat Ini Lebih Tinggi Dibanding 2019

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.