Kemenparekraf Dorong Bali Benahi Transportasi Publik

Kompas.com - 10/06/2013, 18:37 WIB
EditorI Made Asdhiana

DENPASAR, KOMPAS.com - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendorong Pemerintah Provinsi Bali terus membenahi manajemen transportasi publik supaya kemacetan tidak sampai merusak citra pariwisata Pulau Dewata.

"Adanya jalan tol dan ’underpass’ yang sudah selesai dibangun itu sangat membantu, tetapi nanti akan dikejar oleh pertumbuhan kendaraan dan alat-alat transportasi pribadi," kata Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Kemenparekraf, Prof I Gde Pitana, di Denpasar, Senin (10/6/2013).

Pitana tidak memungkiri adanya jalan di atas perairan (JDP) yang menghubungkan Pelabuhan Benoa-Bandara Ngurah Rai-Nusa Dua dan "underpass" di Simpang Dewa Ruci, Bali, sebagai prasarana untuk memperlancar lalu lintas. Tetapi keduanya itu bukan satu-satunya solusi mengatasi kemacetan.

"Yang lebih penting adalah perbaikan manajemen transportasi publik, artinya bagaimana mengelola transportasi yang nyaman, terjangkau dan andal untuk masyarakat," ucapnya.

Kalau manajemen transportasi sudah terpenuhi, menurut Pitana, maka kendaraan pribadi bisa dikurangi dengan signifikan. Ia mengajak Bali dapat belajar manajemen transportasi dari Singapura, Korea Selatan, dan Jepang.

"Di Jepang keinginan masyarakatnya untuk membeli mobil dan motor kecil sekali karena transportasi publiknya sudah bagus. Tetapi kalau di Bali sekarang jika tidak punya motor kita tidak akan bisa kemana-mana," katanya.

Pitana juga mencontohkan keberadaan jalan tol di Jakarta yang awalnya kendaraan dapat melaju kencang, saat ini kondisinya memprihatinkan karena kendaraan yang lewat di tol begitu padat.

Sebelumnya Pemprov Bali sudah mengambil langkah menyediakan bus Trans-Sarbagita sebagai bagian pembenahan manajemen transportasi publik yang akan menghubungkan Kota Denpasar, Kabupaten Badung, Gianyar dan Tabanan. Bus yang sudah dioperasikan sejak 2011 ini dinilai cukup mampu mengurangi operasional sepeda motor dan mobil.

Kepala Biro Humas Pemprov Bali, Ketut Teneng mengatakan pengoperasian bus Trans Sarbagita pada 2012  rata-rata setiap hari  mampu mengurangi operasional sepeda motor dan mobil sebanyak 1.449 unit.

Ia mengemukakan jumlah penumpang pada 2011 sebanyak 205.101 orang (rata-rata 1.508 orang per hari), meningkat menjadi 855.580 orang pada 2012 (rata-rata 2.886 orang per hari).

"Pemanfaatan bus Trans Sarbagita oleh 2.886 orang per hari pada 2012 itu menunjukkan bahwa pengoperasian bus berhasil mengurangi kemacetan dan menghemat konsumsi BBM cukup besar," katanya.

Terangkutnya penumpang sebanyak 2.886 orang per hari tersebut, setara dengan pengurangan 1.449 unit kendaraan yang terdiri atas 1.014 unit sepeda motor dan 435 unit mobil. Setiap penumpang Trans Sarbagita cukup membayar Rp 3.500 untuk satu rute koridor, sedangkan bagi pelajar/mahasiswa dikenakan tarif Rp 2.500.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Libur Panjang, Tamu Hotel di Kabupaten Malang Mayoritas dari Surabaya

Libur Panjang, Tamu Hotel di Kabupaten Malang Mayoritas dari Surabaya

Whats Hot
Pendakian Gunung Sumbing via Butuh Buka Meski Nepal Van Java Tutup

Pendakian Gunung Sumbing via Butuh Buka Meski Nepal Van Java Tutup

Whats Hot
Okupansi Hotel Bintang di Banyuwangi Diprediksi Naik Saat Libur Panjang

Okupansi Hotel Bintang di Banyuwangi Diprediksi Naik Saat Libur Panjang

Whats Hot
Libur Panjang, Ketua PHRI Malang Pastikan Tiap Hotel Punya Kamar Isolasi

Libur Panjang, Ketua PHRI Malang Pastikan Tiap Hotel Punya Kamar Isolasi

Whats Hot
Napak Tilas Sumpah Pemuda, Ada Museum W.R Soepratman di Surabaya

Napak Tilas Sumpah Pemuda, Ada Museum W.R Soepratman di Surabaya

Jalan Jalan
Libur Panjang, Hari Ini Tingkat Okupansi Hotel di Kabupaten Malang Capai 60-70 Persen

Libur Panjang, Hari Ini Tingkat Okupansi Hotel di Kabupaten Malang Capai 60-70 Persen

Whats Hot
Liburan ke Gunungkidul, Saatnya Berfoto di Kebun Bunga Amarilis

Liburan ke Gunungkidul, Saatnya Berfoto di Kebun Bunga Amarilis

Whats Hot
PHRI Bali: Okupansi Hotel Diharap Naik Selama Libur Panjang

PHRI Bali: Okupansi Hotel Diharap Naik Selama Libur Panjang

Whats Hot
Libur Panjang, Lama Inap Tamu di Hotel Bogor Rata-rata 2 Hari 1 Malam

Libur Panjang, Lama Inap Tamu di Hotel Bogor Rata-rata 2 Hari 1 Malam

Whats Hot
Mendaki Gunung Prau Jalur Patak Banteng? Kuotanya 1.200 Orang Per Hari

Mendaki Gunung Prau Jalur Patak Banteng? Kuotanya 1.200 Orang Per Hari

Travel Tips
Libur Panjang, Tidak Ada Pembatasan Kuota Pendakian Gunung Lawu

Libur Panjang, Tidak Ada Pembatasan Kuota Pendakian Gunung Lawu

Travel Tips
 Kuota Pendakian Gunung Semeru Sudah Penuh Sampai 31 Oktober 2020

Kuota Pendakian Gunung Semeru Sudah Penuh Sampai 31 Oktober 2020

Whats Hot
Libur Panjang, Kuota Pendakian Gunung Gede Pangrango Diprediksi Aman

Libur Panjang, Kuota Pendakian Gunung Gede Pangrango Diprediksi Aman

Whats Hot
Wisata Virtual, 3 Museum Napak Tilas Sumpah Pemuda di Jakarta

Wisata Virtual, 3 Museum Napak Tilas Sumpah Pemuda di Jakarta

Jalan Jalan
Cuti Bersama 2020, Pekan Ini Ada Libur Panjang 5 Hari

Cuti Bersama 2020, Pekan Ini Ada Libur Panjang 5 Hari

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X