Kompas.com - 15/06/2013, 16:00 WIB
EditorI Made Asdhiana

Lokasi Ranu Kumbolo bisa ditempuh dalam 3-5 jam berjalan kaki dari pintu masuk pendakian Gunung Semeru di Ranu Pani, Kecamatan Senduro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Untuk menuju Puncak Mahameru, seorang pendaki biasa melalui beberapa segmen jalur pendakian, yakni Ranu Pani, Ranu Kumbolo, Oro-oro Ombo, Cemoro Kandang, Kalimati, dan Puncak Mahameru.

Jarak Ranu Pani-Ranu Kumbolo sekitar 10,5 kilometer. Di jalur ini kondisi medan relatif landai, tetapi sedikit naik turun. Jarak dari Ranu Kumbolo-Kalimati 7,5 kilometer, dan Kalimati-Puncak Mahameru mencapai 1 kilometer dengan kondisi medan menanjak berat.

Terlepas dari kondisi alam yang indah, Ranu Kumbolo merupakan bagian dari zona inti kawasan konservasi TNBTS. Maka, keasliannya harus dijaga agar tidak rusak. Salah satunya menerapkan aturan berupa larangan aktivitas yang berpotensi mengotori danau dan kawasan di sekitarnya. Bahkan, penebaran ikan ke danau juga dihindari guna menjaga keaslian ekosistem setempat.

Di kawasan Gunung Semeru sebenarnya terdapat beberapa danau, seperti Ranu Pani (Ranu Pane) dan Ranu Regulo yang lokasinya berdekatan. Kondisi Ranu Pani banyak mengalami sedimentasi pada bagian tepi akibat posisinya yang berdekatan dengan lahan pertanian penduduk. Ranu Regulo masih bagus.

Kepala Balai Besar TNBTS Ayu Dewi Utari mengatakan, kawasan Bromo Tengger Semeru, termasuk di dalamnya Ranu Kumbolo, memiliki kekayaan hayati yang besar, baik flora maupun fauna. Kawasan ini juga memiliki ekosistem spesifik, seperti savana, laut pasir, hingga hutan hujan tropis.

”Oleh karena itu, keberadaannya harus dijaga,” ucap Ayu yang mengakui dirinya masih menjumpai sejumlah pelanggaran yang dilakukan pengunjung, seperti mandi dan berenang di Ranu Kumbolo, membawa naik sepeda gunung, sampai mengajak anak di bawah umur untuk mendaki Semeru.

Pendaki atau siapa pun yang berkemah di sekitar Ranu Kumbolo diharuskan membawa turun kembali sampah sisa bungkus makanan yang mereka bawa. Aturan ini sebenarnya bersifat menyeluruh, termasuk di sepanjang jalur pendakian hingga Mahameru. Bahkan, ada rencana menerapkan sistem deposit bagi pengunjung. Dalam sistem ini, pengunjung diwajibkan menyerahkan sejumlah uang sebagai jaminan atas sampah mereka yang tidak dibawa turun.

”Kalau sampah sisa bungkus makanan dan minuman mereka dibawa turun sendiri, uang deposit itu akan dikembalikan. Upaya menjaga kelestarian alam terus dilakukan, termasuk dengan melakukan penutupan kawasan dari kegiatan pendakian,” ujar Kepala Seksi Wilayah III TNBTS Hadi Suyitno. Model deposit ini sudah diterapkan di sejumlah lokasi pendakian. (Defri Werdiono)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kampong Glam, Sejarah yang Tersimpan dalam Balutan Seni Modern di Singapura

Kampong Glam, Sejarah yang Tersimpan dalam Balutan Seni Modern di Singapura

Jalan Jalan
Kintamani Destinasi Wisata Paling Dicari, Menurut Google Trends 2022

Kintamani Destinasi Wisata Paling Dicari, Menurut Google Trends 2022

Travel Update
Rencana Penerbangan Langsung Moskwa-Denpasar Masuk Tahap Final

Rencana Penerbangan Langsung Moskwa-Denpasar Masuk Tahap Final

Travel Update
Absen 2 Tahun, Halloween Horror Nights di Universal Studios Hadir Lagi

Absen 2 Tahun, Halloween Horror Nights di Universal Studios Hadir Lagi

Jalan Jalan
Upaya Turunkan Harga Tiket Pesawat, Penerbangan Internasional ke Indonesia Akan Ditambah

Upaya Turunkan Harga Tiket Pesawat, Penerbangan Internasional ke Indonesia Akan Ditambah

Travel Update
Pascapandemi, Industri Perhotelan Belum Sepenuhnya Pulih

Pascapandemi, Industri Perhotelan Belum Sepenuhnya Pulih

Travel Update
Harga Sewa Motor di Karimunjawa dan Cara Menyewanya

Harga Sewa Motor di Karimunjawa dan Cara Menyewanya

Travel Tips
Pantai Annora di Karimunjawa, Indahnya Laut Biru dan Lembutnya Pasir Putih

Pantai Annora di Karimunjawa, Indahnya Laut Biru dan Lembutnya Pasir Putih

Jalan Jalan
Wisata di Balai Yasa Manggarai, Lihat Komponen dan Pemeliharaan Kereta Api

Wisata di Balai Yasa Manggarai, Lihat Komponen dan Pemeliharaan Kereta Api

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Jelajah Daratan Karimunjawa, Pantai sampai Hutan Bakau

Itinerary Seharian Jelajah Daratan Karimunjawa, Pantai sampai Hutan Bakau

Itinerary
Jelajah Wisata Hutan Bakau Taman Nasional Karimunjawa yang Eksotis

Jelajah Wisata Hutan Bakau Taman Nasional Karimunjawa yang Eksotis

Jalan Jalan
3 Tempat Wisata yang Cocok Dikunjungi Saat Hari Kereta Api Nasional

3 Tempat Wisata yang Cocok Dikunjungi Saat Hari Kereta Api Nasional

Jalan Jalan
Pantai Tanjung Gelam Karimunjawa, Indahnya Sunset Sempurna di Lautan

Pantai Tanjung Gelam Karimunjawa, Indahnya Sunset Sempurna di Lautan

Jalan Jalan
Bus Besar Sulit Akses Obyek Wisata, Tantangan di Kabupaten Semarang

Bus Besar Sulit Akses Obyek Wisata, Tantangan di Kabupaten Semarang

Travel Update
18 Tempat Wisata Malioboro dan Sekitarnya, Cukup Jalan Kaki

18 Tempat Wisata Malioboro dan Sekitarnya, Cukup Jalan Kaki

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.