Kompas.com - 18/06/2013, 14:51 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

SUARA ombak itu belum terdengar. Birunya laut pun belum terlihat. Mata ini seketika terbelalak melihat tebing-tebing tinggi yang menjulang tinggi. Kepala terus menengadah untuk temukan puncak tebing yang terlihat sangat dekat dengan birunya langit. Tebing tinggi itu seakan terus mengikuti kendaraan yang melintasi jalur berkelok.

Tak lama, birunya laut itu mulai terlihat sedikit dari atas. Banyak yang mengabadikan gambar di antara tebing di sisi kiri dan kanan itu. Di sisi kiri tebing terdapat ukiran patung-patung dari batuan kapur yang terlihat baru dibuat. Patung-patung itu menggambarkan tokoh Pandawa Lima, tokoh pewayangan Mahabharata. Ukiran Sang Pencipta dan manusianya bersatu padu di sana.

Melalui jalan berliku yang menurun diantara tebing tinggi itu, akhirnya membawa kita ke Pantai Pandawa. Tebing-tebing itu seakan menjadi pintu masuk menuju surga di Pantai Pandawa.

Pantai yang terletak di Desa Kutuh, Kuta Selatan, Kabupaten Badung, Bali, ini mungkin kurang populer dibanding pantai Kuta, Jimbaran, dan Dreamland. Namun keindahan pantai ini mulai santer terdengar dan memang membuat penasaran. Benar saja, tak hanya disuguhkan pasir putih dan birunya laut, tapi juga tebing-tebing yang memesona.

Pantai ini mulai ramai dikunjungi wisatawan setelah motor, mobil, hingga bus dengan mudahnya melintas di atas aspal yang mulus. Hamparan pasir putih yang dulu kosong dan sepi, kini berjajar kursi-kursi panjang berpayung untuk menikmati pantai.

Pantai ini memang tidak seramai Kuta. Suasananya masih sepi, tenang, dan jauh dari hiruk pikuk kota. Anda bisa leyeh-leyeh di atas pasir putih yang lembut, menghadap lautan dengan gradasi warna birunya.

Ada pula yang menyewakan perahu dayung jenis kano. Anda bisa membawa kano beberapa meter dari pinggir laut dengan ombak yang tenang. Di sini juga sudah ada penyewaan alat untuk snorkeling.

Pantai ini dihuni warga Kutuh yang menghabiskan waktunya sebagai petani rumput laut. Perahu-perahu nelayan itu tertata apik di tengah laut. Waktu mereka untuk mengambil rumput laut yaitu ketika laut surut.

Namun, jumlah mereka yang mencari rumput laut kini lebih sedikit setelah akses ke Pantai Pandawa dibuka menjadi tempat wisata. Hanya terlihat sekitar 6 orang petani rumput laut yang sedang membersihkan dan menjemur hasil panennya.  Rumput laut itu mereka jual ke kota seharga Rp 12.000 hingga Rp 13.000 per kilogram. Dengan penghasilan tidak terlalu banyak itu akhirnya banyak yang mencari mata pencaharian lain.

Di pesisir pantai juga mulai banyak berjajar pondok-pondok dari kayu yang menjual makanan dan minuman. Anda dapat merasakan segarnya minuman dari olahan rumput laut itu.

Pantai Pandawa lokasinya tak jauh dari Jalan Raya Uluwatu. Dari taman budaya Garuda Wisnu Kencana (GWK) saja hanya sekitar 15 menit menggunakan kendaraan. Biaya masuk ke lokasi wisata ini juga cukup terjangkau, yaitu Rp 2.000 untuk wisatawan lokal dan Rp 5.000 untuk wisatawan mancanegara.

Meski mulai ramai dikunjungi turis, pantai ini tetap mendapat julukan private atau secret beach. Kebersihan dan keindahan pantai ini diharapkan dapat terus terjaga meskipun mulai banyak wisatawan yang datang. Wisatawan diminta tidak meninggalkan sampah ketika mengunjungi destinasi baru ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Jalan Jalan
147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

Travel Update
10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

Jalan Jalan
Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Travel Update
Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Travel Update
Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Harga Tiket dan Jam Buka Pantai Pasir Putih PIK 2

Travel Tips
Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Sandiaga Bertemu Ketum PP Muhammadiyah, Bahas Wisata Halal

Travel Update
Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Ho Chi Minh City Jadi Kota Terbaik bagi Solo Traveler di Dunia 2022

Travel Update
Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Machu Picchu Nyaris Terbakar karena Kebakaran Hutan Dekat Reruntuhan Inca

Travel Update
Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran 'Selfie' Warga Ukraina

Tank Rusak Militer Rusia Jadi Sasaran "Selfie" Warga Ukraina

Travel Update
Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Pesona Wisata Sungai dan Seni Budaya di Desa Pandean Trenggalek

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.