Kompas.com - 20/06/2013, 15:21 WIB
Patung Martha Christina Tiahahu di Kota Ambon, Maluku. BARRY KUSUMAPatung Martha Christina Tiahahu di Kota Ambon, Maluku.
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com — Pada tanggal 25 Mei 2013, tim Baronda Maluku yang terdiri dari blogger, fotografer, dan videografer menjelajahi Maluku dengan dukungan penuh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Baronda Maluku (bahasa daerah Maluku) yang mempunyai arti "jalan-jalan ke Maluku" mengeksplor keindahan Maluku yang tidak diketahui banyak orang. Kali ini tim Baronda Maluku mengunjungi Ambon Manise.

Ambon adalah ibu kota Provinsi Maluku. Dahulu Ambon dikenal sebagai daerah penghasil rempah-rempah terbaik dunia. Sampai sekarang pun masih. Selain penghasil rempah-rempah, Ambon juga dikenal lewat keindahan alamnya yang begitu memukau bagi siapa saja yang mengunjunginya.

Kota Ambon terletak di daerah datar, dikelilingi oleh Teluk Ambon yang indah, yang didukung oleh pegunungan hijau subur dan menghadap ke air jernih dan taman karang berwarna-warni dan beraneka ragam spesies.

Kota Ambon juga dikenal sebagai "Ambon Manise" yang berarti Ambon itu manis atau cantik. Nama ini dikarenakan keindahan alam Ambon yang menawan dan keramahan orang di sini, juga dikenal sebagai pulau tropisnya Indonesia.

Sebagai salah satu tempat paling awal di Indonesia yang ditempati oleh kekuasaan kolonial Belanda, Ambon memiliki sejarah yang panjang. Banyak kebudayaan Ambon saat ini telah tercampur warisan Eropa dan masyarakat lokal Ambon.

Di sini kita dapat menemukan benteng tua dan literatur kerajaan lokal yang menelusuri banyak cerita rakyat. Selain itu, Ambon juga tempat berbagai ras, dan rumah bagi berbagai etnis, salah satunya Suku Alifuru asli; juga orang Jawa yang datang ke sini, serta Sumatera, Minahasa, orang-orang Arab yang datang pada abad ke-9. Demikian juga bangsa Eropa, dan China yang pertama datang di abad ke-7 untuk berdagang di daerah makmur pulau rempah-rempah ini.

Pada tahun 2000-an, Ambon sempat mengalami konflik berkepanjangan. Namun, saat ini Ambon merupakan destinasi yang sangat aman. Ketika saya berkeliling dan jalan-jalan di Ambon, masyarakatnya sangat ramah, dan berita yang santer diberitakan akibat konflik sama sekali tidak saya rasakan di sini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

BARRY KUSUMA Patung Martha Christina Tiahahu di Kota Ambon, Maluku.
Salah satu ikon Kota Ambon adalah patung Martha Christina Tiahahu yang merupakan patung penghargaan untuk seorang pahlawan anti-penjajah yang berjuang melawan Belanda bersama ayahnya pada awal abad ke-19. Ketika ayahnya dieksekusi karena mendukung gerakan perlawanan, Martha melanjutkan pertarungan. Namun, dia kelaparan sampai mati ketika ditangkap oleh Belanda.

Untuk mengingat sepak terjang pejuang yang gigih melawan penjajah itu, dibuatlah patung Martha Christina Tiahahu. Letaknya di atas bukit di samping gedung DPRD, menghadap teluk dan Kota Ambon. Lokasi tersebut merupakan spot terbaik untuk memotret. Paling tepat, memotretnya di kala senja.

Berikut beberapa lokasi wisata yang dapat kita kunjungi di Kota Ambon.

1. Patung Pattimura di Lapangan Merdeka
2. Tugu Dolan di Kudamati
3. Tugu Trikora di Urimesing
4. Patung Franciscus Xaverius di Batumeja
5. Rumphius, monumen di Batu Meja
6. Namalatu Beach di Latuhalat
7. Natsepa Indah Beach di Natsepa
8. Santai Beach di Latuhalat
9. Pintu Kota di Airlow
10. Gong Perdamaian Dunia (World Peace Gong)
11. VOC Bunker di Benteng Atas

BARRY KUSUMA Teluk Ambon di Maluku.
Maluku punya Tari Lolyana yang merupakan tradisi dan kebudayaan masyarakat Kepulauan Teon Nila, Serua. Tarian ini mengangkat upacara panen lolak ke dalam bentuk pertunjukan. Umumnya Tari Lolyana ditarikan oleh gadis Ambon Manise. Lolyana sendiri adalah kata umum yang dipakai untuk pekerjaan mengumpulkan salah satu hasil laut, lolak.

Ada juga Tari Gaba-gaba, yang dalam bahasa lokal disebut Tari Saureka Reka. Tari Gaba-gaba ini dibuat sesuai dengan namanya. Gaba-gaba berarti pelepah daun sagu yang sudah kering dan ringan. Ketika panen sagu, batang pohon sagu ditebang untuk diambil patinya. Pati sagu ini merupakan makanan pokok pengganti beras. Pelepah batang ini tidak dibuang begitu saja, tetapi dikumpulkan lalu dikeringkan.

BARRY KUSUMA Teluk Ambon di Maluku.
Saat ini gaba-gaba digunakan sebagai perlengkapan tari. Di Maluku dan wilayah Indonesia timur lain, gaba-gaba juga digunakan sebagai dinding rumah yang bisa bertahan hingga belasan tahun. Gaba-gaba juga dipakai sebagai pengganti kayu untuk memasak. Tarian ini dibawakan oleh anak-anak selagi mereka menunggu orangtuanya panen sagu.

Wisatawan bisa mengunjungi Ambon dengan penerbangan langsung dari Bandara Soekarno-Hatta (Jakarta) atau penerbangan transit melalui Bandara Sultan Hasanuddin (Makassar), dan Bandara Sultan Babullah (Ternate). Adapun maskapai penerbangan yang tercatat melayani penerbangan ke Ambon adalah Garuda Indonesia, Lion Air, Indonesia AirAsia, Wings Air, dan Sriwijaya Air. (BARRY KUSUMA)

BARRY KUSUMA Tari Lolyana

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Tips Staycation dengan Lansia Saat Pandemi Covid-19

7 Tips Staycation dengan Lansia Saat Pandemi Covid-19

Travel Tips
Masa Karantina WNI dan WNA di Indonesia Diperpanjang hingga 7 Hari

Masa Karantina WNI dan WNA di Indonesia Diperpanjang hingga 7 Hari

Travel Update
8 Tips Staycation dengan Anak di Hotel, Minta Sterilkan Kamar Dua Kali

8 Tips Staycation dengan Anak di Hotel, Minta Sterilkan Kamar Dua Kali

Travel Tips
Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Filipina Larang Kedatangan Turis Asing Bervaksin, Cegah Varian Omicron

Travel Update
Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Produk UMKM Indonesia Dipromosikan di Inggris dalam ISME UK Expo in Oxford

Travel Update
Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Wisata Alam Diprediksi Masih Jadi Tren Wisata Tahun 2022

Travel Update
3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

3 Tips Wisata ke Bukit Pengilon Yogyakarta, Jangan Lupa Bawa Tenda

Travel Tips
Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Jepang Larang Kedatangan Turis Asing untuk Cegah Varian Omicron

Travel Update
Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Hotel Santika Tawarkan Harga Promo Tahun Baru, Ada Voucer Rp 50.000

Travel Promo
Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Staycation di Hotel dengan Anak saat Nataru Tak Perlu Bawa Bukti Tes Covid-19

Travel Update
Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Hotel Santika Antisipasi Peningkatan Pemesanan Kamar Jelang Nataru

Travel Update
Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Hotel Santika Wajibkan Tamu Reservasi Sebelum Renang atau Fitness

Travel Update
Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Sederet Prokes di Jaringan Hotel Santika, Reservasi Dulu Sebelum Berenang

Travel Update
Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Wisata Pantai Watunene Gunungkidul yang Indah dan Masih Sepi

Jalan Jalan
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.