Kompas.com - 22/06/2013, 10:28 WIB
Festival Danau Sentani di Papua. DOK INDONESIA.TRAVELFestival Danau Sentani di Papua.
EditorI Made Asdhiana
SENTANI, KOMPAS - Festival Danau Sentani mampu mendongkrak jumlah kunjungan turis Nusantara dan asing ke Provinsi Papua. Daya tarik wisatawan, antara lain, adalah pesta budaya yang digelar secara rutin, seperti Festival Danau Sentani, Festival Lembah Baliem, dan Festival Asmat.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Papua Wim Rumbino, di Sentani, Jumat (21/6/2013), mengatakan, tiga festival budaya selalu ramai dikunjungi wisatawan asing. Untuk itu, jadwal pelaksanaan Festival Danau Sentani (FDS) tak bergeser dari Juni, Festival Lembah Baliem dilaksanakan Agustus, dan Festival Asmat pada Oktober.

Kontinuitas penyelenggaraan tiga festival budaya itu, menurut Wim, bisa mendatangkan ratusan turis asing ke Papua. Kendatipun Festival Danau Sentani tahun ini tak semeriah pelaksanaan sebelumnya. ”Penyelenggaraan Festival Danau Sentani di tengah kondisi masyarakat yang baru saja diterjang bencana banjir,” katanya.

Wim menambahkan, kunjungan wisman ke Papua pada 2012 sebanyak 11.000 orang, naik dari kunjungan tahun 2009 sebanyak 9.700 orang dan tahun 2010 mencapai 10.100 orang. Festival Danau Sentani ke-6 itu menampilkan seni tari dan budaya dari 19 distrik di Kabupaten Jayapura. Setiap hari lokasi festival di Desa Khlakote dipadati ribuan pengunjung.

Tidak dilupakan

Bupati Kabupaten Jayapura, Mathius Awoitauw mengakui penyelenggaraan Festival Danau Sentani dalam kondisi kurang baik. Sepanjang April dan Mei, wilayah daratan Sentani diterjang banjir air pasang dari Danau Sentani setinggi dua meter.

Padahal, di sekitar danau ada 30.000 jiwa dengan kondisi ekonomi memprihantinkan. Kendati demikian, Pemerintah Kabupaten Jayapura tetap menyelenggarakan festival dengan anggaran sekitar Rp 3,5 miliar. ”Tujuannya agar Festival Danau Sentani tidak dilupakan turis lokal dan asing,” katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apalagi Harry Waluyo, Direktur Jenderal Ekonomi Kreatif Berbasis Media, Desain, dan Ilmu Pengetahuan Teknologi berjanji, memopulerkan Festival Danau Sentani ke tingkat dunia. Pariwisata Papua dinilai impresif dengan penampilan masyarakat adat.

Ia, bahkan, menyatakan penyelenggaraan tahun 2014 harus dilengkapi tur wisata ke sejumlah pulau sekitar Danau Sentani yang memiliki budaya menarik, seperti Pulau Asei dan Pulau Ajun yang menampilkan ritual budaya setempat.

Di Pulau Asei, warga umumnya membuat kerajinan melukis di atas kulit kayu dengan bahan dan peralatan tradisional. Di Ajau, penduduk setempat melestarikan budaya penyerahan kepala secara simbolis dalam ritual perkawinan adat. Tanah Papua memiliki ratusan masyarakat adat dengan 275 bahasa suku.

Festival Danau Sentani yang dilaksanakan selama empat hari, sejak Rabu (19/6/2013) hingga Sabtu (22/6/2013) mampu menyedot 2.000 pengunjung setiap hari. Mereka umumnya masyarakat adat di luar Kabupaten Jayapura, seperti Memberamo Raya, Wamena, dan Yahukimo. Beberapa turis asing juga tampak di sekitar tempat festival.

Marten Yangwei (40) dari Wamena mengatakan, FDS setiap tahun menarik perhatian warga Papua di sejumlah pulau. Marten mengaku datang bersama istri dan dua anaknya meski harus membayar tiket pesawat. ”Saya ingin melihat tarian dari Yahukimo dan Sentani karena pasti menarik,” kata Marten. (ZAL)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary 1 Hari di Pekalongan Jawa Tengah, Wisata Alam dan Glamping

Itinerary
Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Obyek Wisata di Sekitar Nawang Jagad Kaliurang, Ada Museum Gunungapi Merapi

Jalan Jalan
Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Garuda Wisnu Kencana Bali Buka Lagi, Hanya Saat Akhir Pekan

Travel Update
6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

6 Oleh-oleh Makanan Khas Banjarmasin, Ada Sambal Acan

Jalan Jalan
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Tanjung Selor Kalimantan Utara

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Tanjung Selor Kalimantan Utara

Itinerary
Tips Kunjungi Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Wajib Coba Menu Andalan

Tips Kunjungi Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Wajib Coba Menu Andalan

Travel Tips
Fasilitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Bangunan Khas Bali

Fasilitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Bangunan Khas Bali

Jalan Jalan
Festival Indonesia Hidden Heritage Week, Upaya Memajukan Wisata Sejarah Indonesia

Festival Indonesia Hidden Heritage Week, Upaya Memajukan Wisata Sejarah Indonesia

Travel Update
Itinerary 1 Hari di Wonogiri, Bisa Nikmati Suasana ala Bali

Itinerary 1 Hari di Wonogiri, Bisa Nikmati Suasana ala Bali

Itinerary
5 Tempat Wisata di Sekitar Candramaya Pool and Resort Klaten

5 Tempat Wisata di Sekitar Candramaya Pool and Resort Klaten

Jalan Jalan
Sepeda Motor Tidak Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata Gunungkidul

Sepeda Motor Tidak Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata Gunungkidul

Travel Update
Rute dan Harga Tiket Masuk Candramaya Pool and Resort Klaten

Rute dan Harga Tiket Masuk Candramaya Pool and Resort Klaten

Jalan Jalan
7 Tips Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten, Reservasi dari Jauh Hari

7 Tips Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten, Reservasi dari Jauh Hari

Travel Tips
Mengintip Pesona Desa Penglipuran di Bali, Desa Terbersih Ketiga di Dunia

Mengintip Pesona Desa Penglipuran di Bali, Desa Terbersih Ketiga di Dunia

BrandzView
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Diizinkan Naik Kapal, Ini Aturannya Mulai 21 Oktober

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Diizinkan Naik Kapal, Ini Aturannya Mulai 21 Oktober

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.