Kompas.com - 26/06/2013, 17:58 WIB
Antropolog dari Belanda, Sandra Niessen, bersama Kepala Museum Batik Pekalongan Tanti Lusiani membentangkan batik dengan motif khas Pekalongan, Senin (1/10/2012). Batik ini adalah salah satu koleksi batik dari Stephanie Belfrage (Australia), yang diserahkan Sandra untuk Museum Batik Pekalongan, Jateng. KOMPAS/SONYA HELLEN SINOMBORAntropolog dari Belanda, Sandra Niessen, bersama Kepala Museum Batik Pekalongan Tanti Lusiani membentangkan batik dengan motif khas Pekalongan, Senin (1/10/2012). Batik ini adalah salah satu koleksi batik dari Stephanie Belfrage (Australia), yang diserahkan Sandra untuk Museum Batik Pekalongan, Jateng.
|
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Wisata batik merupakan atraksi utama Kota Pekalongan, Jawa Tengah. Pekalongan memang dikenal sebagai sentra perajin batik.

"Di Pekalongan ada desa pembatik. Wisatawan bisa saja mampir ke sana untuk melihat langsung proses pembuatannya," kata Direktur The Sidji Hotel Pekalongan, Felicia Nugroho kepada Kompas.com, di Jakarta, Selasa (25/6/2013).

The Sidji Hotel Pekalongan sendiri baru akan dibuka pada November 2013. Pihaknya berencana akan membuat paket tur untuk tamu hotel yaitu wisata ke sentra batik Pekalongan. Nantinya tamu diantar ke tempat pembuatan batik untuk belajar membuat batik, lalu ke pasar atau sentra penjualan batik untuk membeli batik.

Ia mengakui, sebagian besar pelancong yang berkunjung ke Pekalongan, bertujuan untuk berbelanja batik. Felicia juga menuturkan keunikan motif batik Pekalongan yang berbeda dengan daerah lainnya.

"Karena pelopornya yang mempromosikan batik Pekalongan sebenarnya seorang wanita Belanda di tahun 1800-an. Jadi ada perpaduan antara Belanda, Eropa, Peranakan, dan Jawa," kata Felicia yang asli Pekalongan dan memiliki usaha batik yang dikelola keluarganya secara turun temurun.

Apalagi karena Pekalongan pernah menjadi kota pelabuhan utama, sehingga kapal-kapal dari Eropa biasa merapat di Pekalongan sejak masa silam. Felicia menjelaskan motifnya mengarah ke bunga dengan warna-warna terang seperti jingga.

Selain wisata batik, Pekalongan ternyata menyimpan potensi wisata alam. "Di Pekalongan ada sumber mata air panas, ini cukup terkenal. Ada juga pantai," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak kalah menarik adalah wisata kuliner. Felicia menyarankan wisatawan yang datang ke Pekalongan untuk mencoba makanan khas Pekalongan seperti soto tauto dan nasi megono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Naik Pesawat Terbaru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Syarat Naik Pesawat Terbaru untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Travel Update
Syarat Terbaru Naik Pesawat Resmi Berlaku Mulai 24 Oktober 2021

Syarat Terbaru Naik Pesawat Resmi Berlaku Mulai 24 Oktober 2021

Travel Update
Bali Jadi Destinasi Paling Romantis di Asia 2021 Versi World Travel Awards

Bali Jadi Destinasi Paling Romantis di Asia 2021 Versi World Travel Awards

Travel Update
Waktu yang Tepat untuk Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten

Waktu yang Tepat untuk Wisata ke Candramaya Pool and Resort Klaten

Travel Tips
AirAsia Kembali Jadi Maskapai Berbiaya Hemat Terbaik di Asia

AirAsia Kembali Jadi Maskapai Berbiaya Hemat Terbaik di Asia

Travel Update
10 Kegiatan Wisata di Candramaya Pool and Resort Klaten, Lihat Gunung Merapi

10 Kegiatan Wisata di Candramaya Pool and Resort Klaten, Lihat Gunung Merapi

Jalan Jalan
Kendal PPKM Level 2, ASITA Jateng Kenalkan Tempat Wisata Kendal ke Agen Wisata

Kendal PPKM Level 2, ASITA Jateng Kenalkan Tempat Wisata Kendal ke Agen Wisata

Travel Update
Hari Pertama Dibuka, Gunungkidul dan Pantai Bantul Diserbu Wisatawan

Hari Pertama Dibuka, Gunungkidul dan Pantai Bantul Diserbu Wisatawan

Travel Update
6 Oleh-oleh Makanan Khas Pontianak, Ada Brownies Durian dan Kue Bingke

6 Oleh-oleh Makanan Khas Pontianak, Ada Brownies Durian dan Kue Bingke

Jalan Jalan
Itinerary 3 Hari 2 Malam di Pontianak, Kunjungi Keraton Kadriah

Itinerary 3 Hari 2 Malam di Pontianak, Kunjungi Keraton Kadriah

Itinerary
Syarat Wisata ke Ancol untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Syarat Wisata ke Ancol untuk Anak Usia di Bawah 12 Tahun

Travel Update
Candramaya Pool and Resort, Tempat Wisata Baru Bernuansa Bali di Klaten

Candramaya Pool and Resort, Tempat Wisata Baru Bernuansa Bali di Klaten

Jalan Jalan
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata, Kunjungan ke Kota Batu dan Malang Naik

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata, Kunjungan ke Kota Batu dan Malang Naik

Travel Update
Wisata Gunungkidul Buka, Ribuan Wisatawan Kunjungi Pantai Baron

Wisata Gunungkidul Buka, Ribuan Wisatawan Kunjungi Pantai Baron

Travel Update
Seluruh Tempat Wisata Bantul Buka, Wisatawan Diimbau Gunakan Transaksi Nontunai

Seluruh Tempat Wisata Bantul Buka, Wisatawan Diimbau Gunakan Transaksi Nontunai

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.