Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/07/2013, 06:31 WIB
EditorI Made Asdhiana

Sejak diresmikan pada September 1995, TBN telah dikunjungi lebih dari 650.000 orang. Mayoritas pengunjung adalah wisatawan domestik.

Kepala Unit Hubungan Masyarakat dan Promosi TBN Yanuar Hidayat mengatakan, dibandingkan dengan area serupa di luar negeri, jumlah kunjungan masih kalah, yakni di bawah 1 juta. ”Padahal, di luar negeri, tamannya kecil banget, biasa, tetapi bisa menggaet jutaan turis setiap tahun,” katanya.

Jumlah maksimal yang pernah dicapai oleh TBN dalam sehari adalah 11.000 pengunjung. Jumlah ini masih bisa bertambah, tetapi bisa membuat pengunjung tidak bisa benar-benar menikmati suasana TBN. Untuk itu, terkadang pengelola menyarankan agar pengunjung memanfaatkan hari sibuk untuk datang.

Pengelola tidak menyiapkan acara khusus karena yang mereka jual adalah lanskap alias TBN itu sendiri. Pengunjunglah yang bebas berkreasi untuk main bola, arisan, pengajian, diskusi, jalan-jalan, pemotretan untuk modeling atau pranikah, atau sekadar makan-minum bersama.

Menggetarkan

Mumpung berada di kawasan Puncak, setelah makan siang, mungkin Anda tertarik menikmati hiburan yang menggetarkan. Jika tertarik, cobalah kunjungi permainan rumah hantu di Taman Safari Indonesia (TSI), Bogor.

Menyaksikan suasana rumah hantu dalam mengisi liburan bersama keluarga cukup memacu adrenalin. Suasana akan lain jika menyaksikan yang ”seram-seram” itu di daerah pegunungan dan hutan bersama keluarga. Ketegangan sesaat langsung plong dengan menghirup segarnya udara alam pegunungan dan hutan sembari menikmati wahana lain.

Rumah hantu gaya modern dan tertata apik ini merupakan wahana baru yang ditampilkan pengelola.

”Setiap kali musim liburan, selalu ada wahana baru yang dihadirkan untuk menghibur pengunjung. Liburan kali ini, wahana rumah hantu yang jadi andalan,” kata Yulius H Suprihardo, Kepala Bagian Humas TSI.

Rumah hantu sebagai suatu konsep hiburan merupakan salah satu wahana permainan di taman bermain berupa bangunan ”berhantu” yang berisi berbagai karakter menyeramkan. Karakter menyeramkan itu berwujud pemeran hantu dengan riasan, efek khusus, dan boneka animatronik untuk menakut-nakuti pengunjung.

”Ini pengalaman pertama masuk ke rumah hantu. Benar-benar seperti bertemu hantu, kuntilanak, tengkorak, dan jenazah. Awalnya, saat masuk saya anggap enteng saja dan merasa tidak ada yang perlu ditakutkan. Eh, ternyata saat berada dalam ruangan, bikin saraf tegang,” kata Mario Andrew (17), warga Manado yang sedang berlibur ke Jakarta.

Sesuai namanya, pengunjung akan berada di satu bangunan yang di dalamnya seolah-olah sedang berada di rumah kosong dan berhantu.

Dengan menggunakan kereta kecil, pengunjung diajak berkeliling ruangan kosong selama lima menit. Dengan mengenakan kacamata tiga dimensi (3D), kereta bergerak mengikuti rel seakan-akan mau menabrak dinding atau hantu yang ada.

Kacamata 3D yang dibagikan kepada pengunjung memberikan efek mendekatkan makhluk dunia lain itu dengan kita. Permainan cahaya serta suara tertawa dan orang meraung menambah kesan angker. Beranikah mencobanya? (Ambrosius Harto dan Pingkan Elita Dundu)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Cap Go Meh 2023, Tingkat Okupansi Hotel di Singkawang Capai 100 Persen

Travel Update
Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Indonesia Tutup 2022 dengan Nyaris 5,5 Juta Kunjungan Turis Asing

Travel Update
Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Cerita Turis dari New York, Datang ke Bogor Lihat Cap Go Meh 2023

Travel Update
Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Selain China, Pemerintah Targetkan Gaet Banyak Wisatawan India pada 2023

Travel Update
Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Datang ke Bilik Kucing Cat Cafe di Depok, Bisa Beli 2 Oleh-oleh Ini

Jalan Jalan
Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Jangan Langsung Percaya Google Maps, Ini Rute Termudah ke Negeri Khayangan Magelang

Travel Tips
Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary Keliling Yogyakarta Seharian ala Delegasi ATF 2023

Itinerary
Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Negeri Khayangan, Wisata Hits di Magelang

Travel Tips
Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Ini Alasan Kenapa Pesawat Punya Kursi Tanpa Jendela

Jalan Jalan
Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Tol Khayangan Magelang, Kini Jadi Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Kebun Raya Baturraden Purwokerto: Jam Buka, Tiket Masuk, dan Aktivitas

Travel Tips
5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

5 Tempat Wisata Populer di Hokkaido Jepang, Bisa Lihat Bunga Lavender

Jalan Jalan
Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Indonesia Serahkan Kepemimpinan ASEAN Tourism Forum ke Laos

Travel Update
4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

4 Tempat Wisata Populer di Nagano Jepang, Ada Pemandian dengan Monyet

Jalan Jalan
4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

4 Tips ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Datang Pukul 16.00 WIB

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+