Sambut Sail Komodo, Masyarakat Manggarai Barat Dilibatkan

Kompas.com - 09/07/2013, 12:36 WIB
KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Sejumlah kapal berlabuh di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Senin (4/6/2012). Dari sinilah para wisatawan menuju sejumlah pulau yang menjadi habitat alami satwa endemik komodo, seperti Pulau Rinca, Pulau Komodo, Nusa Kode, dan Gili Motang.
KUPANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, melibatkan seluruh komponen masyarakat daerah itu untuk bersama-sama menjadi tuan rumah dalam perayaan puncak " Sail Komodo 2013" pada September mendatang.

"Ini kegiatan internasional dan kami melibatkan semua komponen masyarakat daerah untuk ikut berperan serta. Kami ingin menjadi tuan rumah yang baik dengan memberikan kesan positif bagi semua tamu yang datang ke Labuan Bajo pada acara puncak penutupan Sail Komodo 2013," kata Sekretaris Daerah Kabupaten Manggarai Barat, Rofinus Mbon, di Labuan Bajo, Selasa (9/7/2013).

Mengenai kesiapan penginapan, Rofinus mengatakan dari segi fasilitas penginapan cukup memadai untuk menampung wisatawan yang datang ke Manggarai Barat pada puncak acara Sail Komodo yang akan dihadiri Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. "Jumlah hotel di Labuan Bajo cukup untuk melayani semua tamu Sail Komodo, walaupun tidak memenuhi harapan karena hotel bintang yang ada saat ini hanya ada tiga," katanya.

Menurut Rofinus, jumlah hotel yang ada di Kabupaten Manggarai Barat, Pulau Flores bagian barat itu tercatat 40 buah, termasuk tiga hotel berbintang, dengan jumlah kamar 575 dan tempat tidur 770 buah. "Artinya, dengan jumlah ini bisa menampung tamu dalam jumlah yang cukup banyak. Namun dari segi kelayakan, mungkin tidak terlalu layak, khusus untuk para tamu pebisnis yang biasanya memilih hotel berbintang," katanya.

Dia berharap, para tamu dapat memahami kondisi yang ada di Manggarai Barat saat ini, karena bagaimanapun, daerah itu baru menjadi sasaran kunjungan wisatawan dalam beberapa tahun terakhir ini. "Saya kira ke depan, hotel-hotel berintang akan banyak tumbuh, seiring dengan perkembangan kunjungan wisatawan ke daerah itu," katanya.

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif NTT, Abraham Klakik, secara terpisah menjelaskan para peserta Sail Komodo yang tiba di Kupang akan dibagi dalam dua rute pelayaran melewati semua kabupaten di provinsi kepulauan itu. "Para peserta akan bertemu di Labuan Bajo pada bulan September dan dilakukan acara penutupan sekaligus melepas para peserta yang akan melanjutkan perjalanan ke daerah lain di Indonesia," kata Abraham Klakik.

Menurut Abraham, Sail Komodo bertujuan memperkenalkan potensi wisata di NTT kepada wisatawan, baik asing maupun nusantara, memperkuat sistem promosi Sail Komodo dengan titik persinggahan kapal, menjadikan NTT sebagai pintu masuk kapal layar dan kapal pesiar dari Asia Pasifik dan Australia.

"Selain itu, untuk memotivasi masyarakat menjadikan sektor pariwisata sebagai sumber pendapatan dan diharapkan bisa menjadi agenda tetap serta menjadikan NTT sebagai wisata unggulan," katanya.

Rachel Nuwer Komodo(Varanus komodoensis)
Sementara, Rofinus menambahkan, sebagai tuan rumah, pihaknya juga telah menyiapkan sejumlah atraksi budaya untuk menghibur para tamu yang datang ke wilayah paling barat Pulau Flores itu. "Sekarang kami terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat. Kami memasang berbagai spanduk di sudut-sudut kota yang intinya mengajak seluruh masyarakat untuk menjadi tuan rumah yang baik," katanya.

Rofinus berharap semua wisatawan yang datang ke NTT bisa menyebarluaskan keindahan daerah ini kepada sahabat dan kenalan agar mereka mau mengunjungi NTT pada waktu-waktu mendatang.  


EditorI Made Asdhiana
SumberAntara

Close Ads X