Kompas.com - 09/07/2013, 15:24 WIB
Abdi dalem Keraton Ternate di Keraton Kesultanan Ternate, Kota Ternate, Maluku Utara, Selasa (3/7/2012). Keraton ini dibangun oleh Sultan Muhammad Ali pada tanggal 24 November 1810 terletak diatas Bukit Limau Santosa. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Abdi dalem Keraton Ternate di Keraton Kesultanan Ternate, Kota Ternate, Maluku Utara, Selasa (3/7/2012). Keraton ini dibangun oleh Sultan Muhammad Ali pada tanggal 24 November 1810 terletak diatas Bukit Limau Santosa.
EditorI Made Asdhiana
TERNATE, KOMPAS.com - Kementerian Pekerjaan Umum akan membantu merevitalisasi Benteng Orange di Ternate, Maluku Utara, sebagai bentuk kepedulian dalam usaha pelestarian cagar budaya peninggalan kolonial di daerah ini.

Wali Kota Ternate, Burhan Abdurrahman mengatakan di Ternate, Selasa (9/7/2013), Kementerian PU akan membantu merevitalisasi Benteng Orange dalam bentuk pembuatan tata ruang bangunan di benteng peninggalan Belanda itu yang akan dimulai 2013.

Pembuatan tata ruang bangunan di dalam kawasan Benteng Orange, nantinya akan menjadi dasar bagi Kementeian PU untuk menyalurkan bantuan lainnya yang terkait dengan kegiatan revitalisasi pada bagian lainnya di benteng tersebut.

"Pemkot Ternate mengupayakan agar Kementerian PU juga membantu merevitalisasi empat benteng peninggalan kolonial lainnya di Ternate, karena kondisi benteng tersebut juga sudah mengalami kerusakan akibat termakan usia," katanya.

Pemkot Ternate harus berupaya mendapatkan bantuan dari berbagai kementerian untuk merevitalisasi semua benteng peninggalan Kolonial di Ternate, karena pemkot mengalami keterbatasan dana untuk merevitalisasinya sendiri.

Menurut Burhan, keberadaan benteng kolonial tersebut memiliki arti sangat penting bagi Pemkot Ternate karena telah menjadi salah satu daya tarik wisatawan, baik dari dalam maupun luar negeri untuk berkunjung ke daerah ini.

Jumlah wisatawan dari dalam dan luar negeri yang berkunjung ke Ternate setiap bulannya mencapai 5.000 orang lebih dan umumnya selalu menyempatkan diri mengunjungi benteng peninggalan kolonial tersebut.

Menyinggung keberadaan warga yang bermukim di dalam kawasan Benteng Orange, Wali Kota mengatakan, semuanya akan direlokasi ke tempat yang telah disiapkan, di antaranya di wilayah Sabia, Ternate Tengah paling lambat akhir 2013.

Para wisatawan yang selama ini berkunjung ke Benteng Orange sering mengeluhkan keberadaan warga yang bermukim di dalam kawasan benteng itu, karena sangat mengganggu keindahan dan kekhasannya sebagai peninggalan sejarah.

Benteng Orange dibangun tahun 1607 oleh Gubernur Jenderal Belanda, Matelief de Jonge. Benteng ini pernah menjadi pusat pemerintahan VOC dibawah Gubernur Jenderal Jan Pieter Both, Herald Reyist, Laurens Real dan JC Coum.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Tempat Ngopi di Yogyakarta dengan Pemandangan yang Instagramable

9 Tempat Ngopi di Yogyakarta dengan Pemandangan yang Instagramable

Jalan Jalan
Omicron Meluas, Jepang Pertimbangkan Kuasi-Darurat di 13 Prefektur

Omicron Meluas, Jepang Pertimbangkan Kuasi-Darurat di 13 Prefektur

Travel Update
6 Gunung Dekat Jakarta, Cocok untuk Para Pencinta Kesegaran

6 Gunung Dekat Jakarta, Cocok untuk Para Pencinta Kesegaran

Jalan Jalan
10 Air Terjun di Yogyakarta yang Eksotis dan Wajib Dikunjungi

10 Air Terjun di Yogyakarta yang Eksotis dan Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Rute Tercepat ke Jembatan Girpasang Klaten, Naik Kendaraan Pribadi

Rute Tercepat ke Jembatan Girpasang Klaten, Naik Kendaraan Pribadi

Jalan Jalan
Tips Wisata Jembatan Gantung Girpasang, Waktu Terbaik buat Datang

Tips Wisata Jembatan Gantung Girpasang, Waktu Terbaik buat Datang

Travel Tips
Harga Paket Piknik di Bromo dan Cara Pesannya

Harga Paket Piknik di Bromo dan Cara Pesannya

Jalan Jalan
Piknik Lesehan di Bromo, Sarapan Outdoor dengan Pemandangan Indah Gunung Bromo

Piknik Lesehan di Bromo, Sarapan Outdoor dengan Pemandangan Indah Gunung Bromo

Jalan Jalan
AirAsia Buka Lagi Rute Surabaya-Lombok, Permudah Mobilitas Masyarakat

AirAsia Buka Lagi Rute Surabaya-Lombok, Permudah Mobilitas Masyarakat

Travel Promo
Bandara Halim Tutup Sementara, Batik Air dan Wings Air Sesuaikan Operasional

Bandara Halim Tutup Sementara, Batik Air dan Wings Air Sesuaikan Operasional

Travel Update
20 Maskapai Terbaik Dunia Versi World Airline Awards, Ada Garuda Indonesia

20 Maskapai Terbaik Dunia Versi World Airline Awards, Ada Garuda Indonesia

Jalan Jalan
Akuarium di California Gelar Pameran Hewan Laut Dalam yang Langka

Akuarium di California Gelar Pameran Hewan Laut Dalam yang Langka

Travel Update
Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan Damar

Wana Wisata Siti Sundari Lumajang, Tempat Makan Romantis di Tengah Hutan Damar

Jalan Jalan
Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai 24 Januari 2022

Uji Coba Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai 24 Januari 2022

Travel Update
7 Restoran di Bogor, Pas untuk Dinner Romantis Bersama Pasangan

7 Restoran di Bogor, Pas untuk Dinner Romantis Bersama Pasangan

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.