Menguji Adrenalin di Deburan Ombak Pulau Merah...

Kompas.com - 17/07/2013, 11:48 WIB
Kawasan wisata Pulau Merah di Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur. Kawasan itu cocok untuk uji adrenalin bagi peselancar pemula dan profesional, seperti terlihat beberapa saat lalu. KOMPAS/AGNES SWETTA PANDIAKawasan wisata Pulau Merah di Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi, Jawa Timur. Kawasan itu cocok untuk uji adrenalin bagi peselancar pemula dan profesional, seperti terlihat beberapa saat lalu.
EditorI Made Asdhiana
BERSELANCAR di atas deburan ombak Pulau Merah di Kecamatan Pesanggaran, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, benar-benar menguji adrenalin. Ombak bergulung-gulung hingga ketinggian dua meter di tengah batu karang dan perbukitan tambang emas Tumpang Pitu. Ombak pun menyapu hingga pantai.

Pulau Merah berada di pesisir selatan Jatim, sekitar 100 kilometer dari Kota Banyuwangi. Pulau itu bak madu sebab menyimpan emas sesungguhnya serta deburan ombak untuk menguji adrenalin. Pantai ini lebih dulu tersohor dengan keindahannya.

Dibandingkan dengan pantai lain di sekitarnya, Pulau Merah memang terlihat berbeda. Pasirnya putih kekuningan dengan bebatuan merah. Di tengah pantai menjulang sebuah pulau kecil tidak berpenghuni. Pulau kecil itu memiliki warna tanah kemerahan sama dengan batu-batu yang ditemukan di tepi pantai. Saat air laut surut, pulau tersebut akan menyatu dengan pantai.

Penduduk lokal biasa menyisir pantai, mencari kerang di sekitar pulau untuk dikonsumsi atau dijual kembali. Sehari-hari, kawasan ini hanya diisi dengan beberapa nelayan yang berperahu cadik atau penjaring ikan.

Berbeda dengan kawasan wisata lain yang sudah ramai dengan hiruk pikuk aktivitas manusia, Pulau Merah terkesan lebih tenang dan sepi. Letaknya sedikit tersembunyi. Jalan masuk menuju kawasan wisata ini melewati kompleks kantor eksplorasi emas Tumpang Pitu.

Di rumah warga

Untuk menjangkau kawasan ini diperlukan kendaraan pribadi atau kendaraan sewa. Angkutan umum hanya mencapai pusat Kecamatan Pesanggaran. Meski letaknya tersembunyi, peselancar tak lagi asing lagi dengan Pulau Merah. Pada bulan tertentu, seperti Mei, mereka berdatangan untuk menikmati gulungan ombak di pantai selatan itu. Peselancar juga rela menginap di rumah warga karena memang belum ada penginapan atau hotel.

Kompas/Agnes Swetta Pandia Pulau Merah di Kecamatan Pesanggaran, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.
Ombak di kawasan ini mungkin tak setinggi Pantai Plengkung, Banyuwangi, yang legendaris. Namun, peselancar mula atau yang ingin sekadar santai berselancar sudah bisa menikmati gelombang pantai di Pulau Merah yang lebih aman dan nyaman. Apalagi, belum ada tempat berselancar seperti di Pulau Merah yang dikelilingi bukit dan batu karang.

Akhir Mei lalu, kompetisi selancar internasional pun digelar di pantai itu. Layaknya bersolek, pantai yang semula tenang dan sepi kini penuh turis. Fasilitas umum dibangun dan pantai bersih karena warga pasti mengambil sampah dan menjualnya kepada perusahaan. Jalan menuju kawasan ini yang semula rusak berat pun diperbaiki menjadi mulus dan lebar.

Rumah warga di kawasan pantai yang sebelumnya dikontrak oleh perusahaan eksplorasi emas diubah menjadi homestay bagi turis. Taksi pun didatangkan untuk mengangkut peserta selancar yang menginap di hotel, sekitar 10 kilometer dari lokasi. Pantai yang biasanya hanya diisi dengan beberapa perahu cadik diisi pula dengan deretan kursi jemur lengkap dengan pelayanan pijat kaki.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X