Kompas.com - 19/07/2013, 09:13 WIB
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Pernah bertemu dengan turis-turis yang membawa ransel sebesar gentong air dengan peralatan yang super komplet? Mereka terlihat berkeliling di jalan-jalan dengan semangat, terlihat antusias dengan apa pun yang mereka temui? Kami juga pernah!

Bulan Juni kemarin, saya dan teman-teman melakukan perjalanan berkeliling 8 pulau di Indonesia. Ceritanya sih ‘backpacking’, mencoba gaya-gaya ala backpackers dengan membawa ransel gede, budget minim, dan mental yang sekeras baja, siap untuk menghadapi hal-hal yang nggak terpikirkan.

Pulau yang kami datangi adalah Pulau Kenawa, salah satu pulau kecil di Kabupaten Sumbawa Barat, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Belum banyak yang tahu tentang pulau ini. Atau mungkin belum menyadari bahwa ada pulau seperti ini di Sumbawa, karena masih minimnya informasi dan sarana serta prasarana yang ada di sana.

Padahal, pulau ini menyimpan banyak sekali kekayaan Nusantara yang harusnya bisa dibudidayakan dan dikenalkan kepada masyarakat.

AYUB ARDIYONO Sunrise di Pulau Kenawa, Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat.
Perjalanan menuju ke Pulau Kenawa kami awali dengan menaiki kapal feri dari Pelabuhan Kayangan di Kabupaten Lombok Timur yang menempuh 1-2 jam perjalanan menuju Pelabuhan Poto Tano di Sumbawa Barat.

Pelabuhan Poto Tano sungguh di luar dugaan kami mengenai pemandangan pelabuhan pada umumnya yang penuh hiruk pikuk, kotor, dan berisik. Di pelabuhan ini, masih terdapat banyak estetika dan keindahan alam yang alami seperti airnya yang masih biru dan jernih, walaupun terdapat di pelabuhan utama di pulau ini.

Dari pelabuhan, kami berjalan kaki selama 10 menit menuju pelabuhan nelayan, karena tidak ada kapal besar yang menyediakan jasa transportasi menuju Pulau Kenawa.

Nelayan di sana pun ternyata sangat ramah dan bersahabat. Dengan pekerjaan sehari-hari menangkap ikan dan juga beternak, mereka membuat pemukiman di sekitar pelabuhan dengan rumah-rumah yang dibangun di atas air. Namun untuk mendapat air tawar bersih, mereka harus membeli air lagi karena di sana pasokan air tidak sampai ke rumah mereka, sehingga kebutuhan memasak dan mandi sangat terbatas.

AYUB ARDIYONO Bukit kecil di Pulau Kenawa, Sumbawa Barat, Nusa Tenggara Barat.
Untuk menyeberang ke Pulau Kenawa ini kami menyewa perahu dengan tarif Rp 350.000 - Rp 400.000 untuk perjalanan pulang pergi tanpa batas waktu. Cukup murah jika dibandingkan dengan satu perahu yang bisa memuat 10-20 penumpang sekali angkut.

Perjalanan menuju Pulau Kenawa kurang lebih 25 menit. Namun dari kejauhan kami bisa melihat pulau kecil tersebut dengan dermaga kayu yang khas, tepat berada di tengah pulau.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.