Kompas.com - 27/07/2013, 15:04 WIB
EditorI Made Asdhiana
BUAYA menjadi ikon wisata Australia. Ganasnya buaya melompat tegak lurus ke atas dan menyambar daging bisa disaksikan dari kapal Spectacular Crocodile Jumping Cruise. Ingin berenang bersama buaya dan berpose bersama anak buaya, Crocosaurus Cove tempatnya. Di Yellow Water, pengunjung bahkan bisa menyaksikan kehidupan liar buaya mengintai, memburu, hingga menyantap mangsanya.

Pada 8-12 Juli 2013, dalam AirAsia Familiarisation Trip Darwin, Australia Utara, tujuh wartawan Indonesia mengikuti tur menelusuri Yellow Water River Cruise dengan kapal. Biaya tur selama dua jam sebesar 88 dollar Australia (Rp 828.000) untuk dewasa dan anak-anak 60 dollar Australia.

Nakhoda kapal, Jaimmee, memberikan kesempatan agar kami dapat menyaksikan buaya berjemur di antara pohon di tepi sungai. Di dekatnya, puluhan bebek (wishtling ducks) cuek. Kami tertawa. Kata Jaimmee, ”Buaya enggak doyan bebek itu karena bulu-bulunya bikin geli tenggorokan.”

Ada buaya berdiam diri berkubang di lumpur atau pura-pura menjadi batu saat mengintai mangsa. Saat buaya menerkam burung putih, kami terkejut. Burung itu terbang menghindar. Seekor buaya besar mengikuti kami. Anak buaya berenang di kiri kapal. Mereka seperti berpatroli mengamankan wilayahnya.

Jaimmee mendekatkan kapalnya saat melihat buaya di tepi sungai. Sang buaya diam saja. Kami memotret sepuasnya, bahkan berpose dengan latar belakang buaya di bawah kami. Kalau sampai buaya itu melompat menerkam, tak tahulah apa jadinya.

Selain buaya, Yellow River juga dihuni sekitar 290 spesies burung, seperti burung ular yang lehernya bisa meliuk seperti ular dan burung jesus (Jacana) yang bisa berjalan di atas air. Jacana berpostur kecil dan ada jambul merah di kepalanya.

Burung cantik lainnya, Jabiru. Namanya diabadikan menjadi ibu kota Kakadu. Badannya lebih besar dari bangau, bulunya hitam, langkah kakinya panjang-panjang. Selain itu, ada burung egret, si putih nan cantik, dan elang laut.

Awas diserang buaya!

Buaya bukan hanya jago berenang di air, melainkan juga bisa mengejar mangsanya di daratan. Populasi buaya di Australia meningkat sejak larangan berburu buaya diterapkan tahun 1971. Di Darwin dan kawasan lain di Australia Utara, jumlah buaya mencapai 80.000 ekor, sekitar 70 persen dari penduduk Kota Darwin sebanyak 120.000 jiwa. Di Queensland dan Australia Barat ada sekitar 50.000 ekor buaya.

Buaya-buaya liar juga berkeliaran di rawa-rawa dan pekarangan penduduk. Rachel Pearce dari Komisi Taman dan Satwa Liar Northern Territory menceritakan, pernah ada buaya masuk ruang tamu rumah warga.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.