HPI: Kerinci, Surga yang Terbengkalai

Kompas.com - 30/07/2013, 14:14 WIB
Panorama Gunung Kerinci, dari Desa Kersik Tuo, Kecamatan Kayu Aro, Kabupaten Kerinci, Jambi, Kamis(1/3/2012). Gunung Kerinci yang berbentuk strato vulkano, mempunyai karakter letusan bersifat eksplosif, diselingi dengan adanya aliran-aliran lava. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMOPanorama Gunung Kerinci, dari Desa Kersik Tuo, Kecamatan Kayu Aro, Kabupaten Kerinci, Jambi, Kamis(1/3/2012). Gunung Kerinci yang berbentuk strato vulkano, mempunyai karakter letusan bersifat eksplosif, diselingi dengan adanya aliran-aliran lava.
EditorI Made Asdhiana
JAMBI, KOMPAS.com - Himpunan Pariwisata Indonesia (HPI) daerah Jambi menyayangkan kawasan Kerinci yang elok namun tak tergarap secara maksimal sehingga kini hanya menjadi sebuah lokasi berupa surga yang terbengkalai.

"Bagi Jambi, keberadaan Kerinci adalah magnet utama bagi dunia kepariwisataan, karena keelokan alam dan kekayaan budayanya sebagai salah satu daerah proto-Melayu di Sumatera," kata Ketua HPI Jambi, Guntur di Jambi, Selasa (30/7/2013).

Namun, lanjut Guntur, kawasan Kerinci tidak pernah tergarap maksimal meskipun daerah tersebut telah memiliki agenda nasional Festival Masyarakat Peduli Danau Kerinci (FMPDK).

Menurut Guntur, semestinya dengan adanya pengelolaan dan pengembangan terarah maka sejatinya Kerinci akan menjadi salah satu daerah pariwisata yang luar biasa di Sumatera.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Panorama Danau Gunung Tujuh yang berada di kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat, Desa Pelompek, Kecamatan Kayu Aro, Kabupaten Kerinci, Jambi, Sabtu (3/3/2012). Danau ini merupakan danau vulkanik yang dikelilingi oleh enam gunung, yaitu Gunung Hulu Tebo, Gunung Hulu Sangir, Gunung Mandura Besi, Gunung Selasih, Gunung Jar Panggang, dan Gunung Tujuh.
Namun karena pengelolaan yang dilakukan tidak secara profesional dan cenderung hanya berdasarkan pada proyek maka daerah tersebut sama sekali tidak dikenal sebagai daerah wisata potensial untuk dikembangkan dalam peta kepariwisataan tanah air.

"Yang paling kentara adalah kepariwisataan Kerinci ternyata hingga kini hanya berjalan di tempat. Bahkan mengalami kemerosotan. Indikasinya tidak pernah terjadinya peningkatan jumlah wisatawan, tidak berkembangnya industri perhotelan dan restoran, dan tidaknya adanya pemberdayaan masyarakat," papar Guntur.

Hal tersebut terjadi karena tidak adanya perencanaan yang matang, dan tidak adanya sinergisitas antara lembaga pengelola, baik pemerintah maupun swasta dengan masyarakat. Akibatnya masyarakat tidak pernah merasakan dampak dari kepariwisataan tersebut yang semestinya mereka rasakan sendiri secara langsung.

"Karena itulah kita mengharapkan ke depan akan muncul kesadaran menyeluruh bagi masyarakat dan pemerintah daerah Kerinci terhadap potensi besarnya tersebut sehingga pariwisata bisa memberikan kesejahteraan ekonomi bagi daerah yang terkurung Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) tersebut," ujar Guntur.

KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Tim Ekspedisi Cincin Api Kompas, Prasetyo Eko (kiri) mencapai puncak Gunung Kerinci, Jambi, Jumat (2/3/2012). Gunung Kerinci yang berbentuk strato vulkano, mempunyai karakter letusan bersifat eksplosif, diselingi dengan adanya aliran-aliran lava.
Pasalnya, sambung Guntur, daerah tersebut sudah tidak memungkinkan lagi untuk dikembangkan karena keberadaan TNKS yang tidak bisa diganggu gugat lagi.

"Kawasan itu telah menjadi paru-paru dunia, maka pariwisata adalah satu-satunya potensi yang harus dikembangkan untuk mensejahterakan masyarakatnya," tambah Guntur.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X