Kompas.com - 03/08/2013, 10:02 WIB
EditorI Made Asdhiana

Selain salju, wisatawan yang berkunjung ke Hokkaido juga ditawarkan melihat kehidupan suku Ainu, suku asli pulau tersebut. Manusia Ainu sangat berbeda dengan masyarakat Jepang pada umumnya (ras Yamato). Secara fisik, mereka lebih pendek, bertubuh gempal, tulang pipi tinggi dengan hidung pendek, wajah lebar, rambut lebat berombak, serta memiliki mata coklat gelap.

Lelaki Ainu umumnya berkumis dan berjenggot. Kaum wanitanya gemar mengenakan anting dan kalung manik-manik, bahkan bertato.

Rumah asli orang Ainu terbuat dari jerami. Dari ciri-ciri fisik, motif pakaian adat, serta aksesorinya, masyarakat Ainu mirip suku Indian di Amerika Selatan dan Dayak di Kalimantan.

Pada masa Kaisar Meiji (25 Januari 1868-30 Juli 1912), masyarakat Ainu dilarang menggelar tradisi, upacara adat, termasuk menggunakan bahasa Ainu. Upaya pembasmian itu membuat banyak masyarakat Ainu terpaksa menyembunyikan identitasnya.

Keberadaan suku Ainu baru diakui setelah parlemen Jepang mengesahkan resolusi pada 6 Juni 2008. Itu sebabnya, suku yang nyaris punah ini pun hidup lagi.

Kini, Anda dapat menyaksikan suku Ainu di Porotokotan, distrik Shiraoi, sekitar 100 kilometer arah selatan Sapporo. Di kawasan yang berada di tepi Danau Poroto itu dibangun replika perkampungan masyarakat Ainu. Ada lima rumah adat serta satu museum. Di dalam museum tersebut dipajang rangkaian perjalanan hidup manusia Ainu sejak ratusan tahun silam. Di sana pula selalu dipentaskan berbagai atraksi budaya suku ini.

Di masa silam, masyarakat Ainu termasuk kelompok yang senang berburu dan peramu. Mereka gemar menangkap ikan salmon dan mahir berburu beruang. Bahkan, kulit ikan salmon diolah jadi bahan baku sepatu dan dagingnya diasapi sehingga bisa disimpan untuk waktu lama.

”Wisatawan yang ke Hokkaido umumnya menyempatkan diri mengunjungi Porotokotan. Di sini mereka melihat kehidupan suku Ainu dan menemukan sisi lain dari sejarah masyarakat Jepang,” kata Masayo Fuji, pemandu wisata.

Berdasarkan data Museum Ainu di Porotokotan, jumlah masyarakat Ainu lebih kurang 26.700 orang. Sekitar 24.000 orang di antaranya menetap di Hokkaido dan sisanya berdomisili di Tokyo. Namun, jumlah itu diyakini masih sedikit sebab hingga saat ini masih ada orang Ainu yang menyembunyikan identitasnya.
Pesona wisata

Hokkaido juga memiliki ratusan lokasi permandian air panas. Salah satu lokasi yang terkenal yakni Noboribetsu. Di wilayah ini, tempat pemandian air panas yang terbuka untuk umum tersebar di beberapa tempat, di samping ada yang eksklusif.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Candi Plaosan, Saksi Cinta Beda Agama di Desa Wisata Bugisan Jateng

Jalan Jalan
Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Mahalnya Tiket Pesawat Pengaruhi Kunjungan Wisatawan ke Lombok Tengah

Travel Update
Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Piala Dunia 2026 Digelar di 3 Negara dan 16 Kota, Simak Stadionnya

Jalan Jalan
Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Kapan Waktu Menyampaikan Ucapan Idul Adha? Jangan Sampai Telat

Travel Tips
Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Mengenal Rumah Paling Terpencil di Dunia di Islandia

Jalan Jalan
Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Jangan Bawa Barang Saat Evakuasi Darurat dari Pesawat, Ini Alasannya

Travel Tips
Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Kenapa Idul Adha Disebut Lebaran Haji? Simak Penjelasannya 

Jalan Jalan
147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

147 Desa di Sikka NTT Diimbau Prioritaskan Sektor Pariwisata

Travel Update
10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

10 Wisata Alam Subang, Bisa Dikunjungi Saat Hari Libur

Jalan Jalan
Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Wacana Biaya Kontribusi Konservasi TN Komodo Rp 3,75 Juta, Ketahui 10 Hal Ini

Travel Update
Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Disneyland Shanghai Buka Lagi Setelah Tutup Sejak 21 Marer 2022

Travel Update
6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

6 Tradisi Idul Adha di Arab Saudi, Bagi Daging Kurban Lintas Negara

Jalan Jalan
Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Pasca-Kecelakaan Kapal Wisata di Labuan Bajo, Nakhoda Diminta Lebih Profesional

Travel Update
Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Info Shalat Idul Adha 2022 di Masjid Istiqlal, Jam Mulai sampai Tips

Travel Update
Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Tari Ja'i Meriahkan Turnamen Sepak Bola HUT ke-76 Bhayangkara di Manggarai Timur

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.