Kompas.com - 06/08/2013, 09:42 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

LAOS, KOMPAS.com — Buddha Park atau Taman Buddha sengaja dibangun oleh seorang pemikir religi asal Laos, Luang Pu Bunleae Sulilat. Pada tahun 1950-an, ia mengumpulkan dan membuat patung–patung yang bernuansa dan bernapaskan Hindu dan Buddha. Karakter dan bentuk patung-patung yang ada di Buddha Park menggambarkan 4 jenis makhluk yang diyakini ada di atas muka bumi, yaitu manusia, dewa, binatang, dan jin atau makhluk halus.

Buddha Park, atau dalam bahasa Laos disebut Wat Xieng Khuan, berada sedikit di luar kota Vientiane. Letaknya tidak jauh dari perbatasan darat antara Laos dan Thailand atau Friendship Bridge atau jembatan persahabatan. Tiket masuknya tergolong murah, yaitu 5.000 kip atau setara dengan Rp 6.000. Bila membawa kamera, dikenakan biaya 3.000 kip atau setara dengan Rp 4.000.

Ada dua transportasi umum yang biasa digunakan para turis. Tuk tuk atau taksi lokal dari kota Vientiene biasa dipatok harga sekitar 200.000 – 250.000 kip untuk pulang–pergi atau setara dengan Rp 220.000 – Rp 270.000.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Giant pumpkin atau labu raksasa di Budha Park, Vientiane, Laos.

Bila ingin murah dan sedikit berpetualang, dari terminal bus dalam kota Vientiene naik bus nomor 14 ke perbatasan Laos dan Thailand atau Friendship Bridge. Ongkosnya 6.000 kip atau sekitar Rp 7.000. Dari Friendship Bridge menyambung naik semacam angkot lokal hanya 2000 kip atau sekitar Rp 3.000. Turun pas di depan pintu masuk Buddha Park.

Tidak ada yang terlalu spesial di tempat ini, tetapi para turis disajikan sekitar 200 patung dan ukiran yang sangat kental dengan nuansa Buddha dan Hindu. Semuanya terbuat dari batu, bukan kayu, besi, atau emas. Dua patung karya seni yang paling mencolok adalah Sleeping Buddha atau Buddha tidur dan Giant Pumpkin atau labu raksasa.

Sleeping Buddha sangat mencolok karena letaknya berada dekat pintu gerbang dan sangat besar. Tingginya sekitar 50 meter dan panjangnya lebih dari 200 meter. Karakter Sleeping Buddha adalah salah satu karakter yang penting bagi pengikutnya. Pose ini diyakini sebagai gambaran saat sang Buddha naik ke Nirwana.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Sleeping Buddha di Buddha Park, Vientiane, Laos.

Giant Pumpkin menggambarkan tiga tempat di alam semesta, yaitu neraka, bumi, dan surga. Neraka berada di tempat paling bawah dalam perut bumi, bumi berada di atas tanah, dan surga berada di atasnya.

Para turis bisa masuk ke dalam Giant Pumpkin melalui pintu mulut besar yang dinamakan Demon’s Mouth atau mulut jin. Di dalamnya ada tangga kecil yang dapat mengantarkan kita ke atas patung. Dari sini, kita bisa melihat lebih jelas pemandangan Buddha Park dari atas.

Bila lelah, para turis dapat beristirahat di pinggir Sungai Mekong. Kita bisa duduk di bawah pepohonan yang rindang sambil menikmati aliran air Sungai Mekong. Tidak ada batasan waktu bagi para turis untuk menikmati Buddha Park. Terkadang banyak Biksu di dalam Buddha Park yang dengan ramah menemani para turis untuk dijadikan teman.

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Buddha Park di Vientiane, Laos.

 

KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMAN Biksu di Buddha Park, Vientiane, Laos.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.