Kompas.com - 06/08/2013, 16:41 WIB
EditorI Made Asdhiana
BURUNG walet beterbangan di atas permukaan laut tepi Pantai Nerewatutena, Kecamatan Ile Boleng, Pulau Adonara, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur. Burung-burung itu menyambar ikan yang muncul di permukaan laut mengikuti liukan gelombang laut. Air laut yang bening itu membuat pandangan mata tembus meneropong sampai ke dasar laut.

Hampir semua warga Pulau Adonara, Flores Timur, dan warga Lembata, Nusa Tenggara Timur (NTT), paham mengenai pantai itu. Pasalnya, di tepi pantai dibangun belasan pondok berbentuk kerucut beratapkan ilalang dengan tempat duduk melingkar.

Setiap kapal motor yang melintas dari Lewoleba (Lembata) ke Waiwerang (Adonara), atau Larantuka (Flores), atau sebaliknya, pasti menyaksikan keindahan pantai pasir putih ini. Sekitar 12 rumah kerucut bertengger di atas setiap tumpukan batu karang. Batu batu karang itu berbentuk perahu dan sebagian mirip bunga.

Ketika matahari menyinari pantai itu, tampak hamparan pasir putih memecahkan sinar berkilau, dipadu kebeningan air laut di tepi pantai. Air laut meliuk mirip cermin. Dasar pantai yang menyimpan batu-batu berwarna biru dan hijau itu menyempurnakan pemandangan dan semakin memesona pengunjung.

Masih asli

Pantai Nerewatutena masih asli belum tercemar. Hanya sebuah sumur yang digali persis di bibir pantai tampak dipenuhi sampah pengunjung berupa botol bekas air mineral dan minuman kaleng.

Di situ terdapat sebuah pelataran berukuran sekitar 50 meter x 50 meter persegi. Bagian depan pelataran dibangun panggung yang dicor. Di situ sering digelar sejumlah pentas musik, arisan kelompok, pesta ulang tahun masyarakat, kegiatan tamasya siswa sekolah, dan pertemuan kaum muda Katolik dari sejumlah paroki di Adonara.

Rimbunan pohon yang menjulur sampai ke bibir pantai seakan menjamah ombak pantai yang tengah memecah di pelataran batu karang. Keanekaragaman pohon dengan ciri khas tersendiri itu semakin memadukan keserasian pantai itu.

Ketua Pariwisata Nerewatutena, Desa Bedalewun, Paulus Karolus Ge, di Desa Bedalewun, Kamis (25/7/2013), mengatakan, pantai ini mulai ramai dikunjungi pada 1997. Setiap hari terdapat 20-50 pengunjung. Kebanyakan kaum muda.

Tarif masuk pantai ini Rp 5.000 per orang dan Rp 50.000-Rp 500.000 per kelompok, tergantung jumlah. Pemberlakuan karcis hanya hari Minggu, Sabtu, dan hari-hari libur. Di luar hari-hari itu, pengunjung tidak dipungut sama sekali karena tidak ada petugas jaga di pintu masuk pantai.

Sayangnya, deretan pantai pasir putih sepanjang hampir 5 kilometer itu tidak dilengkapi kamar kecil dan air bersih. Akses menuju pantai sepanjang 4 kilometer dari ruas jalan utama, jalur Ile Boleng-Tobilota (40 kilometer), itu pun dibangun secara swadaya oleh masyarakat Desa Bedalewun.

Gotong royong

Ketika Kompas mengunjungi pantai itu tampak sekitar 100 warga Dusun I, Desa Bedalewun, Kecamatan Ile Boleng, Flores Timur, sedang bergotong royong membangun jalan itu. Kaum wanita mencari batu di tepi jalan, lalu menimbun di badan jalan, sementara kaum pria mencampur semen, pasir, dan batu kerikil lalu mengecor jalan itu.

Menurut Karolus, jalan sepanjang 4 kilometer ini dikerjakan secara swadaya oleh tiga dusun. Dusun I mengerjakan setiap hari Kamis, Dusun II hari Jumat, dan Dusun III setiap hari Sabtu. Masing-masing dusun beranggotakan 100-120 warga. Setiap dusun mengerjakan jalan 100 meter per pekan.

Mereka membawa bekal sendiri dari rumah. Bekal berupa pisang, ubi rebus, nasi, ikan, dan daging ayam itu digabungkan untuk dimakan bersama-sama.

”Pantai wisata ini menjadi aset Desa Bedalewun. Karena itu, kami bertanggung jawab, termasuk keamanan dan keindahan pantai. Orang yang mabuk miras, kami keluarkan dari lokasi pantai karena bakal merusak semua fasilitas pantai yang ada,” kata Karolus.

Setiap akhir (tutup) tahun grup musik Fajar Band dari Adonara menggelar konser di pantai itu, diikuti sekitar 2.000 pengunjung. Saat itu, pendapatan dari hasil kunjungan (penjualan karcis) Rp 2 juta. Karcis dikeluarkan desa dan dimanfaatkan untuk kepentingan desa.

Uang hasil kunjungan wisatawan lokal digunakan untuk belanja semen guna pembangunan ruas jalan itu. Mereka masih butuh dana sekitar Rp 20 juta untuk membeli semen dan pasir untuk mengecor 2 kilometer jalan.

Pembangunan jalan itu ditargetkan selesai akhir tahun ini. Setelah itu, mereka akan merehabilitasi pondok-pondok di bibir pantai yang sudah mulai rusak diterpa angin kencang dari laut.

”Pekerjaan masih banyak. Setelah pondok, kami akan bangun sarana MCK (mandi, cuci, kakus). Selama ini, pengunjung selalu kesulitan MCK. Karena setelah mandi di laut, orang butuh air tawar untuk membersihkan badan dari air asin dan kebutuhan toilet. Setelah itu dibangun pos jaga dan rumah penginapan sederhana berbahan bangunan lokal,” kata Karolus.

Ny Tien Lakan, warga Dusun I, Desa Bedalewun, yang ikut dalam kegiatan itu, mengatakan, Pantai Nerewatutena sangat menarik minat wisatawan lokal. Hampir setiap hari selalu ada pengunjung.

Terkadang pengunjung bermalam di pantai itu. Mereka ingin mencari kedamaian dan ketenangan. Namun, fasilitas pendukung, seperti penginapan dan sarana MCK, belum ada.

Turis asing belum pernah mengunjungi pantai itu karena promosi kurang, bahkan tidak ada. Turis asing bisa menginap di sejumlah penginapan di Waiwerang, kota Kecamatan Adonara Timur, sekitar 7 kilometer dari Pantai Watutena.

Ia menegaskan, kawasan pantai itu aman. Kekacauan dan perang yang terjadi akibat perebutan batas tanah desa jauh dari pantai itu. (Kornelis Kewa Ama)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.