Kompas.com - 09/08/2013, 16:20 WIB
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F
WAELENGGA, KOMPAS.com - Mobil yang dikendarai wisatawan asal Jerman yang tengah melakukan perjalanan "Senang Keliling Dunia" tiba di Kota Waelengga, Ibukota Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur.

Masyarakat Kota Waelengga sejak tadi malam, Kamis (8/8/2013) dan Jumat pagi (9/8/2013) memadati Lapangan Sepakbola Waelengga untuk melihat langsung keunikan kendaraan yang dibawa sendiri oleh 33 wisatawan asal Jerman untuk melintasi wilayah pulau Flores.

Mereka heran melihat kendaraan yang dilengkapi meja makan, dapur, tempat tidur, WC, meja belajar, tempat cuci, tempat buang sampah, serta perangkat internet. Sebanyak 22 kendaraan yang disebut Mobil Hotel ini beristirahat dan bermalam di Lapangan Sepakbola Waelengga. Rencananya, mobil-mobil ini akan menempuh perjalanan keliling Flores sambil mengunjungi tempat wisata yang unik di Pulau Flores.

Pemandu lokal, Elias Firdus Jani kepada Kompas.com, Jumat (9/8/2013) menjelaskan, sebanyak 33 wisatawan asal Jerman ini memiliki program “Senang Keliling Dunia” dengan membawa kendaraan sendiri yang sudah dilengkapi dengan fasilitas akomodasi, tempat tidur, dapur, dan lainnya.

Mereka telah mengunjungi Indonesia sejak beberapa waktu lalu. Perjalanan di Indonesia dimulai dari Sumatera, Jawa, Bali, Lombok, Labuan Bajo, Manggarai Timur, Manggarai, Bajawa, Ende, Maumere, Larantuka, dan menuju ke Kupang. Elias menjelaskan, mereka akan kembali ke Jerman melalui Kupang ke Australia. Dari Australia, para wisatawan ini akan kembali ke Jerman.

“Selama di Pulau Flores saya mendampingi mereka mulai dari Labuan Bajo sampai di Kupang. Selama di Labuan Bajo, wisatawan asal Jerman ini mengunjungi Pulau Komodo untuk melihat binatang Komodo. Dari Labuan Bajo, wisatawan ini melakukan perjalanan darat menuju ke Flores bagian timur,” jelasnya.

Elias menjelaskan, wisatawan yang melakukan perjalanan keliling dunia ini berusia rata-rata 70 tahun. Mereka ingin menikmati keindahan berbagai negara di dunia.

Manfrid, salah seorang dari rombongan wisatawan Jerman tersebut menuturkan, selain menikmati keindahan, misi mereka juga untuk mempelajari budaya-budaya dari berbagai negara. Mereka memulai perjalanan dari Jerman menuju Turki. Dari Turki menuju ke Georgia, Pakistan, Iran, India, Nepal, Laos, Burma, Myanmar, China, Singapura, Malaysia dan Indonesia.

“Di Jerman, saya memiliki dua perusahaan yakni perusahaan security dan cleaning. Saya memiliki karyawan. Namun, saya sudah lelah untuk bekerja sehingga saya mengajak orang lain untuk melakukan perjalanan keliling dunia dengan menggunakan Mobil Hotel (Motel),” jelasnya.

Menurut Manfrid, Indonesia sangat berbeda dengan negara lain yang telah mereka kunjungi. Di Indonesia, ada masyarakat dengan berbagai agama.

"Kami mengunjungi Pulau Jawa dan Sumatra, ada banyak orang Muslim. Kami mengunjungi Pulau Bali dan Lombok ada banyak orang Hindu dan Budha. Kami mengunjungi Pulau Flores ada banyak orang Kristen," kata Manfrid.

Ia menuturkan bahwa Labuan Bajo begitu indah. Di Labuan Bajo, ceritanya, mereka sengaja berkunjung untuk melihat binatang Komodo di Pulau Komodo.
 
"Dari Labuan Bajo kami melakukan perjalanan yang sungguh sangat indah di wilayah Flores bagian Barat hingga kami istirahat di Lapangan Sepakbola Waelengga. Indonesia ini sangat berbeda dan sangat indah. Flores juga sungguh sangat indah," ungkap Manfrid.

Manfrid menjelaskan dari Nusa Tenggara Timur, tepatnya di Kupang, mereka akan melanjutkan perjalanan menuju ke Australia. Dari Australia, mereka berencana kembali ke Jerman.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Fakta Stade de France, Tempat Final Liga Champions 2022

7 Fakta Stade de France, Tempat Final Liga Champions 2022

Travel Promo
Kebun Raya Bedugul Bali, Ada Pohon Berusia Lebih dari 100 Tahun

Kebun Raya Bedugul Bali, Ada Pohon Berusia Lebih dari 100 Tahun

Jalan Jalan
8 Rooftop Kafe Medan yang Instagramable, Ada yang Serba Ungu

8 Rooftop Kafe Medan yang Instagramable, Ada yang Serba Ungu

Jalan Jalan
10 Wisata Bedugul Bali, Banyak Spot Foto Instagramable  

10 Wisata Bedugul Bali, Banyak Spot Foto Instagramable  

Jalan Jalan
Wisata ke Kawasan Bunker Kaliadem Yogyakarta Tidak Harus Sewa Jip

Wisata ke Kawasan Bunker Kaliadem Yogyakarta Tidak Harus Sewa Jip

Travel Update
9 Tempat Nongkrong Murah di Trawas Mojokerto, Ada yang Berkonsep Taman

9 Tempat Nongkrong Murah di Trawas Mojokerto, Ada yang Berkonsep Taman

Jalan Jalan
Tanjung Benoa Bali Jadi Kampung Pertama Siaga Tsunami UNESCO

Tanjung Benoa Bali Jadi Kampung Pertama Siaga Tsunami UNESCO

Travel Update
GPIB Immanuel Malang Menyimpan Dua Alkitab Kuno Berusia Ratusan Tahun

GPIB Immanuel Malang Menyimpan Dua Alkitab Kuno Berusia Ratusan Tahun

Jalan Jalan
Endek Bali Jadi Suvenir untuk Delegasi GPDRR 2022

Endek Bali Jadi Suvenir untuk Delegasi GPDRR 2022

Travel Update
Pengerjaan KRL Solobalapan-Palur Capai 84 Persen, Ditarget Beroperasi Juli 2022

Pengerjaan KRL Solobalapan-Palur Capai 84 Persen, Ditarget Beroperasi Juli 2022

Travel Update
Sandiaga Bidik Turis Malaysia dan Singapura untuk Wisata Golf di Belitung

Sandiaga Bidik Turis Malaysia dan Singapura untuk Wisata Golf di Belitung

Travel Update
6 Tips Aman Berenang di Sungai, Bisa Bawa Benda-benda Ini

6 Tips Aman Berenang di Sungai, Bisa Bawa Benda-benda Ini

Travel Tips
Turis Indonesia dan 97 Negara Lain Bisa Masuk Jepang Mulai 10 Juni 2022 Tanpa PCR

Turis Indonesia dan 97 Negara Lain Bisa Masuk Jepang Mulai 10 Juni 2022 Tanpa PCR

Travel Update
Waspada, Jangan Lakukan 5 Hal ini Saat Berenang di Sungai

Waspada, Jangan Lakukan 5 Hal ini Saat Berenang di Sungai

Travel Tips
Pendaki Gunung Rinjani yang Buang Sampah Sembarangan Akan Diblacklist 2 Tahun

Pendaki Gunung Rinjani yang Buang Sampah Sembarangan Akan Diblacklist 2 Tahun

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.