Kompas.com - 14/08/2013, 10:17 WIB
ILUSTRASI - Peserta karnaval dari Provinsi Kalimantan Timur memeriahkan Jember Fashion Carnival di TMII, Jakarta, Minggu (25/4/2010). Selain menampilkan peragaan busana dari Jember, karnaval ini juga dimeriahkan oleh atraksi budaya dari beberapa provinsi di Indonesia. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMOILUSTRASI - Peserta karnaval dari Provinsi Kalimantan Timur memeriahkan Jember Fashion Carnival di TMII, Jakarta, Minggu (25/4/2010). Selain menampilkan peragaan busana dari Jember, karnaval ini juga dimeriahkan oleh atraksi budaya dari beberapa provinsi di Indonesia.
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Mari Elka Pangestu mengatakan Indonesia layak disebut sebagai negeri 1.000 karnaval karena memiliki beragam pawai dengan macam-macam tema di seluruh pelosok Nusantara.

"Indonesia layak disebut sebagai negeri 1.000 karnaval karena Indonesia sangat kaya akan kegiatan pawai budaya atau karnaval," katanya di Jakarta, Selasa (13/8/2013).

Mari menjelaskan, Indonesia memiliki banyak ragam pawai dan karnaval dengan segala atribut, keunikan, dan tradisi di berbagai provinsi, termasuk pawai-pawai bertema unik yang tidak bisa ditemui di negara lain.

Menurut Menparekraf, Indonesia sangat kaya dengan potensi karnaval yang dapat dijadikan daya tarik wisata.

"Kita hanya perlu memperbaiki organisasi penyelenggaraan, meningkatkan mutu seni pertunjukan kontemporer melalui karnaval, dan publikasi agar karnaval di daerah menjadi agenda tahunan yang rutin," katanya.

Mari mencontohkan Mopoyitohu Elengge, tradisi masyarakat agraris dalam menumbuk padi yang diekspresikan dengan ceria dan gembira yang sering menjadi tema pawai di Gorontalo.

KOMPAS/GREGORIUS MAGNUS FINESSO Ratusan remaja putri, Minggu (7/4/2013) mengenakan beragam corak busana batik dalam Karnaval Batik Banyumasan yang merupakan bagian dari pergelaran Banyumas Extravaganza 2013 dalam rangka Hari Jadi Ke-431 Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah. Selain pawai batik, parade tersebut juga diisi dengan karnaval berbagai potensi daerah setempat seperti, seni dan budaya Banyumas, serta pariwisata. Pawai tahunan ini ditujukan untuk memperkenalkan berbagai seni budaya yang berkembang di Kabupaten Banyumas. Kegiatan ini diikuti sekitar 5.000 orang dari 27 kecamatan, berbagai grup kesenian, dan sekolah-sekolah di Kabupaten Banyumas. Ribuan warga dari Kabupaten Banyumas dan sekitarnya tampak memadati sejumlah ruas jalan di Kota Purwokerto.
Di Kalimantan Timur ada tema tari yang menyerukan kesadaran akan hutan bagi kelangsungan bumi dan manusia dan Papua Barat memiliki Tari Afo Refe, Engge, dan Selawa yang menggambarkan ritual pembelajaran bagi anak laki-laki.

Di Maluku Utara ada Tari Soya-Soya yang menggambarkan semangat perjuangan melawan penjajah di masa lalu yang juga kerap dijadikan tema pawai budaya.

Sementara di DKI Jakarta, Ondel-Ondel, tarian Betawi dan musik Tanjidor sering menghiasi pawai budaya.



Sumber Antara

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X