Kompas.com - 16/08/2013, 16:43 WIB
EditorI Made Asdhiana
AUSTRALIA punya banyak pesona, di antaranya menara istana rayap, ”termites mound”, di kawasan Taman Nasional Litchfield, Northern Territory. Ada ribuan istana rayap di tepi jalan raya menembus belantara. Bentuknya seperti gundukan batu berwarna coklat kebiruan, tersebar di hutan savana. Deretan istana rayap setinggi 1-2 meter sekilas mirip batu nisan.

Istana rayap di Litchfield terletak sekitar 100 kilometer sebelah tenggara kota Darwin dan bisa ditempuh kurang dari 90 menit. Istana rayap setinggi 4,5 meter dan berdiameter 1,5 meter, ”kathedral”, diperkirakan terbentuk lebih dari 50 tahun. Konturnya keras seperti bongkahan batu besar. Di beberapa sudut ada lubang-lubang untuk keluar masuk rayap dari dalam markasnya.

Dalam AirAsia Familiarization Trip to Darwin, 8-12 Juli 2013, pemandu tur kami, Anne Korry, menuturkan, rayap mengumpulkan butiran-butiran tanah menjadi gundukan dan semakin meninggi dari waktu ke waktu. Gundukan di atas tanah untuk melindungi cadangan makanan, termasuk dari genangan air. Tempat tinggal rayap ada di bawah tanah. ”Jika tidak ada campur tangan manusia, istana rayap bisa lebih tinggi,” kata Korry.

Kami mendapati istana rayap magnetik yang selalu mengarah ke utara-selatan untuk melindungi bagian dalamnya dari sengatan matahari. Istana baru dibangun di dekat bangunan sebelumnya dengan sudut sekitar 10 derajat. Maka terbentuklah ribuan istana rayap, jaraknya berdekatan mirip hamparan makam.

Dalam buku Termites of Northern Australia, Alan Andersen menyebutkan, di dunia ada 2.600 spesies rayap. Di Australia ada 350 spesies rayap, 150 di antaranya di wilayah utara. Rayap adalah serangga sosial yang sekilas mirip semut. Hewan ini hidup berkoloni, dan dalam satu koloni terdapat jutaan rayap.

Dalam tradisi masyarakat Aborigin, rayap bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan pengobatan, baik dimakan langsung maupun diolah menjadi tambahan nutrisi dan sebagai suplemen. Rayap bisa mencegah infeksi serta menyembuhkan sakit perut.

Membangun istana

Rayap dikenal sebagai hewan bermasyarakat yang bisa membangun sarang raksasa. Jenis rayap bisa dibedakan menjadi rayap tanah, rayap rumput, rayap kayu, rayap batang pohon, dan rayap dahan. Hingga saat ini, ilmuwan terus meneliti perilaku, spesies, dan pembentukan istana rayap.

Sarang yang dirancang rayap memang menakjubkan. Tingginya bisa mencapai 6 meter dan lebarnya 12 meter. Arsitektur hebat di dunia, Ludwig Mies van der Rohe, raja bangunan pencakar langit pun terinspirasi dari kerajaan rayap. Di Indonesia, gundukan sarang rayap disebut musamus oleh suku Marind di Kabupaten Merauke, Papua. Musamus tersebar di Merauke dan Taman Nasional Wasur.

Ahli biologi berkebangsaan Inggris, David Attenborough, memaparkan, rayap berperan penting dalam ekologi karena mendaur ulang bahan tanaman mati. Rayap juga menjadi hama karena merusak tanaman dan bahkan sanggup merobohkan rumah/gedung dengan memakan kayu sampai keropos.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.