Jelajah Wisata Merapi Diikuti 900 Peserta

Kompas.com - 20/08/2013, 17:12 WIB
Wisatawan mengunjungi Kali Gendol, Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, saat mengikuti wisata lava tour di kaki Gunung Merapi, Jumat (17/5/2013). Wisata mengunjungi daerah bekas aliran lava erupsi Merapi ini dipungut biaya Rp 300.000 - Rp 500.000 per trip. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO Wisatawan mengunjungi Kali Gendol, Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, saat mengikuti wisata lava tour di kaki Gunung Merapi, Jumat (17/5/2013). Wisata mengunjungi daerah bekas aliran lava erupsi Merapi ini dipungut biaya Rp 300.000 - Rp 500.000 per trip.
EditorI Made Asdhiana
SLEMAN, KOMPAS.com - Sebanyak 900 peserta dipastikan akan mengikuti kegiatan trekking Jelajah Wisata Lereng Merapi pada Minggu (25/8/2013) yang diselenggarakan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

"Kegiatan ini merupakan agenda tahunan. Kali ini akan mengambil start dan finish di Museum Gunungapi Merapi (MGM) di Banteng, Desa Hargobinangun, Kecamatan Pakem," kata Ketua Panitia, Nurhadiyati Patminingsih, Selasa (20/8/2013).

Menurut dia, dari kuota sebanyak 900 peserta telah terpenuhi sehingga pendaftaran ditutup lebih awal dari rencana semula pada 20 Agustus 2013. "Ini karena kami tidak memberlakukan adanya penambahan kuota peserta," katanya.

Pendaftaran kegiatan Jelajah Wisata tahun ini gratis untuk fasilitas T-Shirt, konsumsi, fasilitas kesehatan dan fasilitas doorprize utama satu sepeda motor dan berbagai doorprize lainnya sehingga tidak mustahil kalau peserta berburu cepat mengikuti kegiatan ini. "Pendaftaran peserta hanya dibebani biaya asuransi sebesar Rp 5.000," katanya.

Nurhadiyati mengatakan, bahwa untuk kelancaran pelaksanaan jelajah wisata tersebut para peserta diharapkan hadir seawal mungkin karena registrasi peserta akan dilaksanakan pukul 06.00-07.00 WIB sehingga pengibasan bendera start dapat dilakukan tepat waktu.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Sleman, Ayu Laksmidewi mengatakan, Jelajah Wisata Lereng Merapi merupakan ajang promosi tahunan.

"Kegiatan yang merupakan pariwisata olahraga tersebut sekaligus untuk mengenalkan potensi pariwisata di kawasan lereng Merapi. Dari jalur sepanjang delapan kilometer yang dilalui, peserta diharapkan dapat melihat kondisi riil perkembangan Merapi pascaerupsi 2010," katanya.

Menurut Ayu, setelah kegiatan ini berlangsung diharapkan para peserta dapat menyebarluaskan tentang keunikan serta keindahan lereng Merapi dan sekitarnya.

"Kami juga mohon maaf kepada para calon peserta yang terpaksa belum dapat mengikuti kegiatan ini karena kuotanya memang terbatas dan para peserta beradu cepat untuk memperoleh kesempatan yang baik ini," kata Ayu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Antara
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X