Aneka Kuliner Bali di Buleleng Festival 2013

Kompas.com - 21/08/2013, 17:24 WIB
Lawar khas Bali menggunakan jantung pisang. KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANALawar khas Bali menggunakan jantung pisang.
EditorI Made Asdhiana
SINGARAJA, KOMPAS.com - Kuliner khas Buleleng, kawasan Bali Utara banyak yang tersohor banyak tersebar di kawasan wisata di Denpasar dan Kuta. Kini, wisatawan domestik dapat langsung menikmati sajian khas tersebut pada pameran kuliner dengan harga sangat murah di ajang Buleleng Festival (Bulfest) I Tahun 2013.

Bulfest digelar pada 23-25 Agustus 2013 di kawasan patung Singa Ambara Raja, Buleleng. Tercatat, ada 72 menu kuliner dari sembilan kecamatan yang bakal ditampilkan selama Bulfest. Masing-masing menu akan dijual sebanyak seratus porsi per hari, selama tiga hari pelaksanaan Bulfest. Harga jualnya pun lebih murah setengahnya dari harga jual biasa.

Sebut saja Kecamatan Tejakula yang dikenal dengan menu Mengguh Kedongkol. Kecamatan ini akan menampilkan sebelas menu kuliner. Ada pula Kecamatan Buleleng yang identik dengan Siobak Khelok. Kecamatan Buleleng akan menampilkan 15 menu. Siobak yang biasanya dijual Rp 20.000 per porsi, akan dijual Rp 10.000 per porsi, setelah disubsidi setengahnya.

Sementara tujuh kecamatan lain menampilkan menu yang bervariasi. Kecamatan Gerokgak akan menampilkan enam menu, Kecamatan Kubutambahan sembilan menu, Kecamatan Banjar enam menu, Kecamatan Busungbiu tujuh menu, Kecamatan Sukasada 19 menu, Kecamatan Seririt tiga menu, serta Kecamatan Sawan tujuh menu.

Aneka kuliner ditawarkan dengan harga murah karena para pedagang mendapat subsidi dari Pemerintah Kabupaten Buleleng sebesar 50 persen.

Dirut PDAM Buleleng I Made Lastariana mengungkapkan, penyerahan dana bantuan itu murni keterlibatan PDAM Buleleng pada Bulfest. “Uangnya baru kami bawa tadi (kemarin) pagi dan langsung kami bagi-bagi. Dengan subsidi kuliner itu, kami harap dagangan di pameran itu bisa lebih laku,” ujarnya di Singaraja, Selasa (20/8/2013).

KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F. Sate lilit
Sementara itu, salah satu pengusaha kuliner, Kadek Ardiastini mengaku bersyukur bisa mendapat subsidi kuliner. Wanita yang biasa menjual Mengguh Kedongkol ini akan menjual makanannya dengan harga Rp 3.000 per porsi, dari harga normal Rp 6.000 per porsi.

Selain kuliner, Bulfest dimeriahkan pula dengan pameran lukisan dari 42 karya perupa-perupa yang tinggal di Buleleng. Karya-karya tersebut akan dipamerkan di Aula Rumah Jabatan Bupati Buleleng.

Sedikitnya ada 17 perupa yang akan ikut serta dalam pameran seni rupa Buleleng yang bertajuk “Suryakanta” itu. Seluruh karya baik itu dalam bentuk grafis, lukisan kaca, lukisan realis, maupun lukisan surealis, diakomodir oleh pihak panitia.

Ditemui di Sekretariat Buleleng Festival, Selasa (20/8/2013) petang, Koordinator Pameran, Wayan Sudiarta mengatakan, pameran Suryakanta ini memang tak mematok aliran para pelukis. Sehingga seluruh karya bisa diakomodir, tanpa harus dibatasi sekat aliran yang ditekuni oleh para pelukis.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X