Kompas.com - 05/09/2013, 15:20 WIB
EditorI Made Asdhiana
JIKA berbicara tentang aset-aset PT Kereta Api Indonesia yang tersebar dari Jawa Barat hingga Jawa Timur, mulai dari lahan hingga gedung-gedung dan peralatan lain, tentu kita bisa berdecak kagum. Apalagi, jika menghitung nilai-nilai dari aset-aset tersebut, tidak hanya dalam angka-angka rupiah, tetapi juga nilai sejarah yang dikandungnya.

Belum lagi jika dihitung penghasilan dari usaha PT KAI memonopoli jasa angkutan penumpang kereta api (KA) di Indonesia jika pengelolaannya sungguh-sungguh dilakukan secara profesional dan berorientasi meraup keuntungan semata. Sungguh, betapa kaya rayanya badan usaha milik negara kita ini.

Dengan aset yang luar biasa ini, wajar jika manajemen PT KAI memiliki cita-cita menghidupkan kembali aset-aset yang selama ini mati untuk dijadikan museum KA terbesar se-Asia. Selain melestarikan warisan dan sejarah KA, tentu juga untuk menambah pendapatan keuangan bagi kemajuan PT KAI. Museum KA itu akan mengintegrasikan aset-aset PT KAI yang tersebar dan tak dimanfaatkan selama ini.

Menurut pejabat Unit Konservasi Warisan dan Desain Arsitektur PT KAI Tranggono Adi, baru-baru ini, aset-aset yang dimiliki PT KAI cukup besar dan tersebar di mana-mana sehingga perusahaannya diharapkan mampu membangun museum KA kelas dunia yang setara dengan museum di negara lain.

”Di Jepang juga ada museum, tetapi banyak menyimpan teknologi KA yang sudah baru, yakni kereta diesel. Mereka tak punya lokomotif KA uap seperti Indonesia. Lokomotif di Indonesia itu masih tersebar dan masih harus dikumpulkan lagi. Dari sejumlah lokasi, baru satu lokasi yang dikelola, yaitu Stasiun Ambarawa, Jawa Tengah,” katanya.

Untuk mewujudkan hal itu, PT KAI sudah membuka program perekrutan untuk mencari sarjana museologi atau studi tentang kemuseuman. Sejauh ini, PT KAI baru punya sarjana museum yang baru menguasai tata letak. PT KAI masih memerlukan sarjana yang menguasai manajemen untuk membuat strategi dan menjual kekayaan warisan KA sebagai obyek wisata.

Salah satu kekayaan yang dibanggakan adalah aset PT KAI di Semarang. Sebab, dalam sejarahnya untuk pertama kali KA justru diluncurkan dari Semarang. Waktu itu, jurusannya Semarang-Tanggung. Jalur itu dihidupkan tiga tahun setelah Gubernur Jenderal Hindia Belanda LAJW Baron Sloet memulai pembuatan jalan KA. Jurusan ini berkembang menjadi jurusan Semarang-Kedungjati-Ambarawa.

KOMPAS IMAGES/FIKRIA HIDAYAT Lawang Sewu, Semarang, Jawa Tengah.
Dari sejarah perusahaan KA Kerajaan Belanda, yang waktu itu disebut Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij (NIS), peran Stasiun KA Ambarawa sangat penting. Oleh sebab itu, stasiun tersebut pernah diberi nama Stasiun Willem I, yaitu nama Raja Belanda.

Namun, setelah 114 tahun, Stasiun Ambarawa ditetapkan menjadi Museum KA oleh Menteri Perhubungan Roesmin Noerjadin. Di museum ini tersimpan sejumlah artefak sejarah KA masa kolonial, seperti lokomotif uap tua, kereta kayu, mesin hitung, mesin ketik, dan pesawat telepon.

Aset PT KAI lain yang kini menjadi sumber pendapatan adalah gedung Lawang Sewu di pusat Kota Semarang. Gedung kosong tersebut kini banyak dimanfaatkan swasta untuk acara pernikahan, seminar, dan pameran.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.