Kompas.com - 08/09/2013, 09:00 WIB
EditorI Made Asdhiana
Berjalan-jalan menikmati suasana di kawasan niaga sebuah kota metropolitan bisa memberikan kenikmatan tersendiri. Terlebih kalau kota itu baru pertama kali dikunjungi. Dari sanalah keunikan kota bisa terasa.

Di kawasan niaga, warga dari berbagai lapisan bisa saling bertemu. Di sana juga banyak berdatangan pendatang yang berlatar belakang budaya berbeda. Aktivitas ekonomi masyarakat juga terlihat, baik itu skala lokal, nasional, maupun global.

Itu pula yang dirasakan ketika mengunjungi Namba dan Dotombori, kawasan niaga paling populer di kota Osaka, Jepang, atas undangan Shigesato Yoshitaka, Presiden Direktur Sato Restaurant System Co Ltd, perusahaan rumah makan terbesar di Jepang yang memiliki 210 restoran.

Setiap wisatawan yang datang ke Osaka, selain tentunya menikmati kuliner di sana yang sangat terkenal kelezatannya, pasti tak akan melewatkan kunjungan ke kawasan wisata ini.

Kawasan Namba dan Dotombori memanjang dari selatan hingga utara. Papan nama perusahaan permen Glico yang bergambar orang berlari atau papan nama restoran berbentuk kepiting raksasa menjadi ciri kawasan Namba dan Dotombori.

Seperti halnya kawasan niaga di kota-kota lain di dunia, Namba dan Dotombori sekilas memang terlihat tidak jauh berbeda, yaitu terdiri dari deretan gedung, toko, dan restoran. Pada malam hari, lampu-lampu dari toko dan restoran itu juga menyala indah.

Hal yang membedakan, kawasan niaga ini ditata sangat apik. Kawasan ini memiliki ruang terbuka sangat luas dan nyaman sehingga menjadi sarana banyak orang, terutama anak muda, untuk berkumpul.

Kanal Dotombori yang membelah kawasan niaga ini membuat panoramanya menjadi semakin cantik. Airnya mengalir jernih. Suasana alami itu seakan menyeimbangkan kompleks pertokoan yang serba modern itu.

”Dulu, waktu saya kecil, sungai di sini kotor, tetapi kemudian dibersihkan. Sekarang menjadi sangat indah di sini,” cerita Nobuaki Nakahiro, General Manager Overseas Business Promotion Departemen Sato Restaurant.

Yang spesial dari kawasan niaga di Osaka ini kebersihannya. Sungguh resik. Jangankan lapak pedagang kaki lima kumuh, selembar sampah kertas pun tak terlihat di atas trotoar. Kebersihan memang sudah menjadi ”bisnis” serius di Jepang.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.