Kompas.com - 10/09/2013, 12:06 WIB
Nadine Chandrawinata (depan), suporter kehormatan WWF Indonesia, bersama sejumlah wisatawan berpetualang menyusuri sungai Nilo di dalam kawasan Taman Nasional Tesso Nilo, Kabupaten Pelalawan, Riau, Kamis (14/4/2011). Menyusuri sungai merupakan satu di antara berbagai macam kegiatan ekowisata yang ditawarkan kepada para wisatawan yang berkunjung ke taman nasional tersebut.  TRIBUN PEKANBARU/MELVINAS PRIANANDA Nadine Chandrawinata (depan), suporter kehormatan WWF Indonesia, bersama sejumlah wisatawan berpetualang menyusuri sungai Nilo di dalam kawasan Taman Nasional Tesso Nilo, Kabupaten Pelalawan, Riau, Kamis (14/4/2011). Menyusuri sungai merupakan satu di antara berbagai macam kegiatan ekowisata yang ditawarkan kepada para wisatawan yang berkunjung ke taman nasional tersebut.
EditorI Made Asdhiana
SURABAYA, KOMPAS.com - Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas mengemukakan pengembangan pariwisata di Indonesia seharusnya lebih berbasis pada ekowisata, karena potensi alam yang dimiliki daerah sangat luar biasa dan menjanjikan daya tarik wisatawan.

"Ekowisata adalah jawaban masa depan sektor pariwisata di Tanah Air. Kita cukup pasarkan konsep ekowisata, tidak perlu jual erotisme. Malaysia tidak jualan erotisme, tapi kini sudah bisa mendatangkan sekitar 24 juta wisatawan mancanegara," kata Abdullah Azwar Anas ketika dihubungi dari Surabaya, Senin (9/9/2013).

Dia mengemukakan hal itu berkaitan penyelenggaraan Banyuwangi Festival 2013 yakni sebuah festival yang mengeksplorasi banyak potensi alam dan budaya dalam kemasan wisata melalui sejumlah kegiatan, seperti parade budaya Banyuwangi Ethno Carnival, lomba balap sepeda Tour de Ijen, konser jazz pantai Banyuwangi, gandrung sewu, festival batik, dan festival kuwung.

Menurut Anas, ekowisata merupakan bentuk wisata mendatangi tempat-tempat yang masih alami untuk menikmati pemandangan dan memahami budaya setempat dengan tetap mempertahankan kelestarian lingkungan serta menjunjung kebudayaan lokal.

"Ekowisata mendapat tempat tersendiri di antara berbagai jenis pariwisata lain, karena dianggap sebagai ’win-win solution tourism’. Sebelum ada ekowisata, pariwisata cenderung lebih mengutamakan aspek ekonomi untuk mengeruk laba sebesar-besarnya sehingga mengabaikan keberlanjutan lingkungan dan kesejahteraan sosial ekonomi masyarakat sekitar," ujarnya.

Mantan anggota DPR RI itu, menambahkan beberapa negara sudah berhasil menggaet banyak wisatawan dengan konsep ekowisata. Salah satunya Malaysia yang sudah mampu mendatangkan sekitar 24 juta wisman dalam satu tahun, sementara Indonesia baru bisa menggaet lebih kurang delapan juta wisman.

Mengutip hasil survei World Economic Forum, lanjut Anas, Indonesia masih menempati peringkat 81 dalam hal daya saing pariwisata, di bawah Singapura yang berada di peringkat 10, Malaysia (32), Thailand (39), dan Brunei Darussalam (69).

"Indonesia sangat potensial sebagai destinasi ekowisata. Selain memiliki flora fauna yang beraneka ragam, Indonesia juga sangat kaya dengan budaya. Kami di Banyuwangi juga fokus mengembangkan ekowisata," ujarnya.

KOMPAS/SIWI YUNITA CAHYANINGRUM Suasana jalur wisata hutan mangrove Bedul, Sabtu (9/6/2012) lalu. Hutan mangrove di Pantai Bedul yang terletak di pesisir selatan Banyuwangi, Desa Sumberasri, Kecamatan Purwoharjo masih terjaga. Warga mengelola hutan itu menjadi kawasan ekowisata, sekaligus tameng dari ancaman tsunami.
Anas memaparkan Banyuwangi mempunyai "Segitiga Emas" dengan kekayaan wisata alam yang luar biasa, yaitu Kawah Ijen, Pantai Sukamade dan Taman Nasional Alas Purwo. Ketiganya merupakan perpaduan antara dataran tinggi, pantai dan kawasan hutan dengan kekayaan flora dan fauna.

"Belum lagi potensi budaya masyarakat Osing (penduduk asli Banyuwangi) yang luar biasa. Ekowisata Banyuwangi ditekankan dengan menjaga alam sekitar dan memberdayakan masyarakat setempat," katanya.

Dengan konsep pemberdayaan, tambah Anas, masyarakat lokal tidak hanya dijadikan obyek turistik, tetapi sebagai "tuan" bagi diri mereka sendiri, wirausahawan, penyedia jasa, dan sekaligus diberdayakan sebagai pekerja.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Travel Tips
Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Jalan Jalan
7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

Jalan Jalan
Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Jalan Jalan
Water Blow Peninsula Nusa Dua Kembali Buka untuk Umum, Segini Tiketnya

Water Blow Peninsula Nusa Dua Kembali Buka untuk Umum, Segini Tiketnya

Travel Update
Indonesia dan Kamboja Lanjutkan Kerja Sama Bidang Pariwisata, Ini 6 Fokusnya

Indonesia dan Kamboja Lanjutkan Kerja Sama Bidang Pariwisata, Ini 6 Fokusnya

Travel Update
Promo Wisata Garuda Indonesia ke 5 Destinasi Super Prioritas

Promo Wisata Garuda Indonesia ke 5 Destinasi Super Prioritas

Travel Promo
Tren Wisata pada Tahun Macan Air, Ini Penjelasannya Menurut Feng Shui

Tren Wisata pada Tahun Macan Air, Ini Penjelasannya Menurut Feng Shui

Travel Update
Megahnya Predjama, Kastel Terbesar Dunia yang Dibangun di Mulut Gua

Megahnya Predjama, Kastel Terbesar Dunia yang Dibangun di Mulut Gua

Jalan Jalan
Berencana Jalan-jalan? Simak Dulu Peruntungan 12 Shio Sepanjang 2022

Berencana Jalan-jalan? Simak Dulu Peruntungan 12 Shio Sepanjang 2022

Travel Tips
Kenapa Hotel Masih Sediakan Sabun Batang, Ini Alasannya

Kenapa Hotel Masih Sediakan Sabun Batang, Ini Alasannya

Travel Update
13 Etika Cara Bepergian Naik Pesawat, Pemula Wajib Tahu

13 Etika Cara Bepergian Naik Pesawat, Pemula Wajib Tahu

Travel Tips
7 Tips Wisata pada Tahun Macan Air Berdasarkan Pakar Feng Shui

7 Tips Wisata pada Tahun Macan Air Berdasarkan Pakar Feng Shui

Travel Tips
6 Hotel Dekat Stasiun UI Depok, Harga Mulai Rp 200 Ribuan

6 Hotel Dekat Stasiun UI Depok, Harga Mulai Rp 200 Ribuan

Jalan Jalan
Cara Check In Hotel Langsung Tanpa Booking Online, Perhatikan Hal Ini

Cara Check In Hotel Langsung Tanpa Booking Online, Perhatikan Hal Ini

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.