Kompas.com - 12/09/2013, 16:40 WIB
EditorI Made Asdhiana
SOLO, KOMPAS.com - Museum Radya Pustaka yang berada di kompleks Taman Sriwedari Solo ditutup sementara selama dua bulan untuk pengunjung karena menjalani renovasi.

"Renovasi museum yang dibangun pada tahun 1890 itu telah dimulai sejak beberapa hari lalu," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Pemkot Surakarta, Widdi Srihanto di Solo, Kamis (12/9/2013).

Menurut Widdi lamanya penutupan ini karena dalam melaksanakan renovasi harus berhati-hati. Pasalnya bangunan tersebut sudah masuk dalam cagar budaya.

"Kami tidak bisa melakukan pemugaran itu buru-buru karena bangunan itu merupakan cagar budaya, maka juga harus hati-hati," katanya.

Widdi memaparkan pemugaran bangunan museum diharapkan akan bisa menghilangkan kesan suram yang melekat pada museum tertua di Indonesia tersebut.

"Bangunan yang digunakan untuk menyimpan peninggalan sejarah, seperti keris, tombak, gamelan, buku-buku kuno dan peninggalan lainnya itu dinilai menyeramkan oleh sebagian masyarakat," katanya.

Di samping merenovasi bangunan, lanjut Widdi, juga melakukan penambahan bangunan baru di belakang museum. Pasalnya, museum yang dibangun dengan luas tanah 523,24 meter persegi tidak mampu menampung ribuan koleksi pusaka dan arca peninggalan sejarah. Museum baru ini dibangun satu lantai.

"Selama ini banyak koleksi yang penempatan tidak sesuai. Maka dari itu kita lakukan pembangunan museum baru. Semoga museum yang baru kita bangun ini nantinya mampu menampung semua koleksi Radya Pustaka," katany.

Pembangunan ini akan dikonsep lebih familiar. Hal ini dilakukan untuk menghilangkan citra museum yang saat ini terkesan menyeramkan.

KOMPAS/TOTOK WIJAYANTO Pengunjung mengamati benda-benda koleksi Museum Radya Pustaka di Kota Solo, Jawa Tengah, termasuk piala porselin hadiah dari Napoleon Bonaparte kepada Susuhanan Pakubuwono IV (depan), Rabu (24/8/2011). Museum yang didirikan oleh KRA Sosrodiningrat IV pada tahun 1890 ini banyak mengoleksi peninggalan-peninggalan milik keraton.
Kepala Dinas Tata Ruang Kota (DTRK) Pemkot Surakarta, Endah Sitaresmi mengatakan pemugaran Museum Radya Pustaka menggunakan anggaran dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) senilai Rp 2,3 miliar.

"Dana ini untuk merenovasi museum dan penataan interior serta mendesain ulang pemajangan koleksi," kata Endah sambil menambahkan renovasi dan pembangunan akan melibatkan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Tengah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Travel Tips
Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Travel Update
Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Travel Update
Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Travel Update
Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Travel Tips
Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Jalan Jalan
Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

BrandzView
Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Jalan Jalan
Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Jalan Jalan
Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Jalan Jalan
Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Travel Update
Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Travel Update
Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Jalan Jalan
Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Travel Update
Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.