Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Warga Jepang Mulai Minati Destinasi Wisata Non-Bali

Kompas.com - 16/09/2013, 10:35 WIB
TOKYO, KOMPAS — Minat masyarakat Jepang berkunjung ke Indonesia terus menggembirakan. Saat ini, mereka tidak lagi hanya mengenal Bali, tetapi juga mulai banyak yang menanyakan daerah wisata lain, seperti Lombok (Nusa Tenggara Barat), Raja Ampat (Papua Barat), dan Manado (Sulawesi Utara).

Dalam pameran pariwisata JATA Travel Showcase 2013 yang berlangsung di Tokyo Big Sight, Tokyo, Jepang, akhir pekan ini, beberapa industri pariwisata yang ikut berpromosi di Paviliun Indonesia menyatakan kegembiraan mereka atas hal tersebut.

”Kami setidaknya sudah mendapat enam agen perjalanan baru untuk bekerja sama,” kata Stephane Servin, General Manager The Santosa Lombok, Sabtu (14/9/2013).

”Beberapa pengunjung bahkan menanyakan paket perjalanan ke Manado,” lanjut pengelola hotel di kawasan Senggigi itu kepada wartawan Kompas, Fandri Yuniarti, di Tokyo.

Dok. Kompas TV Kamga menatap panorama Wayag dari atas puncak kedua.
Hal serupa dikemukakan Monty Sorongan, pemilik Adventure Indonesia. ”Sekarang wisatawan Jepang sudah tak hanya mengenal Bali,” katanya.

Paket perjalanan yang ditawarkan Adventure Indonesia, berupa wisata ke sejumlah tempat di Nusantara selama Jumat dan Sabtu pekan ini, setidaknya menunjukkan hal itu.

Menurut Monty, tanpa bersedia menyebutkan angka, pihaknya mendapat hasil yang relatif memuaskan selama dua hari pameran.

Klasina Rumbekwan, dari Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Kabupaten Raja Ampat, pun menyatakan kepuasannya atas keikutsertaan di JATA Travel Showcase 2013.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Cidomo di Gili Trawangan, Lombok, NTB.
”Sangat menggembirakan. Lumayan banyak yang menyatakan minat untuk berwisata ke Raja Ampat. Selama dua hari pameran, setidaknya ada empat agen perjalanan baru yang mau bekerja sama memasarkan wisata Raja Ampat,” katanya.

Sejumlah pengunjung pameran yang ditemui Kompas umumnya mengaku mengenal Indonesia. Namun, beberapa, di antaranya, belum memprioritaskan kunjungan ke Indonesia. ”Tahun ini, kami akan liburan ke Spanyol. Selanjutnya ke Taiwan. Untuk Indonesia, mungkin setelah itu,” ujar Kumi dan Kana, remaja asal Yokohama dan Tokyo, sambil tertawa lepas.

Nia Niscaya, Direktur Promosi Pariwisata Luar Negeri pada Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, menyatakan bahwa belakangan ini jumlah wisatawan Jepang menurun. ”Sebelumnya Jepang munduduki peringkat keempat. Terakhir menjadi peringkat kelima setelah Singapura, Malaysia, Australia, dan China,” ujarnya.

Itu sebabnya, lanjut Nia, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengajak sejumlah daerah untuk turut berpromosi di JATA Travel Showcase 2013. ”Kami berharap kunjungan wisatawan mancanegara, khususnya Jepang, terus meningkat dan mereka mau tinggal lebih lama di Indonesia,” lanjut Nia.

KOMPAS.COM/TRI WAHYUNI Pengunjung dapat berfoto secara gratis di booth Museum Asmat (TMII) dalam acara The Museum Week, 27 Agustus sampai 1 September 2013 di Atrium Senayan City, Jakarta.
Pada pameran wisata di Tokyo kali ini, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif memfasilitasi 26 industri pariwisata dan beberapa daerah untuk berpromosi di Paviliun Indonesia. DKI Jakarta dan Riau bahkan menyertakan abang-none dan bujang-dara mereka.

Pameran pariwisata yang diikuti lebih dari 100 negara dan ratusan industri pariwisata ini mendapat respons yang sangat positif. Pada Sabtu lalu, puluhan ribu pengunjung terus mengalir ke Tokyo Big Sight. Mereka tak hanya rela membayar 1.200 yen (sekitar Rp 100.000) untuk tiket, tetapi juga antre setidaknya setengah jam untuk bisa masuk ke area pameran pariwisata itu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Panduan Lengkap ke Desa Wisata Koto Kaciak, Simak Sebelum Datang

Panduan Lengkap ke Desa Wisata Koto Kaciak, Simak Sebelum Datang

Travel Tips
Traveloka Resmikan Wahana Baru di Kidzania Jakarta, Ada Diskon 25 Persen

Traveloka Resmikan Wahana Baru di Kidzania Jakarta, Ada Diskon 25 Persen

Travel Update
Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Barcelona Hapus Rute Bus dari Google Maps, Ini Alasannya

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

4 Tips Berkunjung ke Desa Wisata Koto Kaciak, Datang Pagi Hari

Travel Tips
Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Cara Menuju ke Desa Wisata Lerep Kabupaten Semarang

Jalan Jalan
4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com