Kompas.com - 20/09/2013, 14:19 WIB
EditorI Made Asdhiana
Mulai Jumat (20/9/2013) ini, dengan berkendara, "Kompas" melakukan Jelajah Peradaban dari Sabang, Aceh, ke Merauke, Papua. Perjalanan memakan waktu sekitar 40 hari. Laporan diperkaya oleh tim dari hampir seluruh negeri dan diturunkan mulai Sabtu besok hingga 30 Oktober mendatang. Perjalanan dijadwalkan berakhir di Merauke pada 28 Oktober 2013 sekaligus memperingati 85 tahun Sumpah Pemuda. Selain kegiatan jurnalistik, di sejumlah kota juga digelar sejumlah kegiatan.

***

Indonesia yang cantik, membentang di khatulistiwa. Tanah Air menyajikan panorama dan keunikan yang tiada tara. Leluhur kita mewariskan tempat, budaya, dan nilai-nilai yang mengundang decak kagum penjelajah. Meskipun beragam, keunikannya justru mempererat budaya satu dengan yang lain. Ini yang disebut Bhinneka Tunggal Ika, yang bermakna ’meski berbeda-beda tetap satu’.

Banyak penjelajah, baik dari dalam negeri maupun luar negeri, bertualang di alam Indonesia. Mereka berjalan kaki, bersepeda, mengendarai mobil, menggunakan pesawat, hingga berlayar untuk melihat negeri kepulauan nan elok ini. Penjelajahan seperti itu tidak akan pernah berakhir karena negeri ini selalu saja memukau.

Sejak dahulu, Indonesia memiliki daya tarik. Indonesia didatangi orang-orang dari berbagai bangsa, antara lain, dari India, China, Arab, Portugis, Spanyol, Inggris, dan Belanda, karena kekayaan sumber daya alamnya.

Sedikit bernostalgia ke masa lalu, Indonesia menjadi jalur perdagangan dunia yang sangat penting. Beberapa komoditas dari Indonesia laku keras di pasaran dunia. Bukan cuma wilayah Indonesia bagian barat yang ramai, pencarian sumber komoditas pun dilakukan sampai wilayah timur Indonesia.

Di Indonesia, pintu masuk itu berjajar, mulai dari barat Sumatera ke selatan Jawa hingga ke wilayah Papua. Pelayaran bangsa asing itu juga membawa misi perniagaan dan agama, yang pada perjalanannya membuat kota yang disinggahi menjadi berkembang. Tradisi yang dibawa pendatang dan relasi sosial yang terjalin dengan penduduk lokal semakin mengembangkan peradaban.

Pada masa sekarang, perkembangan sebuah kota tidak bisa lepas dari perkembangan kota lain yang berdekatan. Perkembangan itu sangat ditentukan oleh keterhubungan antarkota yang berdekatan. Ketersediaan infrastruktur jalan yang baik menjadi kunci pergerakan manusia dalam mengembangkan motif ekonomi, sosial, dan budaya. Itu sebabnya, daerah yang infrastrukturnya (jalan, jembatan) buruk akan tertinggal dari segi ekonomi dan terlambat dalam mengikuti perkembangan teknologi dan informasi.

Menapak tilas kota-kota yang dulu berkembang atau jaya karena menjadi persinggahan dalam jalur pelayaran serta kota-kota yang berkembang pada masa sekarang karena kondisi infrastruktur yang menunjang pergerakan jalur darat adalah sebuah impian. Impian inilah yang berusaha diwujudkan harian Kompas melalui Ekspedisi Sabang-Merauke: Kota dan Peradaban untuk menyingkap rahasia kejayaan masa lampau yang bermanfaat bagi kemajuan bangsa ini ke depan.

Jalan darat dan laut akan kita tempuh untuk menguntai Sabang hingga Merauke. Perjalanan ekspedisi ini bukan perjalanan yang sifatnya melulu jurnalistik, melainkan juga perjalanan ilmiah dan kesejarahan. Dalam ekspedisi ini, kami menyeleksi kota dan pulau yang dinilai sebagai sumber dan pusat peradaban besar serta memiliki warisan budaya unggul, dominan, atau kegiatan ekonomi yang berpengaruh besar terhadap perkembangan kota itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Wisata Pantai di Banyuwangi, Ada Tempat Lihat Sunset Warna Merah

10 Wisata Pantai di Banyuwangi, Ada Tempat Lihat Sunset Warna Merah

Jalan Jalan
Jumlah Kunjungan Wisatawan ke Benteng Marlborough Bengkulu Naik 61 Persen

Jumlah Kunjungan Wisatawan ke Benteng Marlborough Bengkulu Naik 61 Persen

Travel Update
Rute ke Museum MACAN Jakarta Barat, Bisa Naik Transjakarta

Rute ke Museum MACAN Jakarta Barat, Bisa Naik Transjakarta

Travel Tips
Entertainment on Board, Layanan Hiburan Baru KAI Saat Naik Kereta

Entertainment on Board, Layanan Hiburan Baru KAI Saat Naik Kereta

Travel Update
Museum Marketing 3.0 Diresmikan di Museum Puri Lukisan Ubud Bali

Museum Marketing 3.0 Diresmikan di Museum Puri Lukisan Ubud Bali

Travel Update
6 Wisata Pantai Lombok Barat, Ada Pantai dengan Air Terjun

6 Wisata Pantai Lombok Barat, Ada Pantai dengan Air Terjun

Jalan Jalan
Arab Saudi Tuan Rumah Asian Winter Games 2029, Saljunya Bagaimana?

Arab Saudi Tuan Rumah Asian Winter Games 2029, Saljunya Bagaimana?

Travel Update
Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Pulihkan Pariwisata

Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Pulihkan Pariwisata

Travel Update
5  Wisata Religi di Lombok Barat NTB, Ada Makam di Tengah Laut

5 Wisata Religi di Lombok Barat NTB, Ada Makam di Tengah Laut

Jalan Jalan
Gunungkidul Kaji Penataan Retribusi Pantai, Sekali Bayar Tidak Lagi untuk Belasan Pantai

Gunungkidul Kaji Penataan Retribusi Pantai, Sekali Bayar Tidak Lagi untuk Belasan Pantai

Travel Update
Itinerary Wisata Sehari Semalam di Sembungan, Desa Tertinggi di Pulau Jawa

Itinerary Wisata Sehari Semalam di Sembungan, Desa Tertinggi di Pulau Jawa

Itinerary
Tarif Camping di Telaga Cebong Wonosobo dan Harga Sewa Tendanya

Tarif Camping di Telaga Cebong Wonosobo dan Harga Sewa Tendanya

Travel Tips
25 Tempat Wisata di Purwakarta, Wisata Alam Sampai Museum Canggih

25 Tempat Wisata di Purwakarta, Wisata Alam Sampai Museum Canggih

Jalan Jalan
Pertanyaan Saat Wawancara Paspor, Jangan Sampai Gagal Terbit

Pertanyaan Saat Wawancara Paspor, Jangan Sampai Gagal Terbit

Travel Update
Tarif Sewa Jip Wisata Tebing Breksi Akan Naik Rp 50.000

Tarif Sewa Jip Wisata Tebing Breksi Akan Naik Rp 50.000

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.