Kompas.com - 30/09/2013, 18:08 WIB
EditorI Made Asdhiana
JAKARTA, KOMPAS.com - Pergelaran wayang kulit berbahasa Inggris selama 30 menit oleh dalang kondang Dr Djoko Sulilo, dosen di Otago University dan ensembel interaktif angklung secara live mendapat sambutan luar biasa warga Selandia Baru.

Indonesia Fair 2013 bazaar amal diselenggarakan di kota Christchurch, Sabtu (28/9/2013). "Indonesia disambut meriah. Wayang kulit, angklung, tarian, batik dan makanan Indonesia sudah mendunia. Kita bangga, di Christchurch ini perlahan warga Selandia Baru semakin mengenal Indonesia," kata Kepala Perwakilan RI di Wellington, PLE Priatna dari Christchurch dalam siaran pers, Senin (30/9/2013).                                    

Kepala Perwakilan RI di Wellington, PLE Priatna telah membuka bazar yang dihadiri Sir Kerry Burke, mantan Ketua Parlemen Selandia Baru, Lady Burke, Ketua Yayasan Dewan Masyarakat Waimasi, Jimmy Chen, Kevin Park, Yani Johanson, para pejabat dewan kota Christchurch, dan juga Prof Paul Flemming, wakil Rektor Cantebury University serta masyarakat dan WNI di kota Christchurch.

Pergelaran kesenian, pesta kuliner dan pameran Indonesia ditutup di kota Christchurch, Selandia Baru, 28 September 2013. Tak kurang 650 warga Selandia Baru memadati ruangan Indonesia Fair yang dibuka hanya 4 jam, dari pukul 12 siang hingga pukul 16 waktu setempat.

Tak kalah perhatian, nasi padang, mie bakso, rendang, empek-empek dan sate laris menyedot perhatian  warga Christchurch, yang pernah porak poranda akibat gempa besar Februari 2011. Kotak amal yang disediakan di acara ini akan disumbangkan kepada pihak Katedral kota Christchurch yang tertimpa gempa.

"Promosi Indonesia di Chistchurch ini adalah pintu mendekatkan warga Cantebury berbisnis dengan Indonesia. Kawasan kaya yang ditopang perguruan tinggi yang ternama dan bandara internasional dengan jalur ke Asia Tenggara," kata PLE Priatna.

Promosi budaya dan pariwisata oleh KBRI Wellington bekerja sama dengan CIS (Cantebury Indonesia Society) dan PPI Cantebury di kota Christchurch mendapat sambutan hangat. Indofood, dengan produk yang cukup dikenal di Selandia Baru, tak ketinggalan, turut tampil meramaikan acara tersebut. (*)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.