Tradisi "Mepe Kasur Abang Cemeng" di Banyuwangi

Kompas.com - 07/10/2013, 18:12 WIB
Warga Kemiren saat menjemur kasur di sepanjang jalan Desa Wisata Kemiren Banyuwangi KOMPAS.com / IRA RACHMAWATIWarga Kemiren saat menjemur kasur di sepanjang jalan Desa Wisata Kemiren Banyuwangi
|
EditorI Made Asdhiana
BANYUWANGI, KOMPAS.com - Tradisi 'mepe kasur' atau menjemur kasur (tempat tidur) merupakan tradisi unik yang ada di Desa Wisata Using, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Berbeda dengan desa-desa lain, kasur dijemur secara bersamaan sepanjang jalan di Desa Kemiren mulai jam 7 pagi. Selain itu, warna kasur yang dijemur juga seragam yaitu warna hitam dan merah.

Paidi, warga setempat menjelaskan kepada Kompas.com bahwakasur di desa Kemiren memang unik dan berbeda dibandingkan desa-desa lain yang ada di Banyuwangi.

"Kasur Abang Cemeng. Abang artinya merah dan cemeng artinya hitam. Jadi sisi atas dan bawah kasur berwarna hitam, sedangkan kelilingnya berwarna merah," katanya.

Paidi menjelaskan setiap pengantin baru yang tinggal di Kemiren akan mendapatkan kasur abang cemeng. Paidi mengaku sudah belasan tahun sejak menikah, dia menggunakan kasur abang cemeng sampai saat ini.

Sementara itu, Purwadi, Ketua Masyarakat Adat Desa Kemiren mengatakan, jika ada filosofi khusus dari pemilihan warna hitam dan merah pada kasur masyarakat Kemiren.

"Cemeng atau hitam adalah simbol dari tolak bala, sedangkan abang atau merah adalah simbol dari keabadian rumah tangga. Jadi dengan menggunakan kasur abang cemeng diharapkan pasangan pengantin baru terhindar dari kesialan dan bisa langgeng," katanya.

"Mepe kasur" sendiri dilaksanakan setiap awal bulan Dzulhijjah dalam kalander Islam. Setelah 'mepe kasur', warga Kemiren berdoa di makam Buyut Cili, leluhur Desa Kemiren dilanjutkan dengan arak-arakan barong dan obor blarak yang dibuat dari daun kelapa kering.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X