Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ribuan Tenun Sumba di Tangan Kolektor Asing

Kompas.com - 11/10/2013, 09:30 WIB
JAKARTA, KOMPAS — Ribuan lembar kain tenun Sumba menjadi koleksi sejumlah museum dan kolektor di luar negeri. Banyak motif dari kain tenun yang dimiliki pihak asing tersebut tidak dimiliki Pemerintah Indonesia.

”Kami sempat terkejut karena jumlah ragam motif kain yang dimiliki pihak asing lebih banyak daripada yang ada di Museum Tekstil,” ujar Kepala Museum Tekstil, Indra Riawan seusai pembukaan pameran bertajuk ”Wastra Sumba: Warisan Dunia dari Indonesia”, Rabu (9/10).

Pameran yang berlangsung 9-20 Oktober itu menampilkan 80 lembar kain tradisional Sumba. Sebanyak 20 lembar kain di antaranya koleksi Museum Tekstil, sedangkan 60 lembar kain lainnya koleksi tiga kolektor, yaitu keluarga Clemson, Judi Achjadi, dan Gading Haumara.

Indra mengatakan, di museum Basel, Swiss, terdapat koleksi kain tradisional Indonesia sebanyak 5.000 lembar dan sekitar 2.000 lembar di antaranya adalah kain tenun Sumba. Selain itu, kain tenun Sumba lainnya juga dimiliki sejumlah kolektor dan museum di Belanda, Australia, dan Amerika Serikat.

Melihat hal itu, Indra mengatakan, pihaknya saat ini sudah menjalin kerja sama dengan negara-negara tersebut untuk menghimpun informasi tentang ragam motif tenun Sumba dan kain-kain tradisional lainnya. Informasi yang diperoleh nantinya akan disusun dalam database tentang kain-kain tradisional Indonesia. Kain-kain tradisional tersebut tidak akan diminta karena Museum Tekstil tidak memiliki cukup ruang dengan teknik pemeliharaan yang cukup baik untuk menjaganya.

Margaret Clemson (68) adalah seorang kolektor kain asal Amerika Serikat yang mengoleksi 400 kain tradisional Indonesia. Sebanyak 60 lembar di antaranya adalah kain tenun Sumba. ”Motif kain tenun Sumba sangat unik dan cantik,” ujarnya. (EGI)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Jalan Jalan
Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Travel Update
Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com