Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Museum di Tengah Kebun, Lorong Waktu yang Sejuk...

Kompas.com - 20/10/2013, 09:53 WIB
Tri Wahyuni

Penulis

TAK banyak orang yang mengetahui keberadaannya. Bahkan tak banyak orang yang percaya bahwa ia ada. Padahal letaknya berada di pusat gaya hidup di Jakarta, yaitu Kemang. Semut di ujung lautan tampak, tapi gajah di pelupuk mata tak tampak. Mungkin itulah peribahasa yang tepat untuk Museum di Tengah Kebun.

Tidak ada sign board yang besar dan mencolok mata, tidak ada pula bangunan megah dengan arsitektur zaman Belanda atau arsitektur kuno ala museum kebanyakan. Yang ada hanyalah  pintu gerbang kayu yang besar, yang menutupi bentuk bangunan di dalamnya dan nama museum yang tertempel di tembok kanan, dan kiri sebagai penanda.

Untuk bisa memasuki Museum di Tengah Kebun, pengunjung tidak dikenakan biaya apa pun. Tapi, sulit sekali memang untuk bisa masuk melihat-lihat koleksi museum itu. Anda harus memiliki rombongan paling sedikit tujuh orang dan paling banyak 12 orang untuk bisa masuk museum.

Waktu berkunjung pun harus ditetapkan jauh-jauh hari dan harus dirundingkan dengan pengelola museum. Kira-kira, begitulah keterangan yang bisa didapatkan dari selembar kertas yang tertempel di pagar kayu besar museum.

KOMPAS.COM/TRI WAHYUNI Fosil pohon yang berasal dari Masa Triassic di Pulau Jawa, 248 juta tahun sebelum masehi ditempatkan di halaman depan Museum di Tengah Kebun di kawasan Kemang, Jakarta Selatan.
Apa isi Museum di Tengah Kebun? Apakah ada kebun yang besar mengelilingi museum tersebut? Seperti apa bentuk museumnya? Mengapa peraturan berkunjung begitu ketat? Itulah pertanyaan-pertanyaan yang berkecamuk dalam benak saya sebelum mendapatkan kesempatan berkunjung ke museum yang terletak di Jalan Kemang Timur No 66.

Memasuki Museum

Hari itu, Sabtu (5/10/2013), kesempatan saya untuk mengunjungi Museum di Tengah Kebun pun tiba. Bersama rombongan lainya yang berjumlah 10 orang, kami diizinkan menyusuri dan melihat koleksi museum tersebut.

Memasuki gerbang utama, di balik pagar kayu besar yang menutupi seluruh pemandangan rumah, saya sudah dikejutkan dengan halaman yang begitu luas. Bagunan utama menyerupai rumah terletak sekitar cukup jauh dari tempat saya berdiri. Sebelum mencapai bangunan utama, saya harus melewati kebun sepanjang 60 meter dengan lebar 7 meter.

Menurut pengelola museum, Mirza Djalil, pengunjung sering menyebut tempat ini sebagai lorong waktu. Suasana sejuk dan nyaman saya rasakan ketika melintasi “lorong waktu” tersebut. di bagian kanan dan kiri terdapat tanaman-tanaman hijau yang tertata apik dan terlihat subur. Seketika saya merasa seperti bukan berada di Jakarta.

KOMPAS.COM/TRI WAHYUNI Kebun Ganesha memiliki luas 3.500 meter persegi. Di Museum di Tengah Kebun ini juga banyak koleksi barang-barang yang diletakkan di beberapa tempat, seperti di pendopo, maupun di tengah kebun. Pembuatan kebun ini ternyata lebih rumit dibandingkan dengan pembuatan rumah.
Perjalanan dalam “lorong waktu” pun akhirnya selesai. Saya telah memasuki kawasan bangunan utama. Sebutan “lorong waktu” ternyata tidak berlebihan. Baru sampai di halaman bangunan museum saja, sudah banyak benda-benda antik yang diletakkan di luar ruangan.

Mulai dari topeng, patung, sampai fosil pohon yang berasal dari Masa Triassic di Pulau Jawa, 248 juta tahun sebelum masehi. Ada juga fosil kerang dari Maroko, yang berasal dari Masa Jurasic, 230 juta tahun sebelum masehi. Belum lagi fosil lebah raksasa yang ditemukan di Sangiran, Jawa Tengah, dan belum diketahui umurnya.

Ketika ditanya, mengapa barang seberharga itu ditaruh di halaman saja, Mirza hanya menjawab, “Ini rumah, rumah saya". "Saya yang desain," kata Mirza menirukan Sjahrial Dalil, pemilik museum sekaligus paman Mirza, ketika ditanya tentang tata letak barang-barang di museum ini.

KOMPAS.COM/TRI WAHYUNI Ruang Buddha Myanmar di Museum di Tengah Kebun. Ruangan ini menyimpan banyak sekali benda koleksi, tidak hanya patung Buddha Myanmar. Mulai dari kursi sampai hiasan dinding pun ternyata merupakan barang-barang kuno yang bersejarah. salah satunya adalah hiasan dinding Singa Garusa yang menggambarkan recycle kehidupan.
Sebenarnya, Museum di Tengah Kebun ini merupakan rumah tinggal Sjahrial, tapi pada tahun 2009 ia mengesahkannya sebagai museum di tangan notaris.

Koleksi Berharga 

Museum di Tengah Kebun memiliki 2.841 koleksi. Semua koleksi itu tersebar di 17 ruangan di bangunan utama seluas 700 meter persegi, yang merupakan rumah Sjahrial Djalil, mulai dari pintu masuk, kamar tidur, sampai kamar mandi. Selain itu, barang-barang juga tersebar di halaman dan kebun seluas 3.500 meter persegi. Bahkan masih ada barang-barang koleksi yang belum dipajang yang jumlahnya bisa mencapai dua kali lipat dari barang yang dipajang.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Jalan Jalan
Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Travel Update
350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

Travel Update
5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Jalan Jalan
Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Travel Tips
Tips untuk Kembali ke Rutinitas Kerja Setelah Libur Panjang

Tips untuk Kembali ke Rutinitas Kerja Setelah Libur Panjang

Travel Tips
Pantai Jadi Tempat Wisata Terfavorit di Pulau Jawa Selama Lebaran 2024

Pantai Jadi Tempat Wisata Terfavorit di Pulau Jawa Selama Lebaran 2024

Travel Update
Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Travel Update
Aktivis Mogok Makan di Spanyol, Bentuk Protes Pembangunan Pariwisata

Aktivis Mogok Makan di Spanyol, Bentuk Protes Pembangunan Pariwisata

Travel Update
5 Tempat Wisata Dekat Masjid Al-Jabbar, Ada Mal dan Tempat Piknik

5 Tempat Wisata Dekat Masjid Al-Jabbar, Ada Mal dan Tempat Piknik

Jalan Jalan
5 Syarat Mendaki Gunung Rinjani, Pastikan Bawa E-Ticket

5 Syarat Mendaki Gunung Rinjani, Pastikan Bawa E-Ticket

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com