Kompas.com - 21/10/2013, 11:22 WIB
EditorI Made Asdhiana
INDONESIA punya Bali, Korea Selatan punya Jeju. Bali menjadi pusat turisme negeri khatulistiwa ini, begitu pula Jeju. Banyak kesamaan Jeju dan Bali, terutama keindahan alamnya.

Bali punya warisan budaya kuat. Jeju tidak kalah hebat. Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa- Bangsa (UNESCO) bahkan menganugerahkan dua gelar kepada pulau kecil di barat daya Semenanjung Korea itu sebagai Kawasan Cagar Biosfer (2002) dan Situs Warisan Alam Dunia (2007). Masih ada lagi, Jeju adalah rekan Pulau Komodo dalam kategori Tujuh Keajaiban Alam Dunia Baru (2011).

UNESCO tentu tidak sembarangan menetapkan status berkelas dunia. Gelar itu berkaitan dengan sejarah kelahiran Pulau Jeju, yang berkaitan erat dengan letusan Gunung Halla. Erupsi gunung berapi setinggi 1.950 meter itulah yang membuat fenomena alam luar biasa yang dapat dinikmati hingga saat ini.

Lima jalur

Perjalanan menuju puncak Gunung Halla, dengan 260 anak gunungnya yang disebut oreum, adalah obyek yang wajib dicicipi di Jeju. Maklum, seluruh Pulau Jeju adalah wilayah pegunungan, dengan kaki yang langsung menyentuh lautan. Puncak Gunung Halla adalah titik pusat pulau itu.

Ada lima jalur dengan karakteristik atau tingkat kesulitan berbeda menuju wilayah tertinggi di Korea itu. Kepenatan pasti terbayar tatkala melihat keindahan alam dengan puncak Baeknokdam, berupa kawah danau berwarna biru di atasnya.

Pada musim semi, perjalanan mencapai puncak disuguhi pemandangan hamparan padang rumput yang luas, diselingi bunga cantik berwarna merah muda. Suguhan keindahan alam melewati hutan yang masih terjaga sangat meneduhkan hati.

Apabila stamina pas-pasan, tidak perlu khawatir. Anda bisa memakai jalur Yeongsil, menuju salah satu oreum. Hanya, puncak Baeknokdam tidak dapat dijangkau, tetapi pemandangannya lumayan.

Penat mendaki, atau jika tidak ingin berjalan menanjak, Anda dapat menyusuri perut bumi, Goa Manjanggul di Gujwa. Goa ini merupakan salah satu lorong terpanjang di dunia yang tercipta akibat aliran lava gunung berapi. Panjang gua mencapai 7,5 kilometer, tetapi Pemerintah Otonomi Jeju hanya membuka satu jalur, sepanjang 1 kilometer, untuk umum. Jalur lain dipakai untuk kepentingan ilmu pengetahuan atau penelitian semata.

Memasuki goa tidak sulit karena sudah ada tangga turun atau naik yang tidak terlalu terjal. Lingkaran goa juga besar, 23-30 meter, sehingga leluasa berselisih jalan dengan pengunjung lain pada saat ramai.

Di dalam goa dipasang pencahayaan seadanya sehingga kesan remang-remang kedalaman bumi terasa kental. Suhu cukup dingin, 11-18 derajat celsius, meskipun pada musim panas.

Di beberapa lokasi, terdapat petunjuk tentang goa, seperti bentuk-bentuk batuan, ornamen, dan struktur dinding akibat aliran lava. Di ujung lorong sepanjang 1 kilometer, berdiri sebuah pilar berupa batu lava membeku dari bawah ke atas seperti stalaktit dan stalagmit yang bersatu. Sungguh seperti perjalanan menuju negeri antah-berantah.

KOMPAS/SYAHNAN RANGKUTI Seongsan Ilchulbong merupakan anak Gunung Halla yang berbentuk seperti kastel tua. Pemandangan matahari terbit dari lokasi ini diyakini merupakan yang terindah di seantero Korea Selatan.
Manjanggul terbentuk akibat aliran lava yang diperkirakan terjadi 100.000 sampai 300.000 tahun lalu. Goa ini merupakan salah satu bagian utama penilaian UNESCO yang menjadikan Jeju sebagai Warisan Alam Dunia.

Di lokasi lain, terdapat hasil erupsi lain Gunung Halla, berupa bukit di tepi laut yang dinamakan Seongsan Ilchulbong, yang berarti puncak matahari terbit. Bentuknya unik, seperti kerucut. Sepintas mirip dengan kastel kuno yang dihuni keluarga pembesar dari Eropa zaman dahulu.

Bentuk seperti bangunan tinggi menjulang dengan deburan ombak laut biru adalah perpaduan alam yang sempurna. Tidak ada pemandangan terindah matahari terbit selain di Seongsan Ilchulbong di seantero Korea.

Menggunakan sepeda

Di tepi laut kaki Seongsan, hidup beberapa perempuan tua berumur sampai 70 tahun, yang masih aktif menyelam mencari keong laut yang disebut abaloni. Profesi yang dalam bahasa lokal disebut haenyeo ini begitu terkenal dan dilakoni oleh ribuan orang. Uniknya, semua pelakunya adalah kaum ibu. Kisah haenyeo sangat menginspirasi karena membuat perempuan Korea menjadi begitu perkasa.

Cara paling luar biasa menikmati alam Jeju sebenarnya dengan menggunakan sepeda. Rute mengelilingi Jeju adalah perjalanan yang sangat menantang. Dengan jalur melingkari pulau sejauh 181 kilometer, tentunya bukan sebuah kerja berat untuk bikers. Pemerintah setempat sudah membuat jalur khusus sepeda yang aman dan nyaman untuk menggowes.

Anda tinggal menentukan pilihan berapa lama ingin mendayung pedal. Jalur pendek sekitar dua sampai tiga jam ada. Mau sehari penuh juga bisa. Apabila ingin memutari seluruh Jeju, Anda harus menyediakan waktu empat hari tiga malam. Untuk urusan menginap tidak susah karena hotel-hotel tersedia di sepanjang jalur. Menarik dan pantas untuk dicoba.

Obyek wisata di Jeju sangat banyak. Pilihannya sangat beragam. Di setiap penjuru angin tersedia puluhan obyek dengan tema berbeda meski dengan lanskap yang bercirikan sama, gunung dan laut. Jadi, sebelum ke Jeju, Anda harus menentukan dahulu hendak ke mana agar jangan sampai kebingungan setelah sampai di sana.

Barat, timur, utara, dan selatan memiliki perbedaan. Di utara saja terdapat 36 obyek wisata yang dikelola Badan Pariwisata Jeju. Sebut saja, pantai Taewoo yang paling dekat dijangkau dari kota Jeju. Museum seni, museum legenda dan sejarah alam, planetarium, taman cinta, arboretum Halla, menyusur sungai di Sanjicheon, serta menyusur di jalan misterius.

Yang disebut dengan jalan misterius sebenarnya merupakan fenomena alam yang disebut anomali. Jamaknya, air akan mengalir ke tempat yang lebih rendah, tetapi di lokasi itu air justru bergerak ke tempat yang lebih tinggi. Kendaraan seperti bus yang memiliki bobot sampai 5 ton akan melaju kencang pada jalan menanjak meski mesin dalam kondisi mati.

Itu masih di utara. Di selatan, barat, dan timur tidak kalah banyaknya obyek wisata yang tentunya tidak dapat digambarkan satu per satu. Rata-rata menarik dan unik.

Kunjungan tanpa visa

Untuk menikmati semua perjalanan, kisah petualangan, dan cerita menginspirasi di Jeju ternyata tidak sulit. Pemerintah Kota Jeju mengeluarkan terobosan dengan menerapkan kebijakan tanpa visa kepada pendatang dari seluruh dunia, termasuk Indonesia.

SHUTTERSTOCK Pulau Jeju di Korea Selatan.
”Jika ingin ke Jeju, langsung saja pesan tiket. Kami menerapkan kebijakan tanpa visa kepada 183 negara. Target kami, pada tahun ini dapat mendatangkan 2,6 juta wisatawan. Sebagian wisatawan kami harapkan datang dari Indonesia,” kata Jinki Hwang dari Bisnis Marketing Badan Turisme Jeju.

Maskapai menuju Jeju dari Jakarta cukup beragam, salah satunya Cathay Pacific. Memang armada itu tidak langsung ke Jeju, tetapi transit terlebih dahulu di Hongkong.

Terbang dengan pesawat Airbus berbadan lebar sangat nyaman, apalagi di kelas bisnis. Perjalanan selama lebih dari empat jam menjadi tidak terasa. Saat transit di Hongkong, Anda dapat menikmati lounge kelas dunia di Wings. Di ruangan yang luas, Anda dapat beristirahat, mandi, atau menikmati berbagai makanan dan minuman. Setelah segar, pesawat Dragon Air, anak perusahaan Cathay Pacific, akan membawa Anda ke Jeju. (Syahnan Rangkuti)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Gatotkaca Berjualan di Alun-alun Kota Batu, Sukses Pikat Wisatawan

Travel Update
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Spot Diving Labuan Bajo

Travel Update
Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Tradisi Murok Jerami Jadi Agenda Wisata Tahunan di Bangka Tengah

Travel Update
4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

4 Tips Berkunjung ke Pameran Mobil Kepresidenan RI di Sarinah

Travel Tips
InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

InJourney Optimistis Pariwisata Indonesia Bisa Bangkit dan Lebih Kuat

Travel Update
HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

HUT RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Puncak Gunung Nampar Nos NTT

Travel Update
2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

2 Kereta Api Legendaris Dioperasikan Saat HUT ke-77 RI

Travel Update
Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Aturan Main ke Train to Apocalypse di Kelapa Gading, Minimal 15 Tahun

Travel Tips
Akhirnya, Pemilik Paspor Tanpa Kolom Tanda Tangan Bisa ke Jerman

Akhirnya, Pemilik Paspor Tanpa Kolom Tanda Tangan Bisa ke Jerman

Travel Update
Bus Wisata TransJakarta Kini Beroperasi Setiap Hari, Kecuali Senin

Bus Wisata TransJakarta Kini Beroperasi Setiap Hari, Kecuali Senin

Travel Update
Upacara HUT Ke-77 RI di Tengah Laut Pantai Baron Diharapkan Dongkrak Turis

Upacara HUT Ke-77 RI di Tengah Laut Pantai Baron Diharapkan Dongkrak Turis

Travel Update
3 Fakta Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Sempat Jadi Perpustakaan

3 Fakta Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Sempat Jadi Perpustakaan

Jalan Jalan
6 Baju Adat Jokowi Saat Upacara HUT Kemerdekaan RI Setiap Tahun

6 Baju Adat Jokowi Saat Upacara HUT Kemerdekaan RI Setiap Tahun

Jalan Jalan
Jam Berapa Upacara Penurunan Bendera Merah Putih?

Jam Berapa Upacara Penurunan Bendera Merah Putih?

Travel Update
Wisata ke Kaliurang dan Kaliadem Gratis Saat 17 Agustus 2022

Wisata ke Kaliurang dan Kaliadem Gratis Saat 17 Agustus 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.