Mendaki Untung dari Orang Kaya Naik Gunung

Kompas.com - 23/10/2013, 14:56 WIB
Matahari terbit di jalur pendakian Gunung Rinjani (3726 m), Lombok. Rinjani merupakan bagian dari Gunung Samalas yang meletus hingga melumpuhkan dunia pada tahun 1257. Superletusan mengakibatkan terbentuknya kaldera dan Danau Segara Anak. KOMPAS IMAGES / FIKRIA HIDAYATMatahari terbit di jalur pendakian Gunung Rinjani (3726 m), Lombok. Rinjani merupakan bagian dari Gunung Samalas yang meletus hingga melumpuhkan dunia pada tahun 1257. Superletusan mengakibatkan terbentuknya kaldera dan Danau Segara Anak.
EditorI Made Asdhiana
KOMPAS.com - Mendaki gunung menjadi kegiatan alam yang kembali digemari para eksekutif dan pengusaha muda beberapa tahun terakhir. Tren ini kemudian melahirkan peluang bisnis agen wisata petualangan. Meski konsumennya masih terbatas, tapi pasarnya cukup kuat dan terus berkembang.

Bukan hanya kaya dengan berbagai mineral dalam perut bumi, kekayaan Indonesia juga terlihat di permukaannya. Kekayaan itu berupa hamparan pegunungan yang menawarkan pemandangan menakjubkan.

Tak heran, aktivitas mendaki gunung tak pernah sepi. Bukan hanya anak-anak muda yang tergabung dalam organisasi kampus, hobi mendaki gunung juga menjangkiti sebagian eksekutif atau pengusaha muda.

Boleh jadi mereka adalah anggota pecinta alam di masa muda dan ingin bernostalgia dengan hobinya dulu. Namun, ada pula yang memang sengaja ingin menguji adrenalin dengan mendaki gunung. Apalagi, tren aktivitas alam ini tengah berkembang dalam dua tahun terakhir.

Melihat tren yang tengah berkembang ini, Ardhesir Yaftebbi mendirikan agen wisata Indonesia Mountain Atma Persada (Imosa) pada pertengahan 2012. Sesuai dengan namanya, Imosa memiliki spesialisasi mengadakan perjalanan pendakian ke gunung-gunung favorit, baik di Indonesia atau dunia. Dalam programnya, Imosa menawarkan tiga jenis kegiatan: ekspedisi, tracking, serta pelatihan dan kursus.

Ekspedisi mengacu ke perjalanan yang berlangsung lama atau memiliki tingkat risiko tinggi. Tarif untuk perjalanan ini cukup mahal, berkisar Rp 40 juta–Rp 200 juta per orang. Adapun tracking merupakan perjalanan dengan waktu singkat, bertarif Rp 1 juta hingga Rp 15 juta tiap orang.

Dengan membayar biaya sebesar itu, konsumen mendapatkan konsultasi persiapan, makanan selama pelatihan dan pendakian, pemandu dari Imosa dan penduduk lokal setempat, porter, peralatan grup, transpor lokal dan internasional, merchandise dan penginapan, baik di kota terdekat maupun selama perjalanan.

Untuk program wisata ini, Imosa membidik pasar kalangan menengah atas dengan rentang usia matang atau berkisar 35 tahun hingga 50 tahun. “Mereka biasanya ingin refreshing dengan perjalanan ke gunung-gunung populer,” ujar Ardhesir. Permintaan yang datang banyak berasal dari kota-kota besar, seperti Jakarta dan Bandung.

Kelas konsumen yang sama juga menjadi bidikan Dody Adventure. Membangun bisnis ini akhir tahun lalu, Dody Johanjaya, pemilik Dody Adventure juga menjaring konsumen dari kalangan ekspatriat yang berdomisili di Indonesia. Dody mengakui, pangsa pasar usaha ini masih kecil. Namun, daya beli untuk wisata pendakian ini cukup kuat dan sedang berkembang.

KOMPAS/AGUS SUSANTO Kawah Gunung Tambora berdiameter lebih kurang tujuh kilometer yang dipagari tebing curam sedalam 1.200 meter di Kabupaten Bima dan Dompu, Nusa Tenggara Barat, Minggu (19/6/2011).
Potensi bisnis di masa mendatang juga masih luas, karena usaha wisata pendakian ini bersifat abadi. Dalam arti, alamnya terus tersedia dan tidak bergantung pada situasi ekonomi dan politik. “Tinggal pelaku usahanya yang harus profesional dan kreatif,” kata Dody.

Dody Adventure melayani jasa pendakian, baik untuk perseorangan maupun kelompok. Biayanya bergantung dari gunung yang hendak didaki. Mulai dari Rp 950.000 bagi yang ingin mendaki Gunung Gede, hingga Rp 10 juta per orang untuk pendakian Gunung Bukit Barisan di Sumatera. Biaya ini masih di luar tiket pesawat, karena tim Dody akan menemui para pendaki di kota terdekat gunung, pada waktu yang dijanjikan.

Baik Ardhesir maupun Dody menyebutkan, minimal dalam sebulan, mereka bisa mengadakan sekali perjalanan pendakian jarak dekat atau di Indonesia. Sedangkan, untuk pendakian ekspedisi, Imosa bisa mengantongi order pendakian dua kali dalam setahun.

Imosa menetapkan, setiap tracking minimal harus diikuti 10 peserta dan maksimal 20 peserta. Sementara itu, perjalanan ekspedisi dimulai dari enam orang hingga 10 orang. Lantaran belum banyak pemain di bisnis ini, keuntungan yang bisa diambil lumayan besar. “Dari sekali perjalanan, laba yang diambil bisa mencapai 30 persen,” ujar Dody. (J Ani Kristanti/Melati Amaya Dori)

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber Kontan
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Ada Wisatawan, Bagaimana Nasib UMKM Pariwisata dan Pusat Oleh-Oleh Yogyakarta?

Tak Ada Wisatawan, Bagaimana Nasib UMKM Pariwisata dan Pusat Oleh-Oleh Yogyakarta?

Whats Hot
Protokol New Normal Hotel di Filipina, Diminta Tak Diskriminasi Tamu yang Terinfeksi Virus Corona

Protokol New Normal Hotel di Filipina, Diminta Tak Diskriminasi Tamu yang Terinfeksi Virus Corona

Travel Tips
Kangen ke Pantai? Yuk Menyelam Virtual di Raja Ampat

Kangen ke Pantai? Yuk Menyelam Virtual di Raja Ampat

Jalan Jalan
Bentuk Mirip tapi Tekstur Tak Sama, Apa Bedanya Waffle Belgia dengan Waffle Amerika?

Bentuk Mirip tapi Tekstur Tak Sama, Apa Bedanya Waffle Belgia dengan Waffle Amerika?

Makan Makan
Resep Gampang Waffle, Bikin Sendiri di Rumah

Resep Gampang Waffle, Bikin Sendiri di Rumah

Makan Makan
New Normal, Pelaku UMKM Makanan Diminta Utamakan Higienitas dan Digitalisasi

New Normal, Pelaku UMKM Makanan Diminta Utamakan Higienitas dan Digitalisasi

Whats Hot
Apa Bedanya Waffle dengan Pancake? Berbahan Sama tapi Rasa Tak Serupa

Apa Bedanya Waffle dengan Pancake? Berbahan Sama tapi Rasa Tak Serupa

Makan Makan
Apa Itu Waffle? Makanan Khas Negara Mana dan Sejarahnya

Apa Itu Waffle? Makanan Khas Negara Mana dan Sejarahnya

Makan Makan
Resep Membuat Golgappa, Makanan India pada Film 'Rab Ne Bana Di Jodi'

Resep Membuat Golgappa, Makanan India pada Film 'Rab Ne Bana Di Jodi'

Makan Makan
Asal-usul Golgappa, Makanan India yang Disantap Shah Rukh Khan pada Film 'Rab Ne Bana Di Jodi'

Asal-usul Golgappa, Makanan India yang Disantap Shah Rukh Khan pada Film 'Rab Ne Bana Di Jodi'

Makan Makan
Apa Itu Golgappa? Makanan India yang Muncul pada Film 'Rab Ne Bana Di Jodi'

Apa Itu Golgappa? Makanan India yang Muncul pada Film 'Rab Ne Bana Di Jodi'

Makan Makan
Wisata Bukittinggi Buka Kembali, Wisatawan Wajib Ikuti Protokol Kesehatan

Wisata Bukittinggi Buka Kembali, Wisatawan Wajib Ikuti Protokol Kesehatan

Jalan Jalan
4 Resep Oreo Supreme Versi KW, Bisa Bikin Sendiri di Rumah

4 Resep Oreo Supreme Versi KW, Bisa Bikin Sendiri di Rumah

Makan Makan
Apa Itu SIKM? Surat Izin Keluar Masuk untuk Naik Pesawat ke Jakarta

Apa Itu SIKM? Surat Izin Keluar Masuk untuk Naik Pesawat ke Jakarta

Whats Hot
Tempat Wisata di Sukabumi Diserbu Wisatawan Saat Pandemi Corona

Tempat Wisata di Sukabumi Diserbu Wisatawan Saat Pandemi Corona

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X