Kompas.com - 24/10/2013, 09:27 WIB
Tim Ekspedisi Sabang-Merauke melintasi hutan jati yang meranggas di Taman Nasional Baluran, Kecamatan Banyuputih, Situbondo, Jawa Timur, Selasa (1/10/2013). Tim ekspedisi tersebut akan menyeberang ke Pulau Bali, Lombok, dan Sumbawa, pada keesokan harinya.  KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOTim Ekspedisi Sabang-Merauke melintasi hutan jati yang meranggas di Taman Nasional Baluran, Kecamatan Banyuputih, Situbondo, Jawa Timur, Selasa (1/10/2013). Tim ekspedisi tersebut akan menyeberang ke Pulau Bali, Lombok, dan Sumbawa, pada keesokan harinya.
EditorI Made Asdhiana
MERAUKE, KOMPAS — Perjalanan Tim Ekspedisi Sabang-Merauke: Kota dan Jejak Peradaban Kompas dari Sabang, Aceh, berakhir di Merauke, Papua, Rabu (23/10/2013). Petualangan melihat Indonesia dari dekat itu menempuh jarak sejauh 8.514,22 kilometer dengan perjalanan darat (5.307,32 km) dan laut (3.206,9 km).

Dari Sabang di Pulau Weh, Aceh, kami melintasi Sumatera, membelah Jawa, kemudian menyeberang ke Bali, Lombok, Sumbawa, dan Flores. Di ujung timur Pulau Flores di Larantuka, tim melanjutkan perjalanan dengan menumpang Kapal Navigasi (KN) Bimasakti Utama milik Kementerian Perhubungan.

Selama pelayaran dari Larantuka, cuaca sangat bersahabat. Kapal berlayar tenang mengarungi Laut Sabu yang teduh. Sesekali kapal kami menerjang gelombang setinggi 1,5 meter. Selebihnya, kami menikmati Laut Sabu dan Laut Banda di Maluku yang jernih dan menyuguhkan pemandangan sekawanan lumba-lumba berenang mengiringi perjalanan.

Ombak yang memabukkan baru kami temui saat bertolak dari Agats, Kabupaten Asmat, melayari Laut Arafuru menuju Merauke. Ketika melewati Tanjung Salah di bagian selatan Papua, kapal kami harus menerjang ombak setinggi 3-5 meter.

Awan gelap tebal menggantung di langit. Laut terus bergejolak. Kapal terus melaju naik-turun atau bergoyang ke kanan-kiri mengikuti ombak. Angin yang bertiup dari depan 41 knot membuat kapal berbobot mati 1.271 ton hanya bisa melaju 5 knot. Separuh dari kecepatan dalam kondisi normal.

Anak buah kapal dan kami memilih berdiam di kamar. Tidur menjadi pilihan terbaik saat badai menghadang perjalanan. Hari mulai terang saat perjalanan sejauh 402 mil (sekitar 650 km) dari Agats mendekati akhir.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Tim Ekspedisi Sabang-Merauke melanjutkan perjalanan dari Pelabuhan Larantuka, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur, menuju Pulau Alor dengan menggunakan Kapal Navigasi Bimasakti Utama milik Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan, Rabu (9/10/2013).
Kami menarik napas lega saat daratan Merauke mulai terlihat dari anjungan kapal. Sekitar 8 mil laut (sekitar 13 km) dari Merauke, nakhoda KN Bimasakti Utama Suntoro memutuskan lego jangkar karena muara terlalu dangkal untuk sandar ke pelabuhan. Setelah air pasang, sekitar pukul 14.00 WIT kapal baru merapat ke Pelabuhan Merauke.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Syahbandar Pelabuhan Merauke Hengky, Kepala Distrik Navigasi Merauke Ventje, dan pejabat pelabuhan menyambut kami di dermaga. Kami terharu saat menjejakkan kaki di Merauke. Kami telah berpetualang dari ujung barat ke ujung timur Indonesia. Kami melihat beragam kearifan lokal yang masih terawat di sejumlah daerah. Mereka memelihara kebinekaan dalam kehidupan dan saling bergotong royong menjalani kehidupan.

Di Merauke, kami akan mengakhiri perjalanan selama 40 hari mengelilingi Indonesia. Ini bertepatan dengan peringatan 85 tahun Sumpah Pemuda untuk mengukuhkan kembali rasa kebangsaan dan kebanggaan. (MHF/HAM/OTW)Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

Jalan Jalan
Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Travel Update
Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Travel Update
Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Travel Update
Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Travel Update
2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Travel Update
Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Travel Update
Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Travel Update
6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

Jalan Jalan
4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

Travel Tips
Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Travel Update
5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

5 Atraksi Menarik Desa Nglanggeran, Desa Wisata Terbaik Dunia 2021 UNWTO

Jalan Jalan
Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Lawson Hadir Secara Virtual di Metaverse Parareal Akihabara Jepang

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.