Kompas.com - 25/10/2013, 13:27 WIB
Anak-anak membantu menjemur buah dan kulit buah pala hasil panen di Pulau Banda Besar, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Kamis (13/6/2013). Pala menjadi komoditas andalan warga Kepulauan Banda hingga menarik bangsa-bangsa Eropa. KOMPAS/IWAN SETIYAWANAnak-anak membantu menjemur buah dan kulit buah pala hasil panen di Pulau Banda Besar, Kabupaten Maluku Tengah, Maluku, Kamis (13/6/2013). Pala menjadi komoditas andalan warga Kepulauan Banda hingga menarik bangsa-bangsa Eropa.
EditorI Made Asdhiana
BANDA, gugusan pulau di tenggara Kota Ambon, Provinsi Maluku, hingga akhir abad ke-18 merupakan kawasan metropolitan yang memesona. Tanah surga ini memainkan peran penting dalam percaturan politik dan ekonomi internasional. Pelbagai suku bangsa asing dan Nusantara pun berbaur di dalamnya. Oleh pala, mereka ”dipertemukan” di negeri rempah-rempah.

Sejak awal abad ke-12, Banda telah masyhur sebagai wilayah penghasil pala. Kabar ini awalnya disebarkan para pedagang Melayu, Arab, Persia, dan China. Mereka yang pertama membeli pala dari Banda, yang kemudian dibawa dengan kapal ke Teluk Persia dan didistribusikan ke seluruh Eropa melalui Konstantinopel (Istanbul) di wilayah Turki saat ini.

Biji pala saat itu memiliki nilai lebih tinggi dibandingkan dengan perak, bahkan emas. Rempah yang pada zaman dulu sangat langka, dicari banyak orang karena dipercaya berkhasiat, pemberi rasa, bahan pengawet yang baik sehingga mampu mengobati banyak penyakit. Ditambah lagi, rempah-rempah saat itu tidak tumbuh di wilayah Eropa. Bahkan, awal abad ke-17, harga pala yang dibeli dengan sangat murah di Banda dapat dijual di Eropa dengan harga 600 kali lipat.

Hal itu yang mendorong orang-orang Eropa berlomba- lomba mencari daerah penghasil rempah-rempah. Sejalan dengan dogma Gold, Glory, Gospel alias kekayaan, kejayaan, dan penyebaran agama.

Dalam Kepulauan Banda: Kolonialisme dan Akibatnya di Kepulauan Pala (1983), Willard A Hanna menyebutkan, kedatangan bangsa-bangsa Eropa ke Banda juga disebabkan jatuhnya Konstantinopel dari kekuasaan Kekaisaran Bizantium (Romawi Timur) ke tangan Kesultanan Utsmaniyah (Kekaisaran Turki Ottoman) pada tahun 1453. Akibatnya, jalur perdagangan pala terputus dan memaksa pelaut- pedagang Eropa mencari sendiri melalui jalur laut.

Laksamana Portugis Afonso de Albuquerque adalah penjajah Eropa pertama yang menaklukkan pelabuhan dagang Malaka di Semenanjung Malaya dari Sultan Mahmud pada 1511. Ia mengutus ekspedisi yang dipimpin D’Abreau untuk berlayar ke Maluku. Konon, saat para pelaut Portugis masih berjarak 15 kilometer dari daratan Banda, mereka sudah mencium bau harum pala.

Begitu tiba di daratan Banda, pelaut Portugis mengisi kapal dengan biji dan buah pala. Mereka kemudian menjualnya ke Sevilla, kota dagang di semenanjung Iberia, Eropa selatan, atau Spanyol saat ini. Mereka pun menjadi kaya raya.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Istana Mini di Banda Neira, Maluku.
Sejak saat itu, Portugis menguasai Banda, hingga armada Belanda yang dipimpin Laksamana Muda Jacob van Heemskerk berlabuh di Pulau Banda Besar (Lonthoir) pada awal abad ke-17. Hampir bersamaan, tahun 1601, armada dagang Inggris di bawah komando Kapten James Lancester membuat pangkalan di Pulau Run dan Pulau Ai setelah menempuh perjalanan laut dari Banten.

Lebih strategis

Mochtar Tawid (58), salah seorang tokoh masyarakat Banda, menuturkan, saat itu, Belanda bahkan menilai Banda lebih strategis ketimbang Batavia (Jakarta). Pada saat Belanda dan Inggris berseteru memperluas wilayah kolonialnya, Batavia dikorbankan menjadi sasaran penyerbuan. Namun, pada saat yang sama, Banda Neira dijadikan pusat pertahanan dan permukiman gubernur jenderal Hindia Belanda pada abad ke-17.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.