Singabarong, Kereta Canggih Sultan Cirebon Masa Lalu

Kompas.com - 30/10/2013, 08:59 WIB
Kereta Singabarong di Keraton Kasepuhan, Cirebon KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARIKereta Singabarong di Keraton Kasepuhan, Cirebon
|
EditorI Made Asdhiana
SEBELUM ada mobil bermesin canggih masa kini, Kesultanan Cirebon rupanya telah memiliki kendaraan dengan memiliki konsep serupa mobil canggih.

Kendaraan itu bernama Kereta Singabarong yang tersimpan di salah satu museum di Kesultanan Kasepuhan, Cirebon. Kereta ini digunakan sebagai kendaraan Sultan pada masa itu. Saat menggunakannya dengan ditarik oleh empat ekor kerbau.

Menurut salah satu abdi dalem Kesultanan Cirebon, Usman, kereta ini asli buatan putra Cirebon bernama Panembahan Losari sekitar pada tahun 1549.

Bahan pembuat kereta sebagian besar terbuat dari kayu. Ia juga dilengkapi shockbreaker yang menjadi suku cadang sebagian besar kendaraan. Bedanya, shockbreaker pada kereta terbuat dari kulit. Selain itu, alat kemudi kereta juga memiliki sistem hidrolik dengan memakai bahan kayu dan baja.

Kereta memiliki sejenis sayap pada bagian sisi kanan dan kiri. Bentuk bagian depan kereta menyerupai kepala naga dengan lidah terjulur serta belalai panjang yang membelit trisula. Di belakangnya ada bangku yang diberi tandu sebagai pelindung untuk tempat duduk Sultan.


KOMPAS.com / FITRI PRAWITASARI Kereta Singabarong di Kesultanan Kasepuhan, Cirebon
"Jika sayap digerakkan maka lidah akan masuk keluar dan ke dalam secara otomatis. Inilah hebatnya. Di zaman itu sudah bisa membuat kendaraan semacam ini," kata Usman.

Pada museum ini, kereta Singabarong tak sendirian. Ia mempunyai kembaran. Duplikat kereta Singabarong ada di ruangan belakang museum. Bentuknya sama persis.

Menurut Usman, duplikat kereta Singabarong dibuat pada tahun 1996. Kereta inilah yang biasanya digunakan untuk acara festival yang digelar keraton pada masa sekarang. Sedangkan kereta yang asli hanya digunakan pada saat peringatan 1 Syawal. Tetapi tidak untuk diduduki. Kereta ini hanya dibersihkan dan dipajang untuk diperlihatkan kepada masyarakat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Travel Update
Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Travel Update
Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Travel Update
5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

Jalan Jalan
Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Travel Update
Bantu Sektor Perhotelan, Dinas Pariwisata DIY Rapat di Hotel

Bantu Sektor Perhotelan, Dinas Pariwisata DIY Rapat di Hotel

Travel Update
Soal Cuti Bersama 2021 Dipangkas, Ini Tanggapan Kadispar Yogyakarta

Soal Cuti Bersama 2021 Dipangkas, Ini Tanggapan Kadispar Yogyakarta

Travel Update
Ketep Pass Buka Lagi,  5 Gunung Terlihat Jelas Jika Cuaca Cerah

Ketep Pass Buka Lagi, 5 Gunung Terlihat Jelas Jika Cuaca Cerah

Travel Update
PHRI Yogyakarta Hadapi Pemotongan Cuti Bersama: Pasrah

PHRI Yogyakarta Hadapi Pemotongan Cuti Bersama: Pasrah

Travel Update
Cuti Bersama 2021 Dipotong Tidak Pengaruhi Wisatawan Lokal di Garut

Cuti Bersama 2021 Dipotong Tidak Pengaruhi Wisatawan Lokal di Garut

Travel Update
Disparbud Garut: Cuti Bersama 2021 Dipangkas Pengaruhi Pendapatan Warga

Disparbud Garut: Cuti Bersama 2021 Dipangkas Pengaruhi Pendapatan Warga

Travel Update
Warga Desa di Garut Mulai Sadar Wisata, Banyak Desa Wisata Bermunculan

Warga Desa di Garut Mulai Sadar Wisata, Banyak Desa Wisata Bermunculan

Travel Update
Longsor di Cilawu Garut, Desa Wisata Dayeuhmanggung Tidak Terdampak

Longsor di Cilawu Garut, Desa Wisata Dayeuhmanggung Tidak Terdampak

Travel Update
Ada Vaccine Drive Thru di Bali, Rencana untuk Wisata Berbasis Vaksin

Ada Vaccine Drive Thru di Bali, Rencana untuk Wisata Berbasis Vaksin

Travel Update
7 Resor di Pulau Terpencil Indonesia, Pas untuk Mencari Kedamaian

7 Resor di Pulau Terpencil Indonesia, Pas untuk Mencari Kedamaian

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X