Dispar DIY Dorong Pengembangan Paket Wisata

Kompas.com - 31/10/2013, 11:06 WIB
Petugas membantu pengunjung Candi Prambanan, Sleman, DI Yogyakarta, mengenakan sarung batik bermotif Pintu Ratna, Selasa (21/8/2012). Pengelola Taman Wisata Candi Prambanan mulai mewajibkan setiap pengunjung mengenakan sarung batik tersebut sebagai salah satu bentuk penghormatan terhadap tempat sakral bagi umat Hindu tersebut serta untuk melestarikan batik. Pada tahap awal, pengelola tempat itu menyiapkan 5.000 helai sarung batik untuk mendukung program Sarungisasi tersebut.  KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKOPetugas membantu pengunjung Candi Prambanan, Sleman, DI Yogyakarta, mengenakan sarung batik bermotif Pintu Ratna, Selasa (21/8/2012). Pengelola Taman Wisata Candi Prambanan mulai mewajibkan setiap pengunjung mengenakan sarung batik tersebut sebagai salah satu bentuk penghormatan terhadap tempat sakral bagi umat Hindu tersebut serta untuk melestarikan batik. Pada tahap awal, pengelola tempat itu menyiapkan 5.000 helai sarung batik untuk mendukung program Sarungisasi tersebut.
EditorI Made Asdhiana
YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta saat ini terus mendorong pengembangan paket wisata daerah ini di tengah persaingan dalam industri pariwisata yang makin ketat. "Bahkan, sekarang ini banyak daerah di luar DIY yang makin agresif menjual destinasi pariwisata," kata Kepala Dinas Pariwisata DIY Tazbir Abdullah, di Yogyakarta, Rabu (30/10/2013).

Sebab, menurut Tazbir, mereka semakin sadar bahwa aset pariwisata akan menjadi lokomotif ekonomi masa depan.

Tazbir mengemukakan, pariwisata DIY sebenarnya tidak kekurangan obyek, bahkan obyek wisata di daerah ini berlimpah jumlahnya. "Semua ada, mulai dari wisata gunung, pantai, laut, desa wisata, sentra kerajinan batik, dan 'heritage'," katanya.

Namun, potensi yang besar itu belum dikelola optimal. Meski kunjungan wisatawan setiap tahun meningkat, namun tren kunjungan asal wisatawan tidak pernah berubah. Padahal, pola dan perluasan pasar wisata harus meningkat.

"Kalau mau maju ke depan, pelaku pariwisata harus lebih agresif lagi menjual destinasi wisata DIY ke negara yang belum tersentuh promosi, seperti Asia Tengah maupun Timur di antaranya Kirghistan, Azerbaijan, China dan lain-lain. Mereka termasuk pasar pariwisata potensial yang belum tergarap selama ini," katanya.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO Wisatawan bersiap memasuki mulut obyek wisata Gua Pindul di Desa Bejiharjo, Karangmojo, Gunung Kidul, DI Yogyakarta, yang beberapa saat sebelumnya ditutup oleh pihak pemilik lahan di atas gua tersebut, Kamis (7/3/2013). Konflik antara pihak pemilik lahan dengan sejumlah kelompok pengelola obyek wisata tersebut terus berlangsung meski terus dikunjungi wisatawan.
Wisatawan asal China sangat menyukai beberapa candi di Yogyakarta, di antaranya Candi Kalasan, Prambanan, maupun Borobudur. Bahkan, wisatawan dari Rusia juga sama dengan mereka, yaitu paling hobi berkunjung ke candi.

"Paket wisata yang baru ini perlu dioptimalkan, sehingga kunjungan wisatawan bisa meningkat jumlahnya," tambah Tazbir.



Sumber Antara
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X